by Gita Savitri Devi

1/18/2018

Manusia Dan Beribu Alasannya

Saat itu gue sedang dalam perjalanan ingin mengambil laptop gue yang hari itu udah selesai direparasi. Karena seminggu ini gue udah terlalu banyak berkutat dengan smartphone dan layar kecilnya itu, gue memilih untuk baca buku untuk menemani gue di kereta. Hitung-hitung sebagai refreshment untuk mata. Ketika lagi asik membaca, kereta gue berhenti di salah satu stasiun. Kemudian masuk lah seorang Penner. Dalam bahasa Jerman, Penner berarti pengemis atau tuna wisma yang tinggal di jalanan.

Gue adalah orang pertama yang dimintai uang sama dia. Out of all the passengers, kenapa gue? Apakah karena muka gue yang terlihat baik atau karena gue terlihat seperti orang berada? Either way, gue menolak dengan halus pengemis ini. Bukan karena sedang nggak ada koinan, tapi karena gue nggak mau memberi.

Kemudian dia memohon lagi sama gue apakah gue punya makanan instead uang. Lagi, gue menolak secara halus. Kali ini karena gue memang nggak sedang ada makanan.

Pengemisi ini pun berlalu, memberi pertanyaan di kepala gue dan sedikit penyesalan.

"Kenapa gue nggak mau ngasih uang?"

Kebanyakan pengemis yang gue lihat menggunakan uangnya untuk obat-obatan dan alkohol. Mengetahui uang yang baru saja kita berikan akan digunakan untuk kesenangan temporer membuat gue selalu berpikir empat kali untuk lantas memberi. Menyisihkan sebagian uang kecil terasa berat jika melihat orang yang meminta hanya menadah tangan, melihat mereka tidak berusaha cukup keras untuk keluar dari kesengsaraan.

Yang selalu hati gue pertanyakan, "Git, apa lo yakin mereka nggak berusaha?"

Nggak, gue nggak yakin. Mungkin baru kemarin mereka coba-coba cari pekerjaan. Mungkin juga si pengemis sudah 5 tahun keluar masuk kereta hanya meminta-minta.

Biasanya setelah itu otak gue akan mencoba berargumen lagi, mengingat kembali cerita tentang orang dari kampung yang datang ke Jakarta untuk bekerja, sebagai pengemis tentunya. Dia sengaja meminta-minta di lampu merah, seakan-akan nggak ada pekerjaan lain yang bisa dilakukan dan benar-benar kepepet hidupnya. Tapi ternyata di kampung hidupnya cukup berada. Punya harta yang dibeli dari hasil mengemis di ibu kota.

Perdebatan ini biasanya berlangsung sepersekian detik. Tidak terlalu lama jika dibandingkan dengan perdebatan antara dua manusia. You know, our brain thinks way faster than our mouth and brain combined trying to construct a sentence. Tapi tetap terlalu lama untuk membuat pengemis ini menunggu di depan kita dengan muka memelas sembari kita menyelesaikan perdebatan antara si otak dan si hati. That's why I ended up telling him or her no. I don't wanna make this person wait.

...

Direct message seorang kawan pagi ini mengingatkan gue akan kejadian di atas. Dia bercerita tentang percakapan antara Nabi Musa as. dengan Allah SWT. Dalam percakapan ini Nabi Musa bertanya tentang ibadah yang membuat Allah senang. 

Bukan sholat, karena sholat sesungguhnya melindungi kita dari perbuatan keji dan munkar. Bukan dzikir, karena dzikir membuat hati kita tenang. Bukan pula puasa, karena puasa membuat kita belajar untuk menahan hawa hafsu.

Kemudian Nabi Musa lantas bertanya ibadah apa yang dapat membuat Allah SWT senang.

Allah SWT menjawab, "Sedekah. Tatkala engkau membahagiakan orang yang sedang kesusahan dengan sedekah, sesungguhnya Aku sedang berada di sampingnya."

Look at you, Gita. Si manusia yang punya seribu alasan untuk tidak membahagiakan si pengemis, padahal sebenarnya lo tidak membutuhkan satu alasan pun untuk menolong orang lain.

Share:

90 comments

  1. Pernah denger juga suatu ceramah ttg sedekah ke pengemis , tapi lupa siapa ustadnya ka git.
    Dari ceramah yg di denger, sedekah itu yang penting ikhlasnya selespasnya uang yang mau kita kasih bakal disalah gunain sama yg nerima itu udahh hak mereka, yang penting balik lagi ke niat kita sedekah yaitu mempermudah urusan "sesama manusia", insyaallah ga akan sia2. Tapi ya kalo kita paham dengan pengemis tertentu yg sudah pernah kita liat nyatanya kalo dia menyalah gunakan uang yg kita sedekahin yhaa kaenya ga patut juga nyedekahin org yg kayak begitu .

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener tuh, jadi bingung mau ngasih apa engga

      Delete
  2. indeed git, gw sebagai manusia merasa begitu culas dan sombong, ketika ada yang ngemis di depan muka sepersekian detik itu gw malah berfikir kalo akan lebih impact dan terasa manfaatnya kalo gw kumpulin uang yng kecil2 terus kirim ke act atau lembaga lainnya daripada gw ngasih ke pengemis tersebut.. bokap gw termasuk yang suka bersedekah lewat tangannya bukan lewat atm nya tapi sekali lagi gw merasa bahwa sedekah via atm lebih impactfull. that's why kadang gw ngerasa apa mungkin zaman yang berubah serba praktis atau gw nya aja sebagai manusia merasa terlalu sombong. ditambah lagi bagi gw ada stigma dan berbagai liputan yang ada di media banyak menggambarkan realita seorang pengemis di kota tapi "pengusaha" di desa. note dari tulisan lo yang gw tangkep adalah berbagai kebahagiaan itu mudah dan simple kok gak perlu kebanyakan mikir sepersekian detik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mantap tuh kak, iya kita sering banget kebanyakan mikir. jadinya engga ada apa - apa deh yang kita berhasil bagiin.

      Delete
  3. Kalau saya sih kasih aja, urusan dia mau buat apa, itu urusan dia ama Tuhan,
    yang penting sedekah hehe

    ReplyDelete
  4. Kadang dengan mempermudah hidup orang lain, hidup kita juga akan dipermudah. ๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete
  5. Malang bisa dibilang sbg kota pelajar
    Banyak mahasiswa, banyak tempat makan, banyak juga para pengemis
    Entah itu beneran gapunya,entah nyari uang jajan,entah iseng, entah disuruh orang atau berbagai alasan lainnya
    Pertama gw di malang tiap pengemis dtg gw bisa ngasi 5rb atau minimal 2rb
    Tp saran temen2 gw krna pengemis disini tuh satu habis satu, dalam arti bakal banyak banget
    Sekali makan d luar kita bisa d datengin 5pengemis bahkan lebih, jadi disaranin buat ngasi receh
    Sampe ada beberapa tmn yg blg "gausa d kasi, itu buat d pake rokok kalo ga disuruh sama preman sekitar (jgn dibiasain)

    Tp makin kesini gw mikir, ikhlas itu apasi?
    Untuk 500rp sampe 5000rp ataupun berapa banyak pengemis yang datang meminta ga akan jadi masalah kalo kita kasi dengan ikhlas. Mau berapapun itu
    Kalo memang ga ada gausa dipaksa

    Karena point yang paling penting dari sedekah adalah "Ikhlas"

    Itu yang gue pelajarin ka :D

    ReplyDelete
  6. Malang bisa dibilang sbg kota pelajar
    Banyak mahasiswa, banyak tempat makan, banyak juga para pengemis
    Entah itu beneran gapunya,entah nyari uang jajan,entah iseng, entah disuruh orang atau berbagai alasan lainnya
    Pertama gw di malang tiap pengemis dtg gw bisa ngasi 5rb atau minimal 2rb
    Tp saran temen2 gw krna pengemis disini tuh satu habis satu, dalam arti bakal banyak banget
    Sekali makan d luar kita bisa d datengin 5pengemis bahkan lebih, jadi disaranin buat ngasi receh
    Sampe ada beberapa tmn yg blg "gausa d kasi, itu buat d pake rokok kalo ga disuruh sama preman sekitar (jgn dibiasain)

    Tp makin kesini gw mikir, ikhlas itu apasi?
    Untuk 500rp sampe 5000rp ataupun berapa banyak pengemis yang datang meminta ga akan jadi masalah kalo kita kasi dengan ikhlas. Mau berapapun itu
    Kalo memang ga ada gausa dipaksa

    Karena point yang paling penting dari sedekah adalah "Ikhlas"

    Itu yang gue pelajarin ka :D

    ReplyDelete
  7. Malang bisa dibilang sbg kota pelajar
    Banyak mahasiswa, banyak tempat makan, banyak juga para pengemis
    Entah itu beneran gapunya,entah nyari uang jajan,entah iseng, entah disuruh orang atau berbagai alasan lainnya
    Pertama gw di malang tiap pengemis dtg gw bisa ngasi 5rb atau minimal 2rb
    Tp saran temen2 gw krna pengemis disini tuh satu habis satu, dalam arti bakal banyak banget
    Sekali makan d luar kita bisa d datengin 5pengemis bahkan lebih, jadi disaranin buat ngasi receh
    Sampe ada beberapa tmn yg blg "gausa d kasi, itu buat d pake rokok kalo ga disuruh sama preman sekitar (jgn dibiasain)

    Tp makin kesini gw mikir, ikhlas itu apasi?
    Untuk 500rp sampe 5000rp ataupun berapa banyak pengemis yang datang meminta ga akan jadi masalah kalo kita kasi dengan ikhlas. Mau berapapun itu
    Kalo memang ga ada gausa dipaksa

    Karena point yang paling penting dari sedekah adalah "Ikhlas"

    Itu yang gue pelajarin ka :D

    ReplyDelete
  8. Same, here, dude!
    Karena isu-isu tentang pengemis yang cuma malas bekerja, nyewa balita, suka mabuk atau ngobat ditambah imbauan pemerintah untuk tidak 'memanjakan' pengemis dengan memberi uang, bikin aku sering mengabaikan mereka.

    Padahal kalau dipikir lebih jauh, sedekah adalah soal keikhlasan, kita boleh bersedekah kepada keluarga/teman/kolega yang mampu. Tidak melulu pada yang fakir, miskin atau yatim. Tugas kita hanya ikhlas, ringan bersedekah dan sadar di setiap rupiah yang kita miliki ada hak orang lain. Soal uang itu nantinya dipakai buat apa, sudah bukan urusan kita. Itu tanggung jawab penerima dengan Allah.

    Kalau masih resah soal kemalasan atau kebohongan yang mungkin dimiliki pengemis, hal termudah untuk menepis adalah dengan doa, minta Allah lapangkan rezeki mereka dengan jalan yang lebih mulia. Bisa juga dengan memberi wadah untuk mereka bisa bekerja, membuat lapangan pekerjaan atau menyalurkan mereka ke pencari tenaga kerja. Suka malu sama para pemuda yang memilih hal tersebut sebagai solusi dari keresahan mereka sementara aku cuma suudzon.

    Tapi ada fenomena pengemis sangar nih di Malang. Dia anak umur murid SD gitu lah, bandel banget suka berkeliaran di kawasan kampus-kampus dan kosan. Minta uangnya dia ebut nominalnya Rp20.000 misalnya, kalo ga dikasih ngamuk dia. Anarkis, ngancem, banting-banting atau mukul. Serem!
    Kalo kasus yang begini emang langsung kabur sih nyari pertolongan satpam.

    ReplyDelete
  9. Kasus ku beda kak Git,aku berusaha banget ngehemat uang dari kiriman orang tua, sampai tanpa sadar karena hemat aku jadi gak sedekah. Aku berusaha banget buat hemat, tapi uang aku cepat banget habis nya, karena lebih milih buat beli jajan dari pada sedekah. Dan akhir nya aku sadar kalau aku kesusahan gini karena gak mau sedekah, kan rezeki itu dari Allah, malah yang uang di sedekahkan bakal bertambah dua kali lipat, pokok nya percaya aja sama Allah.

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. Kalau aku sih ngasih uang itu walaupun aku cuma ngasih uang sedikit karna setelah dia minta uang gak dikasih kan dia minta makanan, jadi bisa jadi uang yg dia minta sama kita itu buat beli makanan. Tapi ya gak tau juga sih, mungkin juga alesan biar kita lebih empati dan ngasih uang kita.we have different argument.

    ReplyDelete
  12. Aku juga merasakan hal yang sama kak git. Sedikit tertampar juga habis baca tulisan ini. Astaghfirullah... Seringkali kita nggak menyadari bahwa manusia terlalu mudah mengkotak2an sesuatu, termasuk mungkin menganggap semua pengemis tidak betul2 membutuhkan bantuan kita.
    Thank you for reminding me about this, semoga Allah selalu meridhoi semua urusan kita. Amiiiin.

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. Aku juga merasakan hal yang sama kak git. Sedikit tertampar juga habis baca tulisan ini. Astaghfirullah... Seringkali kita nggak menyadari bahwa manusia terlalu mudah mengkotak2an sesuatu, termasuk mungkin menganggap semua pengemis tidak betul2 membutuhkan bantuan kita.
    Thank you for reminding me about this, semoga Allah selalu meridhoi semua urusan kita. Amiiiin.

    ReplyDelete
  15. banyak yang saya alami setelah bersedekah, dari penyakit yg cepet sembuh, dari yg sedekah di bls 10x lipat langsung di hari ke 7. sesungguhnya sedekah itu nikmatnya itu larinya kemana mana. sedekah itu bisa di bilang ibadah closing. ibadah yg menyempurnakan ibadah ibadah lain. sedikit cerita dulu saya pernah sedekah hp samsung wonder dan di bls dngn iphone 5 thun 2013. hhehe.. tapi hati hati niatnya untuk sedekah. niatlah untuk Allah, dan doany minta hp baru. jadin amalan soleh itu pengantar doa, menjadi suatu kendaraan bagi doa. siapa pun yg datang ke kalian dengan meminta minta berilah karna Allah. karna siapa tau dia Malaikat. karna ad malaikat-malaikat Allah yg bertebaran di bumi. sekelas nabi ibrahim pun tidak tau bhwa yg datang kerumahnya itu malaikat, untuk mengabarkan bahwa dia akan di karuniain seorang anak yg bernama ishak.

    ReplyDelete
  16. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  17. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  18. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  19. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  20. kalau gue mikirnya kayak gini, baik orang itu sebenarnya orang berada atau orang tersebut benar melarat sehingga harus mengemis, atau orang tersebut benar" membutuhkan atau sekedar berfoya", kita tetap bersedekah. terlepas dari uang/barang hasil sedekah kita mau diapain oleh orang yang menerimanya, kita percaya bahwa dengan bersedekah akan menjadi modal kita untuk masa depan. either untuk modal ibadah haji, modal untuk ke surga Allah SWT, atau mendapatkan kenikmatan dari Allah karena kita bersedekah tersebut.

    ReplyDelete
  21. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  22. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  23. Emang ilmu ikhlas itu susah banget ya diterapin. Harusnya kalo kita ikhlas ya udah tinggal kita kasih aja orang yg minta-minta. Ya namanya manusia ya pasti ada deh perasaan "dia butuh beneran ga ya atau cuma bohongan aja". Kadang juga kalo ada yang minta-minta gitu aku suka mikir "apa jangan-jangan itu malaikat ya yang diutus Allah buat menguji keikhlasan kita". Trus setelahnya menyesal kenapa ga dikasih aja ya tadi. Hehehe

    ReplyDelete
  24. Dulu sy pun punya pemikiran yang sama..
    Sampai akhirnya denger kajian dan ustadnya bilang bahwa "jika kamu memberi mereka sedekah, mereka dapat dunia, kau dapat akhirat". Intinya niat kita sedekah krn Allah, Itu aja cukup ��

    ReplyDelete
  25. Selepas baca tulisam kak gita aku mulai terpikir lagi dengan any excuse yang dibuat baik dari diriku sendiri ataupun dari lingkunganku. Aku pribadi tipe yang suka banget ngumpulin receh, tapi aku ga pernah ngejajanin uang2 recehku ini. Kadang ku buat bayar parkir aja sih atau pas beli butuh bgt uang receh baru aku pake. Bapak aku tipe org yang slalu sedia uang kecil ataupun receh ntah di dompet atau di mobil. Aku juga sempat berpikir macam kak gita, buat apa aku beri kalo mreka tiap hari mlakukan hal yg sama hingga menjadi "miskin di kota, kaya di desa". Setiap lg jalan sama bapak, beliau selalu kasih ntah seberapapun besar nominalnya, beliau ngajarin buat berbagi. Tapi aku sendiri masih mengkotak2an arti dalam berbagi karna aku ga mau merasa menyia2kan apa yang ku beri. Hingga aku tau, ku pernah merasakan kekuatan sedekah dimana aku lagi merasakan tgl tua(anak kuliahan dan anak kos) dan ku tanpa sadar aja merasa iba sekali dg pengemis yang kulihat dibandingkan dengan keadaanku yg masih bisa makan walopun tgl tua, akhirnya aku berikan receh yang ku miliki.. bukan masalah nominal atau receh atau apapun itu, tapi ini hanya masalah ikhlas atau tidaknya.. dengan kilatnya aku merasakan keajaiban Allah yg datang memberikan rezeki dg kelipatan yg lebih. Sungguh aku benar2 merasakan yg kak gita rasakan dan itu rasanya kalo diinget2 bikin kesel swndiri. Btw thanks kak git buat jd reminder again, Allah bless us. Aamiin..

    ReplyDelete
  26. Duh ka, ini gue juga pernah ngerasain. Gue pernah dapet pikiran begitu dan sempet denger cerita tentang kehidupan dibelakang orang yang katanya pengemis ternyata berfoy-foya. Gue sering banget ketemu pengemis. Gue sering jalan sendiri.. nah mungkin karena gue jalan sendiri terus mereka awalnya ngelirik-lirik dulu dan pada akhirnya kaya mencegat gue gituh trus mengeluarkan kata-kata seperti "mas minta uang saya kehabisan ongkos dll". Dan gue cuma menjawab dengan kata "maaf gak ada bu".

    Setelah baca ini gue mengkaji ulang.. bener juga ya. Palagi setelah mendengnr cerita nabi diatas, gue semakin yakin. Tolong menolong itu gak harus punya alasan, karena menolong orang lain itu baik.

    ReplyDelete
  27. BTW ka git jarang posting blog.. sibuk banget kayanya..

    ReplyDelete
  28. Hehe, iya si kak, kalo menurut gue, kalo misalkan kakak mau sedekah ya sedekah aja, gk usah mikirin sebenarnya uangnya bakalan dia apain, karena malah bikin kita jadi banyak pertimbangan nantinya, dan ujungnya malah gk jadi ngasih, kalau menurut aku juga ni kak, dengan kita ngasih atau nyisihin uang kita untuk mereka pun, tidak lantas membuat mereka langsung menjadi kaya hehe, jadi tidak akan salah kalau kita membantu mereka, walaupun itu hanya sebesar bisa jaroh.

    ReplyDelete
  29. Merasa tertampar setelah baca tulisan ini. Krna aku juga tipe yg lebih banyak mikir yg akhirnya si pengemis udh pergi duluan drpda yg langsung ngasih. And that's true that setiap apa yg kita lakukan di dunia ini mau sekecil biji zharah pun ada balasan. Intinya niat kita aja yg harus bener

    ReplyDelete
  30. aku juga pernah ngerasain perdebatan kaya gini. setiap aku ke salah satu mall di depok di jalan menuju parkiran dan keluar parkiran pasti ada bbrapa anak kecil2 gitu ngemis, sampe mereka tiduran disitu bahkan waktu udh mau hujan/habis turun hujan mereka masih setia nunggu. well orang mana yg ga iba liat anak kecil yg harusnya belajar dan main tapi ngemis. kadang aku suka kasih dan kadang ngga, dan ya pernah juga ribut sama otak sendiri kaya gitu kaya 'ini emng orang tua nya kemana sih?' tapi disatu sisi 'oh ya mungkin dia bantuin orang tuanya' dan lain sebagainya. terimakasih ya semoga dengan tulisan ini kita jd harus belajar ikhlas tanpa harus ribut dulu sama otak akan kemana dan diapakan sedekah yg kita kasih.

    ReplyDelete
  31. terkadang kita sebagai manusia lebih mudah menghukumi sesuatu terlebih dahulu dan selalu menerka-nerka sesuatu yang belum pasti. ingatlah! tugas kita sebagai manusia hanya menilai secara dhohirnya adapun bathin nya kita serahkan pada ALlah.... semoga menginspirasi kak Git! May Allah Bless you

    ReplyDelete
  32. Kalau aku kak, setelah berpikir "akan diapakan uang itu?", terkadang muncul kembali sebuah pikiran: kalau uang yang aku kasih dipakai untuk hal gabener, berarti aku ikut andil dong dalam hal gabener tsb dan akhirnya aku dapat dosa juga. Menurut kakak itu bagaimana? Salah atau tidak ya mindset-ku?

    Terima kasih.

    ReplyDelete
  33. MasyaaAllah ka Gita !!!������terus menginspirasi orang banyak ya ka, semoga Allah selalu memberikan keberkahan buat ka Gita ! Aamiin ya Allah ��

    Dulu jujur aku berfikirnya begitu kata, tapi setelah mikir mikir lagi dan mendengarkan beberapa ceramah dari ustad ,"Sedekah itu yang penting Niat nya". Masalah uang itu mau digunakan untuk apa itu sudah urusan dirinya dengan Allah dan ketika kita bersedekah , sama sekali tidak membuat kita miskin, tidak membuat harta kita abis ketika disedekahkan, justru nantinya itu akan menjadi tabungan pahala kita diakhirat, dan bahkan Allah ganti harta kita yang kita sedekahkan, lagipula kalau Nikmat yang Allah kasih jauh lebih banyak kalau kita mau menghitung semuanya, dari pada yang kita sedekahkan.


    Maaf kalo jadi curhat wkwk


    Kaaa Gitaaa Sehat terus ya kaaa, doain bisa menginspirasi seperti ka Gita Aamiin ya Allah��������������

    Terima kasih kaaaa ��saranghae wkwk

    ReplyDelete
  34. Ya intinya kalo sedekah mah harus ikhlas, jangan sampai habis lu ngasih si pengemis setelah itu lu ngomongin dia ini itulah.

    ReplyDelete
  35. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  36. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  37. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  38. Agak kaget pas baca tulisan Ka Gita, ternyata distasiun atau kereta yang kakak naikin bisa masuk pengemis, terlepas pengemis itu juga lagi naik kereta mau ke tempat tujuan.

    Tapi aku juga mikir kayak Ka Gita sih, Papah ku sendiri juga sering ngingetin untuk gak ngasih uang ke pengemis atau pengamen sekalipun karena banyak info bilang kalau pengemis dan pengamen itu uangnya dipakai untuk kesenangan mereka. Bahkan di beberapa jalan ada spanduk himbauan untuk gak ngasih uang ke pengemis. Dulu pernah tinggal di Solo dan dijalan deket kampus ada spanduk dari dinas sosial Solo isinya himbauan untuk gak ngasih uang ke pengemis anak karena ditakutkan anak-anak itu cuma diperalat untuk ngemis gitu, jadi makin yakin untuk gak ngasih uang ke pengemis. Tapi ya balik lagi, kita juga diajarkan untuk bersedekah, jadi kadang aku kasih ke pengemis yang sekiranya memang butuh bantuan sedekah gitu. Pengamen di bus juga gak semuanya aku kasih sih, hanya beberapa dari sekian pengamen yang naik turun ke bus yang aku tumpangi. Tapi kadang kalau ketemu pengemis atau pengamen, kau kasih aja bermodal niat bener-bener mau sedekah which is niatnya baik jadi doaku semoga uang yang aku kasih juga dipakai untuk niat baik.

    xoxo,
    The Wonderland by Kartikaryani
    www.kartikaryani.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  39. Kalau aku sih ya kak, harus ngikutin hati aja. Kalo semisal hati kita pengen ngasih,ya lakukan. Tapi kalo hati ga pengen ngasih, ya engga usah.

    ReplyDelete
  40. Gue prefer ngasih duit lebih ke pedagang-pedagang kecil kaya loper koran di lampu-lampu merah atau ke pedagang yang harus jalan jauh keliling kota mikul barang dagangannya, entah kalau di Jerman apakah ada orang jualan yang muter gitu juga/ga. Atau simply beli sarapan lebih buat dikasih ke pemulung yang sering ketemu di jalan. Soalnya jujur gue juga curigaan kalo sama pengemis hehe.

    ReplyDelete
  41. Ada yang bilang
    “Kejarlah akhirat maka dunia akan kau dapat”
    Salah satu cara mengejar akhirat ya dengan sedekah, sedekah itu bisa dibilang “membawa mati harta kita” jd sebenarnya harta itu bisa yak dibawa mati, asal disedekahin hehe
    Tp emg gitu kok git, apalagi di indo, sometimes konflik bathin nya lbh keras drpd keinginan untuk memberi.
    Anyway, kembali ke kalimat kedua gw diatas, so kl kita sedekahkan uang kita, kita insya Allah dpt akhirat, sedangkan yg menerima sesungguhnya mereka br saja nerima bagian “dunia” mereka.
    So mari mengejar akhirat :)

    ReplyDelete
  42. Just share my opinion in this case.

    Setiap pengemis yg berkeliaran di jalan itu sebenernya ada yg mengorganisir. Terlepas dari keikhlasan kita dalam memberi, kita juga perlu memilah-milah siapa yg akan kita beri. Daripada uang yg kita beri disalahgunakan seperti contoh yg ada di atas, lebih baik kita membantu saudara2 kita yg sudah jelas penderitaannya. Dalam hal ini saya beri beberapa contoh, seperti anak yatim dan piatu, saudara kita dipalestina, dan korban bencana alam.

    Gitu ajasih.
    Makasih.

    ReplyDelete

  43. Karena kita slalu bisa mengambil pelajaran dari hal palinh sederhana sekalipun. Nice post :)

    ReplyDelete
  44. Hai kak gita, salam kenal sebelumnya. Terima kasih untuk pemikirannya yang sederhana tapi mengena yang akhirnya membuka jalan pikiranku. Hehehe...

    Perihal kejadian itu, aku juga sering mengalami hal yang sama kak. Sering dalam posisi dimana apakah aku harus memberi atau gak. Ya memang sih kalau dipikir lagi, kalau mau niatnya sedekah, lakukanlah. Asal melakukannya dengan ikhlas. Soal apa yang kita berikan ke pengemis itu mau digunakan untuk apa, ya... terserah mereka.

    Cuma ada hal yang kemudian jadi bahan pemikiranku kak. Kalau semua orang pada akhirnya berpikiran demikian, apa gak bahaya juga buat pengemisnya kak? Dalam arti, bukankah kita bisa jadi justru malah menyesatkan dengan secara gak langsung 'memanjakan' mereka?

    Kalau menurut kak git terhadap persoalan itu gimana kak?

    ReplyDelete
  45. Jadi dikelasku pernah ada presentasi yang membahas masalah sedekah ini, kak. Dan intinya, dosenku bilang kalau memang kita takut harta yang kita sedekahkan disalahgunakan, lebih baiknya hartanya diniatkan untuk membantu saudara2 kita yang dekat2 dulu, yang kita tau mereka juga mengalami kekurangan dan kehidupannya sulit. Opsi lain, kita bisa sumbangkan ke badan2 amal, infaq, zakat dan shodaqoh yang memang dipercaya menjadi penyalur dana2 ummat. Semoga ilmu dari dosenku bisa jadi solusi ๐Ÿ™.

    ReplyDelete
  46. kadang kita berfikir seperti itu, merasa ragu untuk memberi sedekah karena berfirikan macam-macam. Padahal, belum tentu pemikiran yang kita pikir kan saat itu terjadi.

    ReplyDelete
  47. Kalo aku sih ya kak.. aku liat dlu pengemisnya kayak gimana. Kalo secara fisik dia kurang sempurna/ cacat dan aku lagi ada uang, aku kasih pengemis itu uang. gak tega liat nya karena uang yg kita kasih tidak sebanding dengan apa yg pengemis itu rasakan dan salah satu cara juga untuk bersyukur kepada Allah.
    Kalau pengemisnya berpenampilan seperti pereman, ada tato, kalung rantai, dsb aku lebih baik tidak memberinya uang karena takut disalahgunakan..
    Tapi yg terpenting adalah keikhlasan kita dalam membantu seseorang..

    Oh ya tetap menginspirasi kak Gita.. :)

    ReplyDelete
  48. Halo kak Gita, kalau mama saya pernah mengajarkan untuk tetap memberi ke pengemis-pengemis di jalan, terlepas mereka mau menggunakannya untuk apa, yang penting kita ikhlas untuk memberinya. dan Mama saya juga pernah bilang 'selagi bisa sedekah, sedekah aja. karena salah satu tanda akhir zaman orang-orang jadi kaya semua sehingga bingung mau sedekah ke siapa' begitu kak :)

    ReplyDelete
  49. Hi kak gita, sebelumnya saya hanya ingin sedikit berbagi pendapat. Sedekah itukan memberi apa yang kita sukai kepada orang lain (itu hakikatnya) namun kebanyakan sih apa yang ada atau maaf "sisa" tapi diluar itu yang penting niatnya saja yang mesti diluruskan terlepas mau kita kemanakan pemberian itu, untuk siapa dan berapa banyak. Mau pengemis atau pun orang yang tidak mengemis toh kita juga harus saling memberi (menolong) :) kita memang tidak tahu apapun yang akan dilakukan "pengemis" dgn hasil yg didapatnya. Percayalah tuhan itu Maha Melihat serta kasih sayang yang sangat luas. Jadi hilangkan segala keragu"an dalam segala hal:) semoga dapat mengambil yang baiknya, buat kita semua :)

    ReplyDelete
  50. *Semoga dibaca* Assalamualaikum kak Gita :) Kalo waktu itu kak gita pernah upload vidio beropini tentang "cita-cita" aku jd salah satu viewers vidio tsb yg cukup bisa ambil impact positivenya, mungkin karna sedikit banyaknya apa yg dialami kak Gita wkt kls 12 itu sama kaya aku. Ini semacam request gt sih ka, siapa tau mau buat vidio beropini lagi yang topiknya agak sama kaya yg aku maksud diatas, tapi kali ini aku rasanya butuh asupan vidio beropini kak Gita mengenai gmn sih caranya menghandle tugas akhir A.K.A skripsweet di jurusan kuliah yg mungkin awalnya kita gamau/ga sesuai dg keinginan kita, untuk kita2 yg mungkin masih merasa salah masuk jurusan walaupun sdh d tingkat akhir (termasuk gue :( ). Ketika kita seringkali berfikir pesimis, dan bertanya sm diri sendiri "bisa gak ya gue menyelesaikan penelitian ini?" juga masih banyak lg pikiran2 lainnya yg amat sangat mengganggu. Mungkin kalo cerita ini ga sama seperti apa yg dialami kak gita selama skripsi kemarin, at least smg ka Gita bisa kasih sedikit inspirasi *lagi* buat kami si viewers ini hehe. Thankyou ka!๐Ÿ™‹

    ReplyDelete
  51. Aku juga sempet berpikiran sama kayak kak Gita. Apalagi aku sering jalan bareng temen yang rela banget nyedekahin uang recehnya di pengemis sekitar pinggir jalan stasiun. Agak gimana gitu sih liatnya, kayak pengen mau sedekah, tapi ragu ini uang bakal diapain selanjutnya. Pas banget, temen saya ini bilang "yang penting kalo niat bener-bener buat sedekah, itu duit udah milik hak si penerima." That means, uang aja emang perlu diberikan dan ga bisa selamanya milik diri sendiri..

    ReplyDelete
  52. Hi kak Gita, tadi pas upacara pembina upacara baru ngomongin ini. Dan sekarang pas liat post blog nya kak Gita ngerasa 'oh iya nih, ternyata bener'. Terimakasih kak Gita telah banyak menginspirasi.

    ReplyDelete
  53. Terima kasih atas berbagai tulisanmu yg selalu inspiratif dan mengintrospeksi diri, Gita.

    ReplyDelete
  54. Berprasangka baik dahulu mungkin lebih baik mbak gita

    mampir ke blog saya ya mbak, maaf blog saya masih baru dan masih belajar untuk mengembangkannya


    http://tetaptatap.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
  55. gw juga kadang berpikirnya kayak gitu git. apalagi gw paling sebel sama pengemis yang berkedok jariyah/yang mengatas namakan masjid. padahal mereka itu masih sehat walafiat trus juga masih pada muda dan kalo di pikir2 kenapa mereka enggak nyari kerja ajah? kenapa harus minta2?
    kadang alasan2 kayak gitu yang menghalangi gw buat sedekah.
    tapi kalo gw sih its ok untuk tukang minta2 yang emang tanda kutip enggak bisa bekerja karna tangannya buntung atau kaki nya yang buntung ato apapun itu yang membuat mereka mempunyai kesempatan kecil untuk bekerja. tapi kalo kasusnya kayak org2 yang sebenrnya masih bisa untuk usaha sendiri knp harus minta2?

    ReplyDelete
  56. nice blog kak git! cuma masalahnya gue itu , terkadang bingung juga ketika liat pengemis yang "itu itu aja" . Cerita dikit: Gue tiap ke kantor, atau pulang, selalu lewat jalan perempatan yang sama waktu lampu merah nyala, sampe gue apal muka "anak-anak kecil pengemis". Bahkan mereka sampe sedikit "memaksa" untuk minta-mintanya. Agak ganggu sih, naturally manusia tetep aja ada rasa pengen bantu. Tapi ya gitu.

    Paling gue juga lebih worth it untuk sedekah via masjid misal, atau yayasan yang jelas. Soalnya gue tetap masih gak yakin untuk pengemis. Karena, gue mikir. Emang gaada kerjaan lainkah selain pengemis hanya diem di mana dan pasang muka memelas? Bukankah setidaknya seharusnya berusaha dulu deh entah jadi bersih-bersih dimana , or jualan apa.

    ReplyDelete
  57. sebenernya dilema jg sih ngasih pengemis, ga ngasih jg karena satu sisi ngemis itu dianggapnya sebuah pekerjaan sama dia, kedua ya itung2 gw jg menghalangi gunain uang hasil ngemisnya buat yg hal enggak enggak. Tp pengemis jg bisa dijadikan ladang buat kita amal.
    Pernah ada pengemis tiap hari dan di jam yg sama dia selalu dateng, dan gw udah mulai males. Mungkin gw dianggep langganan kali sama dia.
    Kadang mikir mending beli dagangannya orang yg udah sepuh2 dan ga laku, gw rasa itu lebih membantu ketimbang ngasih ke pengemis.

    ReplyDelete
  58. so inspiring, "man with thousand excuse" i love it.

    ReplyDelete
  59. Rasanya sedekah cakupannya lebih luas dari sekedar memberi uang. Kalau misalnya dengan kita memberi hanya sekedar uang bisa jadi malah khawatir akan memperburuk keadaan, insha Allah ada sedekah dengan cara yang lain, dengan perbuatan baik lainnya.

    ReplyDelete
  60. Ah ini cerita berkaca pada diri sendiri banget ya hemh.

    ReplyDelete
  61. Ya emang bikin bingung sih. Sekarang aku tingg di Semarang yang ternyata banyak bgt pengemis bertebaran. Apa lagi kalo lagi makan di kaki lima tuh banyak bgt. Kadang bingung banget mau ngasih apa enggak. Tapi aku pernah nonton film maker muslim, dan film itu mengajarkan bahwa. Tidak penting kita memikirkan untuk apa uang tersebut digunakan nantinya oleh si pengemis tapi yg terpenting kita sudah menyelesaikan urusan kita dengan sesama manusia. Untuk apa uang itu digunakan oleh si pengemis. Itu adalah urusannya dengan Allah.

    ReplyDelete
  62. kalau boleh beropini nih kak ya, jangan pernah mikir nanti uang yang kita kasih buat apa. niatkan semua ibadah sama Allah, karena kan semua cuman titipan juga. Trus ada sahabat yang pernah bilang juga "banyak-banyakin deh sedekah,karena nanti akan tiba masanya kita tidak bisa lagi memberi. itu menakutkan sih, itu artinya udah tidak ada pintu untuk kebaikan. Jadi sekarang sih mikirnya simple aja. mumpung masih bisa memberi dan punya, kasih aja. Toh Allah gak diem, Allah akan kasih berkali-kali lipat gantinya.

    ReplyDelete
  63. Jadi merasa bersalah karena selalu mikir-mikir kalo ada pengemis. Ngasih engga, ngasih engga. Dan karena gue cuma manusia biasa yang cuma liat fisik, gue cuma bisa bedain itu pantes atau ga pantes di kasih dari apa yang gue liat aja. Dia sudah tua kah, pakaiannya cukup lusuh kah, atau dia anak kecil kah, orang2 kaya gitu si yang biasanya bikin gue ga mikir buat kasih. Tapi gue punya satu pengalaman dengan pengemis di Jogja, gue ga tau lebih tepatnya dia pengemis pa bukan. Dia anak kecil, pakaian bagus (lumayan bagus untuk ngemis), dia bagi2in amplop di nol kilometer. Gue ga kasih, karena temen gue kekeh ga mau kasih. And then, si anak ini liat gue pegang boneka kecil, dan dia main ambil aja dan merasa itu otomatis menjadi miliknya. Gue sempet bete dan nahan anak itu nanya dimana ibu kamu? Tapi dia pinter si, dia ngelak katanya sendirian disitu. Tapi gue perhatiin sampe dia jalan ke ibu2 dengan pakaian ga kalah bagus, seolah2 "setor" hasil ngemis dia. Sejak itu si gue tambah mikir buat ngasih sedekah pengemis.

    But, Ka Git, terimakasih postingannya, gue jadi sadar kalo alesan itu cuma pembenaran aja yang gue buat2 sendiri. Gue jadi sok tau dengan milah milih ke siapa gue mau sedekah. Makasih....

    ReplyDelete
  64. Aku suka pendapat ka gita,karena masuk akall ๐Ÿ˜‚๐Ÿ‘Œ๐Ÿ‘Œ

    ReplyDelete
  65. "Sedikit" yg penting ikhlas, sedikiiit broo apa yg harus gak dikhlasin, ehehe. Kalo kata motivator fav gue mas ippo sedekah lah sampe hati lo bergetar.

    ReplyDelete
  66. aku juga pernah kaya gitu mba, sedekah itu bisa kesiapa aja kan ya.. bahkan kekeluarga sendiri pahalanya lebih besar. aku hidup didesa, jauh dari ibukota kabupaten. didesa penduduk yang bisa dibilang kekurangan tetep bisa menjalani hidupnya, bahkan mereka banyak sedekahnya. punya makanan dikit, bagi tetangga. kebon ada pohon pisang lagi berbuah, bagi ke tetangga. gak ada alasan buat mereka sedekah. ke orang yang lebih punya dri mereka pun ttp mereka bagi. kadang aku rasa tinggal didesa itu sebuah kekurangan karna terbatas ini dan itu. tapi ternyata ladang pahala ada di bersahajanya orang desa dari kebiasaan mereka memberi (sedekah) pada siapapun.
    Saya dari Ponjong, Gunungkidul, Yogyakarta yang katanya susah air itu lho mba gita. wkwkw

    ReplyDelete
  67. kak gita boleh ikut kasih pendapat aku ya. sebenernya mungkin banyak juga yg berfikiran kyak kakak termasuk juga aku. dulu aku berfikir kalo terserah aja orang yg minta-minta itu beneran butuh atau emang aslinya berada yang penting kita ngasihnya ikhlas, cuman aku pernah dapet pengalaman di Malang nih, ada anak-anak yg minta-minta otomatis aku kasih dengan prinsip aku "yg penting ikhlas" tapi besoknya pas aku jalan lagi di sekitar tempat naka-anak itu ngemis ternyata mereka pada ngerokok. otomatis kita mikir bahwa hasil dari ngemis itu yg mereka pake ngerokok, disitu aku langsung merasa bersalah banget. kalo aja yg ngemis orang dewasa gimana lagi lah ya, ini anak-anak umuran sd. jadi mulai sat itu aku jadi mikir, lebih baik ngasih makanan dari pada uang.

    ReplyDelete
  68. Dan jatuhnya pasti nyesel, :) kalau udah gitu.

    ReplyDelete
  69. Dan jatuhnya pasti nyesel, :) kalau udah gitu.

    ReplyDelete
  70. memberi itu bukan tergantung kepantasan orang yang diberi tapi tergantung kemampuan kita yang memberi.. gue sih mikirnya gitu, sadar gegara kejadian dimintain ongkos sama orang di stasiun, waktu itu temen gue bilang 'itu modus nipu loh, banyak banget orang yang nipu gitu' terus spontan gue bilang 'kalo memang nipu, lebih kasian gitu ga sih? mereka ga cuma minta tapi terpaksa bohong buat uang 2ribu, can u how desperate they are' setelah itu baru kepikiran.. dan berusaha mengubah mind set tentang sedekah, tapi yah namanya juga manusia, kadang lupa terus abis nolak pengemis baru nyesel

    ReplyDelete
  71. thanks to you. akhir akhir ini gue krisis hal seperti ini. gue akhir-akhir ini berusaha menghemat pengeluaran yang berakhir gue jarang sedekah. gue merasa terkena beberapa ujian yang selalu melibatkan duit gue. dan gue tau jawabannya sekarang. gue butuh lebih banyak sedekah dan keikhasan.

    ReplyDelete
  72. 1. Ikhlas berasal dari bahasa arab yaitu akhlasa yang artinya memurnikan.
    2. Kata ikhlas jg terdapat dalam QS Al-Ikhlas. Kalau dalam tafsir Prof. Dr. Hamka dia mengatakan surat Al-Ikhlas ini menyuruh kita untuk memurnikan ke-tauhid-an kita kepada Allah SWT, benar-benar menjalankan apa yang diperintahkan Allah.
    3. Jadi, ikhlas disini berarti kita sedang menjalankan perintah Allah tanpa ada niat selainnya.
    4. Dalam kisah Musa yang Mbak gita sampaikan, dianjurkan untuk beribadah sedekah kepada orang yang kesusahan. Sehingga, ketika kondisi objek sedang tidak kesusahan lalu kita lantas bersedekah kepadanya, bukankah itu tidak selaras dengan apa yang diperintahkan Allah?
    5. Apa yang mbak gita pikirkan tentang kritis terhadap kondisi pengemis, menurut saya sudah tepat. Karena dalam beribadah kita tidak bisa asal, harus sesuai dengan ketentuannya. Supaya, kemaslahatan dari ibadah yang kita lakukan juga bisa tercapai.
    6. Saya melihat ada kejanggalan di kesimpulan Mbak Gita walaupun itu ditulis secara implisit. Berdasarkan respon/comment dari pembaca Mbak, kebanyakan akhirnya membuat kesimpulan bahwa memberi saja selama kita ikhlas.
    7. Kalau dianalisa lebih dalam, ada dampak lain yang lebih mudharat akhirnya. Memberi asal kepada pengemis yang belum tentu kesusahan. Justru membuat mereka semakin malas berusaha, sebagaimana yang Mbak Gita sampaikan sebelumnya.
    8. Menurut saya akhirnya dalam bersedekah itu poin utamanya adalah harus sesuai dengan apa yang diperintahkan Allah. Kalau dianjurkan memberi kepada yang kesusahan maka berilah kepada yang susah itu.
    9. Lalu bagaimana kita tahu bahwa orang itu sedang dalam keadaan susah? Nah disinilah sikap kritis kita dibutuhkan. Kita bisa bertanya kepadanya tentang kondisinya, kenapa mengemis dsb. Atau kita juga bisa menganalisa kondisi fisik, barang yang ia bawa apakah kondisi itu menggambarkan org yg benar2 kekurangan. Kan sekarang ada Ilmu Bahasa Tubuh melihat gerak-gerik orang yang berbohong bagaimana. Jadi kelihatan, mana pengemis yang memang sedang kelaparan, kesakitan dsb.
    10. Beribadah itu harus cerdas agar manfaatnya bisa benar2 dirasakan, baik untuk diri sendiri atau orang lain. Islam sendiri yang mengajarkan umatnya untuk berilmu. Dalam QS Al Isra ayat 36, "Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya, sesungguhnya penglihatan, pendengaran dan hati nurani akan dimintai pertanggung jawaban kelak."

    ReplyDelete
    Replies
    1. ku mau like komen yang ini tapi gak ketemu jempolnya :)

      Pernah dengar dari beberapa ceramah untuk melatih ikhlas adalah sering melakukan amalan yang tersembunyi atau hanya Allah yang tau.
      Lakukan sesering mungkin hingga menjadi habbit(kebiasaan) hingga muncul ikhlas, misalkan kalo ada orang minta tolong, dan hati kita merasa ria atau pamrih maka kita akan berpikir untuk menolong dia atau enggak ya? sedangkan yg membutuhkan pertolongan ini harus segera di berikan pertolongan. Maka kesimpulannya adalah jangan beramal menunggu ikhlas, tapi lakukanlah secara kontinyu terus menerus sehingga menjadi sebuah habbit kebiasaan dan ahirnya ikhlas.

      sukses ya gita, ku suka postingan ini, dan juga komen Anonymous yg satu ini. semoga kita semua di berikan kenikmatan iman dan ilmu.

      Delete
    2. Saya sepakat bgt sama argumen anonimus ini, td mau komen begini tp tulisan ini sudah sangat mewakili pemikiran saya, bahkan lebih ๐Ÿ˜Š.. Kita memang nggak akan dipertanggung jawabkan atas apa yg bukan kita perbuat,tapi goalsnya sedekah t nggak cuma ikhlas tapi jg kebermanfaatan. Balik lg kalo ketika itu kita ngerasa dia mmg membutuhkan bantuan kita, silahkan bantu tapi kalo ragu lebih baik bersedekah ke orang yg kita tau mmg lebih membutuhkan dan bahkan dianjurkan dr keluarga trdekat kita sendiri..

      Delete
  73. Kak gimana menurut kakak tntg paris agreement for climate change? Sama tntg AS yg berinisiatif buat keluar dari perjanjian itu? Makasih kaak

    ReplyDelete
  74. Maaf ya kak td comment nya ga nyambung sama konten, tp aku mau denger dari pandangan kakak hehe

    ReplyDelete
  75. Iya ka, aku juga sependapat sama kakak :) hehehe

    ReplyDelete
  76. kalo aku ada diposisi kakak, aku tetep bakalan ngasih sih kak. gak mikirin entah mau dibuat apa uangnya sama si pengemis. yang penting ikhlas

    ReplyDelete
  77. wahh rame jugaa :D
    yang jelas, mau ngasih atau gak ngasih tiap orang punya alasanya.
    Kalau gw hampir sma kaya lo kak, kadang suka mikir dulu kalau ngasih sama pengemis, apalagi mereka yang masih terlihat sehat wal'afiat .
    Pendapat gw, masih banyak yang lebih membutuhkan dan lebih layak menjadi objek sedekah.
    Justru gw lebih peduli kpd mereka yang tetep mau kerja, mau usaha untuk mencukupi kebutuhan mereka,misalnya nenek2 yang nyari barbek/botol aqua atau dagang kacang rebus, gw lebih simpati sama mereka ..
    that's my opinion :)

    ReplyDelete
  78. Thanks git, gw udah baca blog lu dari kameran malam mulai dari tahun 2009 sampe 2017, seru, inspiratif

    Sebagian masalah lu juga pernah gw alami, terutama yang september tahun 2012

    ReplyDelete
  79. Memberi makan orang lain dan membantu urusan orang lain termasuk ibadah yang dicintai oleh Allah

    Sumber artikel lengkap yang bisa dibaca: https://muslim.or.id/27498-amalan-amalan-yang-paling-dicintai-allah.html

    ReplyDelete
  80. percaya gak percaya aku juga pernah ngerasain gimana rasanya nolak seorang pengemis yang minta sedekah sama aku trus aku nyesel, dan aku nyari pengemis itu lagi dan kasih beberapa uang yang aku punya. sama banget sama kamu kak git, aku kelamaan mikir negatifnya waktu consider gimana pengemis itu menggunakan uang yang udah kita kasih sama mereka.tapi, aku keinget sama ceramah ust hanan attaqi, beliau bilang kalau mau niat sedekah itu ya sedekah aja, kalo masalah uang itu digunain untuk yang lain-lain, ya itu urusan sipengemis itu sama Allah. semenjak kata2 itu terngiang trus sekarang aku gak pernah ngerasa khawatir lagi untuk sedekah yang terpenting dengan niat yang ikhlas aja. btw, thanks kak git udah ngangkat masalah ini yang mana sesuatu yang dianggap orang sepele tapi cukup makan waktu bagi orang yang suka mikir untuk memandang dari segala aspek tentang hal itu.

    ReplyDelete
  81. Baru aja kemaren sore kak, ada anak cowo minta bantuan ke aku. Dia mau minjem hp ke aku katanya mau nelfon keluarganya. Soalnya rantai sepedanya patah, eh aku malah suudzon duluan, aku kira nanti kalo dikasih aku kena hipnotis, hp ku diambil dsb. YaAllah kak git, sampe skrng aku kepikiran. Andai aku nolong, mungkin satu dosa ku Allah hapus, dan sampe skrng aku nyesel bgt kak git.

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig