by Gita Savitri Devi

7/10/2013

44 Hari


Sebelum mulai curhat colongan disini, ada baiknya gue ngucapin selamat menunaikan ibadah puasa pada bulan ramadhan tahun ini. Semoga ibadahnya diberi kemudahan dan kita bisa berlatih untuk nahan nafsu makan, minum, amarah, dan lain-lain. Dan yang paling penting semoga kita bisa mengambil hikmah dari berpuasa itu sendiri.

*****

FYI, gue baru aja dilepas dari rumah sakit. Jadi tuh kemaren-kemaren gue dirawat dirumah sakit karena suatu penyakit. Gue cukup lama sih disitu. Yaa.. kira-kira 44 hari. Apa kesan-kesan yang gue dapet selama disana?
  1. Ada dua suster nyolot di Charité
  2. Susah banget untuk dapet informasi lengkap tentang penyakit kita ke dokter
  3. Kalo lo anak rantau, lo akan sendirian. SENDIRIAN
  4. Jangan sampe lo ngerasa bored to death, karena itu bisa bikin otak lo sedikit terganggu
Hidup gue ni epic banget ya. Gini deh, siapa yang sangka sih gue bisa sakit keras lagi kemaren? (Gue udah pernah sakit yang lamanya 3 bulan waktu gue SMA dulu)
Terus siapa juga yang nyangka kalau sakitnya dateng pas 2 minggu sebelum ujian-ujian dimulai. Akibatnya? Gue ngulang lagi semester depan. Intinya sekarang gue udah capek banget juga kalau mau dipaksain tetep kuliah dan berurusan dengan perkuliahan. Gue pingin istirahat dulu, pulang ke Indonesia. Awal semester balik lagi ke Berlin. Memulai lagi semuanya yang kemaren ini ketinggalan.

So, gue mau nyeritain kenapa gue bisa akhirnya masuk RS. Yang jelas gue dapet ini penyakit dari temen gue alias ketularan. Sebelum gue melarikan diri ke RS, gue sempet ke dokter umum dulu. Tau dia bilang apa?
"Sie haben die Schlimmste schon überstanden. Jetzt ist alles in Ordnung."
Artinya kira-kira dia bilang gue udah bisa melewati masa-masa terburuk dari sakit gue dan sekarang udah balik normal lagi. Padahal gue bilang kalau gue ada kontak sama orang yang sakit ini juga dan dia meyakinkan gue kalau penyakit ini butuh waktu untuk nyerang tubuh gue. Pun gue sekarang kena penyakit itu, kecepetan, bukan waktunya. Di otak gue dia dokter, kuliahnya susah, nggak mungkin salah diagnosa lah. Taunya? Tanggal 21 Mei 2013 gue berasa gue pingin baringan aja dijalan, karena gue nggak sanggup jalan dan bernafas. Intinya gue udah tersiksa banget, sampai-sampai gue nangis di jalan sewaktu mau ke kampus. Sampe di kampus gue nangis ke temen baik gue orang Korea. Gue bilang ke dia penyakit gue kayaknya udah makin parah (dia tau gue sakit, tapi juga nggak tau sakit apa). Dia paksa gue untuk ke dokter. Kemaren-kemaren dia udah nyuruh gue ke dokter, tapi sebagai orang Indonesia sejati : "Nggak perlu lah gue ke dokter."
Gue pun akhirnya ke Rettungstelle atau UGD Charité Campus Mitte di deket Hauptbahnhof sendirian, terseok-seok, mencoba jalan selambat mungkin supaya nggak ngerasa sakit. Pokoknya dari hari itu gue dirawat stasioner disana sampai waktu yang tidak ditentukan.

Selama di RS gue nggak ngapa-ngapain. Cuma main internet di hape atau Candy Crush di iPad Paul. Pada minggu-minggu pertama banyak temen yang dateng ngunjungin. Lama-kelamaan pada ilang. Katanya sih takut ketularan. Bahkan ada satu orang yang jenguk gue, terus beberapa hari kemudian dia WhatsApp gue. Dia bilang kalau dia not feeling well dan dia takut dia ketularan. Gue bales chat dia cuma dengan emot nyengir dan pake "hahaha" atau "hehehe". Padahal kalo lo mau tau perasaan gue gimana, gue kesel dan sedih aja. Maksud gue, kok bisa-bisanya dia bilang kayak gitu sama gue. Nggak mikirin perasaan gue apa gimana. Gue jadi berasa kesannya gue nyebarin virus. Sebenernya gue kecewa sih, karena 44 hari di RS sendirian jauh dari keluarga itu bener-bener nggak enak (walaupun kadang suka ada Besuch dan Paul suka dateng juga kalo weekend). Jangan pernah lo sekali-kali ngerasain kayak gitu. Apalagi gue orangnya suka overthink banget dan emosional. Gue tiap hari cuma nangis doang gara-gara kesepian. Berat aja cobaannya. Pertama, gue harus ngelepas satu semester begitu aja. Gue merasa kayak sampah nggak bisa apa-apa gara-gara penyakit ini. Kedua, gue punya temen-temen deket disini pada kemana? Disaat gue lagi down banget nggak ada yang ngasih support ke gue. Ketiga, kenapa gue harus sakit?
Pernah kok seminggu nggak ada yang ngunjungin gue dan itu nyiksa banget. Gue harus struggling sendiri ngehabisin 24 jam yang ada supaya gue nggak bosen. Kadang gue paksain tidur sore, tapi malemnya kebangun. Atau gue nonton film. Di masa-masa itu kesehatan gue memburuk. Sampe akhirnya ada 5 dokter dateng ke kamar gue, karena kondisi gue yang nggak kunjung membaik bahkan tambah parah. Ternyata bener, kalau pikiran lo lagi runyam, itu bener-bener ngaruh ke badan lo.

Sampe akhirnya gue bisa ikhlas nerima semuanya dan gue pun udah tau cara paling oke untuk ngebunuh bosennya. Dan tanggal 4 Juli kemarin akhirnya gue keluar juga dari RS. Pulangnya di jemput supir? Pake taksi? Nggak, cuma minta tolong salah satu temen dan barang-barang gue kita gotong berdua. Pulangnya naik kendaraan umum. Pas nyampe rumah gue langsung tidur? Boro-boro. Gue bersihin rumah sampe jam setengah 2 malem. Gue tinggal sendiri, nggak ada pembantu. Siapa lagi yang mau bersihin rumah selain gue? Nggak ada juga yang mau dan inisiatif untuk bersih-bersih dikit. Besoknya pun gue masih harus pergi belanja sendiri, soalnya dirumah kulkas kosong-melompong dan gue juga harus minta obat dari dokter umum yang salah diagnosa itu. Apa yang terjadi? Dia nggak mau ngasih obatnya, karena dia takut akan efek samping dari obat itu. Semoga hidupmu berguna yah, Dok.

Gue itu manusia yang suka ngelamun. Lamunan gue bukan kosong belaka. Gue baru sadar ternyata begini rasanya hidup sendiri. Lo emang punya temen deket, pacar, temen kampus, dan sebagainya, tapi mereka akan selalu mengedepankan urusan mereka diatas diri lo. Takut ketularan, belajar ada ujian, males, atau apapun alasan mereka. Karena lo itu nggak sepenting urusan mereka saat itu. Gue yakin mereka juga nggak mikirin kok gimana waktu itu gue kalut abis, atau waktu itu gue muntah darah nggak karuan, badan sakit, hati sakit. Mereka mana peduli. Menurut gue itu wajar sih, sowieso mereka manusia. Gue pun juga manusia. We are selfish-creature. We don't care about anyone's problem. Gue nggak marah kok sama apa yang terjadi pada gue kemaren. Gue juga nggak marah gimana perjalanan dari awal dirawat sampai terakhir. Semuanya bikin gue sadar, ternyata bener manusia itu mahluk sosial, tapi sebenernya kita melangkah itu sendiri-sendiri. Kita mati pun sendiri, nggak ada yang bantu. Gue juga dikasih liat kalau orang-orang yang nggak deket sama sekali sama gue bisa peduli banget sama keadaan gue pas sakit. Bahkan ngasih obat, Quran, dan suka WhatsAppin gue supaya gue nggak bosen. Don't ever judge a person.
Karena sakit gue ini, gue baru bisa ngerasain arti "sendirian" yang sebenernya. 
Begini loh, Git.


Share:

2 comments

  1. Ya Allah..kak gitaa... jadi nangis bacanya. How your struggle in German benar- benar something. insyaallah you're deserve to get success. And I think you already got that.

    ReplyDelete
  2. kagit strong:') apa kabar ke strong-an gue?

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig