by Gita Savitri Devi

9/24/2012

Ada Siluman, Siluman Babi Bermata Sipit

Pernah nggak sih lo ditemuin sama orang yang bener-bener "nggak paham lagi sama ni manusia satu"?
Gue lagi mengalami nih dan ternyata bener-bener bikin lo capek doang. Jadi intinya ni orang udah bikin kesalahan yang super epic epicestestestest deh kalau grammarnya ada mah, tapi ampe detik ini dia masih aja kelakuannya nggak di rem dan masih banget nyari muka ngambil hati temen-temen gue by saying "Dia gue niatin jadi bini gue. Nggak ada lagi keinginan gue selain nikahin dia." Prett! Gue ngebaca itu jijik lah dan ini WTF banget. I mean, hello?! Lo pikir gue cewe-cewe desperate nan bego gitu ya? Yang udah dibohongin tapi masih kena gombalan dan masih mau sama lo? Sorry, man. I'm too good for you. Cowo macam lo itu bagusnya ngerok-ngerok tong sampah depan stasiun. Terus akhirnya gue bertanya-tanya kalau orang ini beneran lulus SD hasil kerja keras dia sendiri, karena apparently dia lebih bego dari babi yang suka makan tokainya sendiri.

Well, selama ini gue pikir dunia atau bumi itu cukup normal dan diisi oleh orang-orang yang normal pula. Nyatanya nggak gitu, tempat ini dihuni oleh orang-orang yang aneh dan lebih baik mereka mati digiles tronton atau kena azab Tuhan kayak orang yang gue omongin sekarang ini.
Gue cuma pingin bilang sama lo yah, mas. Lo itu sakit jiwa. Otak lo atau psikis lo--whatever you call it-- nggak sehat dan kayaknya lo perlu banget untuk ngunjungin dukun atau psikiater. Siapa tau lo bisa sembuh dan akhirnya bisa menjalani hidup sebagai manusia normal. Masalahnya gue nggak pernah nemu mahluk macam lo yang kerjaannya literally bohong terus, tukang fitnah orang-orang, pinter muter-balikin fakta, dan bermuka seribu. Ditambah lagi lo ini disini bener-bener bersalah dan nggak ada benernya sama sekali, tapi kelakuan lo itu masih aja ngga tau diri. Lo itu udah tua kaliii... Jaga-jaga kelakuan tuh. Jangan begitu-begitu amat. Nggak malu apa sama orang-orang? Kan mereka udah pada tau tingkah lo kayak gimana. Dari yang kenal banget sama lo sampe yang cuma gitu-gitu doang juga udah pada tau. Kok masih aja pede beredar di Twitter dkk? Masih aja beredar di dunia? Urat malu lo udah putus ya, mas?

Tapi sebenernya selalu ada sisi baik dari setiap hal yang terjadi dan I find it very interesting. Disaat gue bener-bener lost nggak ada pegangan, kerja gue doa doang. Kali-kali aja Allah masih peduli sama gue dan mau dengerin doa hambanya ini. Eh ternyata bener, doa gue beneran di jawab plek-plekan abis. Yang lucunya lagi ini kebohongan terungkap saat umur gue 20 tahun. Kesannya tuh emang di umur ini udah saatnya banget gue untuk nggak polos lagi dan bener-bener mengubah cara pikir gue. Makanya 2,5 tahun yang lalu gue ketemu sama hewan yang ternyata dateng sebagai pembelajaran buat gue nantinya. Semua kebohongan yang selama ini dia sebarin ke gue, fitnahan-fitnahan dia terhadap orang lain yang bikin gue bingung, brainwash-an dia yang bikin gue kesel sama orang-orang yang ternyata nggak salah apa-apa. Semua itu sekarang jadi masuk akal buat gue, sangat masuk akal. Semua bagian dari puzzle ini udah lengkap dan udah jadi sebuah gambar. Ah, Allah emang baik. Super baik.
Yang kasian sih dia nya, dateng ke kehidupan orang-orang cuma semata-mata sebagai contoh buruk doang. Ternyata ada ya tipe manusia yang diciptain emang untuk itu.

Sudahlah, dari pada ngomongin siluman babi ini terus. Mending gue seneng-seneng, karena bentar lagi masuk kuliahh!! Nggak sabar untuk nyemplung ke atmosfir baru, suasana baru, ketemu temen-temen baru. Semoga Allah beserta gue setiap saat.


Amin!
Share:

1 comment

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig