by Gita Savitri Devi

5/03/2015

Masa-Masa Ini Datang Juga

Assalamualaikum temen-temen semua,

alhamdulillah hari ini cuaca di Berlin bagus banget. Nggak terlalu dingin, nggak terlalu panas. Yang lebih penting hari ini gue sehat wal'afiat.

Okay, dikarenakan gue udah umur 23 tahun pasti lah pikiran gue udah kemana-mana. It doesn't mean that I cannot focus on the present. Gue suka mikirin randomly anak gue mau gue kasih makan apa, gue kasih susu apa (knowing that food industry itu jahat banget), harus sekolah dimana, dan gimana cara gue mengasuh dia nanti. Terus kapan gitu gue ngobrol-ngobrol sama temen gue tentang dimana harus nyekolahin anak. Doi bilang pas jaman dia dulu sekolah katolik sih yang paling bagus. At least di sana beneran diterapin kedisplinan dan nggak asal sekolah. Guru-gurunya juga capable. Kata nyokap sih gitu juga, karena doi ngerasain sendiri dulu di SMP dan SMA. Terus gue juga ngobrol sama temen gue yang lain dan dia udah punya anak yang sekarang masih kecil. Dia dan suaminya udah berdiskusi. Kata dia kalo dia di Indonesia pinginnya masukin anaknya ke pesantren. Yang menarik adalah ketika gue ngobrol sebelumnya sama temen lain, mereka bilang kalo anak-anak ditaro di pesantren itu malah jadi radikal. (Iya, jaman sekarang kalo lo lulusan pesantren lo dianggap radikal. Kalo lo santai sama agama lo dianggap moderat alias normal). Nah, berhubung gue kenal banyak orang yang lulusan pesantren dan sekarang mereka malah pemahaman agamanya bagus gue agak membela alumni pesantren haha. Balik lagi ke ngobrol ke temen gue yang udah punya anak ini. Akhirnya kita ngobrol-ngobrol lebih lanjut tentang apa yang paling penting sebenernya. Kalo dari sisi gue, gue nggak mau nyekolahin anak gue di sekolah internasional ataupun swasta-swasta yang anaknya tajir-tajir. Dari gue TK gue disekolahin di sekolah negeri. Sampe kuliah pun gue di universitas negeri. Bahkan waktu gue SD dulu sekolah gue di samping pasar. Temen-temen gue rumahnya di gang-gang. Orang tuanya cuma jadi tukang jahit, tukang jualan di pasar, tukang ojek, dan semacamnya. Masa-masa SD itu yang malah gue kangenin banget loh sekarang. Gue kangen banget maen di kampung bareng anak-anak kampung. Kemana-mana jalan kaki nyusurin gang, nggak pernah ngomongin Play Station atau Tamagochi. Yang diomongin cuma maen galasin pas istirahat. Makanya pas gue SMP gue sempet culture shock ngeliat orang-orang dari SD Bhakti sama Al-Azhar  tajir-tajir banget hahaha. Gue juga kayaknya kurang setuju sama home schooling. Temen gue yang ini juga gitu sih kayaknya. Dan ternyata yang terpenting tetep peran orang tua. Misalnya anak tiba-tiba dimasukin ke pesantren tanpa lebih dulu dicicipin atmosfer agama di rumah, jelas anaknya pasti kaget dan jatohnya malah jadi bandel. Tapi kalo di rumah udah diajarin dengan baik gue rasa nggak akan ada masalah. Terus masalah apa anaknya akan jadi borju atau nggak, itu juga tugas orang tua. Menurut gue kalo anak kita kenalin sama gadget dan barang-barang yang cukup mahal akan membuat anak jadi terbiasa sama hal yang kayak gitu. Mereka malah akan nggak terbiasa dalam keadaan nggak berada. Ujung-ujungnya anak jadi nggak kreatif. Tau kan dulu jaman orang tua kita. Kalo mereka mau main mereka main sama temen-temennya dan jadiin apapun sebagai mainan, kreatif. Kaya dulu gue nggak punya banyak boneka. Akhirnya gue bikin boneka sendiri pake kertas. Atasnya kertas digunting-gunting biar jadi rambut, terus dikeritingin pake penggaris. I don't know, gue suka sedih aja kalo ngeliat anak kecil sekarang baru umur 2 tahun udah bisa nge-tap screen iPad atau iPhone. Intinya kita harus bener-bener mikirin gimana caranya untuk membentuk mental anak supaya nggak konsumtif dan borjuis. Supaya mereka sadar kalau cari uang itu nggak gampang, banyak banget-banget orang yang cuma bisa makan nasi aking, dan supaya mereka menghargai uang.

Jadi orang tua itu ternyata sulit banget (gue baru mikirin aja udah pusing). Jelas lo mau yang terbaik untuk anak lo. Sebisa mungkin sekolahin di sekolah terbaik di kota lo, dikasih makan makanan yang full of nutrition, dikasih fasilitas yang bisa mendukung tumbuh-kembang anak lo. Tapi kadang kayaknya orang tua juga suka lupa untuk mendidik anak di rumah. Gue pernah ngobrol gitu sama cowo gue. Gue sama dia setuju kalau anak kita nanti mesti dididik bener-bener. Dituntun, dikasih tau mana yang bener dan mana yang salah tapi nggak menggurui. Dikasih pemahaman kali ya biar lebih ideal. Terus gue kan parnoan ya sama dunia jaman sekarang yang gilanya udah luar biasa. Gue bilang ke doi kalo kita berempat (gue pengen punya dua anak insha Allah) tiap jum'at ada tarbiyah di rumah, biar anak gue punya karakter,  prinsip, pendirian, dan ngerti jelas mana hitam mana putih. Ngaji bareng-bareng, diskusi bareng-bareng. Pilih temanya jelas harus yang sesuai sama umur anak-anak gue nanti.

Masa-masa ini dateng juga ya akhirnya. Gue jadi seneng liat anak kecil, gue jadi pengen juga kalo ngeliat temen nikah, gue udah mikirin anak gue segala. Gue pikir gue bakal jadi orang yang pursuing career banget gitu, taunya pengen jadi ibu hahaha. Ah nggak ada salahnya kan ya? Ibu kan pekerjaan yang paling mulia. Paling sulit, tapi pahalanya paling banyak. Apalagi kalo ngejalaninnya dengan ikhlas.Well, liat ntar kapan jodoh gue datang. Semoga yang ini yang terbaik, tinggal dihalalkan aja. Terserah yang di atas aja gimana.

Udah ah nanti gue jadi melankolis lagi. Daah!
Share:

13 comments

  1. "Dituntun, dikasih tau mana yang bener mana yang salah tapi nggak menggurui" menggurui dalam artian gimana sih ini lak Gita?

    ReplyDelete
  2. “ Wanita-wanita yang tidak baik untuk laki-laki yang tidak baik, dan laki-laki yang tidak baik adalah untuk wanita yang tidak baik pula. Wanita yang .baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk wanita yang baik". (Qs. An Nur:26)

    selamat menanti separuh agamamu :-) #tsaaahh

    ReplyDelete
  3. Semoga jodohnya di kasih ama tuhan yg terbaik dan keluarga yg berkah serta sakinah dan mawaddah tentu warahmah.
    Mari ucapkan aamiiinnnn

    ReplyDelete
  4. huaaa kak gita akhirnya nge blog lagi hehe. salam kenal yaa kak gita,pengen ngobrol2 deh sama kak gita :)

    ReplyDelete
  5. Kak Paul mualaf ya, kak Git?

    ReplyDelete
  6. Assalamualaikum gita, i agreed with ur statement that the parents have to membekali pemahaman agama dirumah sebelum memasukan anaknya ke pesantren, dan itu harus mulai dari kita sendiri, kalau rasul memmberikan taklim dirumah maupun dimasjid setuap harinya, sudah seyogyannya kita, meniru niru taklim dirumah even kita sendiri, gita bisa mulai dengan kitab ryadus solihin, at least 1 hari taklim 1 hadist, dan bisa kita pilih tema tema yang kita butuhkan. Dan kebiasan itu akan terus terbawa ketika kita sudah memiliki keluarga, taklim dirumah akan menjadikan family bounded, dengan rahmat dan taufik dari Allah swt. Insha Allah. It's just amar makruf.....

    ReplyDelete
  7. Betul kak gita! Anak pesantren ga selamanya gitu kok hehehe
    Makanya di pesantren aku dlu jaman sma pas tes ditanya 'kemauan orangtua atau kemauan sendiri' ternyata kalo bilang nya kemauan orangtua bisa jadi ga keterima disana

    ReplyDelete
  8. setuju banget kak, masa ini akhirnya datang, saat usia udah 20an dan udah mikirin masa depan dengan anak-anak dan jodoh hahaha

    ReplyDelete
  9. Keren, gue sepakat banget sama lo kak tentang setiap jumat harus ada tarbiyah. Malah gue pribadi kalau jadi orang tua, mungkin bakal buat kayak halaqah family setiap after shubuh, ya sekitar 15-20 menit sekedar ngaji bareng dan baca 1-2 hadits itu menurut gue bakal ngasih efek yg baik untuk psikologis dalam menjalani hari itu

    ReplyDelete
  10. Wah, gatau kenapa suka banget tulisan kakak yang ini! Salah nggak sih kalo akusekarang masih kelas 2 SMA,tapi kadang udah suka mikir jauh sampe kesana-sana? kadang suka agak malu takut dikatain "anak kecil pikirannya jauh amat" 😅

    ReplyDelete
  11. Setuju kak! Aku juga kadang sedih gitu kalo liat anak-anak kecil udah pada main gadget, kalo aku ngomong jadi dicuekin haha

    ReplyDelete
  12. Sangat setuju deh! Karna kak berhubung aku jga udh mau 20 taunan ke atas juga. jadi ya iya juga kepikiran,sampe klo setiap liat anak kecil itu aku excited bgt hahaha setiap anak kecil memang dikasih anugrah lucu sih.. hehehe
    But well, ya disisi lain kepikiran nanti klo punya anak apakah aku bakal bisa ngajarin dia pelan-pelan heuheu karena buat ngajarin orang aja kadang kita gemes sendiri "kok dia ga ngerti-ngerti yak" ckck

    Semoga cepat dipertemukan oleh jodoh ya kak git! Aamiin...

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig