by Gita Savitri Devi

12/06/2013

How Absurd Yet Awesome All These

Sekitar dua minggu lalu gue lagi nge-scroll santai news feed Facebook gue. Terus gue ngeliat ada orang nge-share link tulisan gitu. Keliatannya menarik, yaudah gue klik. Ternyata itu artikel tentang "kenapa lo harus go overseas." Kira-kira gitu.

Buat gue, ninggalin tempat tinggal gue selama 18 tahun itu cukup sulit. Selain butuh keberanian yang besar, itu (mungkin) adalah salah satu keputusan terbesar yang pernah gue bikin. 

Sebenernya gue itu tipe orang yang suka tantangan. Gue menikmati segala perubahan-perubahan yang terjadi dalam hidup gue. Karena dulu nyokap dan bokap sempet tinggal beberapa tahun di Jerman, di rumah gue banyak buku-buku dalam bahasa jerman. Buku-buku itu suka gue liat-liat aja, karena menurut gue menarik banget. Bahkan walau cuma buku katalog IKEA! Iyalah, jaman kita SD dulu mana ada IKEA. Terus gue suka liat-liat buku katalog baju sambil ngebayangin gue pake baju itu pas lagi musim salju. Nyokap gue juga suka banget ngomong Ausdrücke dalam bahasa jerman yang gue sama sekali nggak tau apa artinya. Setiap gue tanya, jawaban nyokap gue cuma "Aduh, mama lupa bahasa indonesia nya apa.". Dulu gue pasti bilang "Gaya banget sih si mama. Ngomong "oohh" aja pake "Ach so achso" segala.". Sekarang kena deh di gue. Gue selalu ngomong "Ach so.". Kalau gue ngomong sama temen-temen gue yang di Indonesia, bahasa gue kacau campur aduk. Di otak adanya bahasa jerman, tapi kalo gue ngomong kata itu mereka nggak ngerti. Dilema. Ternyata kalau sok-sok-an pake bahasa lain itu bukan karena sok bule, tapi emang bingung aja otak nya mesti gimana.
Anyway, karena gue udah "dicekokin" sama orang tua gimana kehidupan di luar negeri bzw. Jerman itu lebih teratur, semuanya lebih tertib, orang-orangnya taat peraturan, nggak buang sampah sembarangan, nggak ada macet, dan sebagainya, jadi lah dari gue SD gue udah punya mimpi buat menuntut ilmu di negara lain. Dulu tuh mimpi banget deh gue bisa keluar dari Indonesia dan tinggal di negara orang. Kebayang sih... Tapi dalam hati gue pasti bilang "Ah nggak mungkin lah. Jarang banget ada orang yang mau take that big step. Man, pindah negara lho ini. Bukan pindah rumah.". Long story short, ternyata nyokap gue sudah menyiapkan semuanya supaya gue bisa kuliah di Jerman, di negara yang dulu pernah doi tinggalin. Mimpi gue jadi kenyataan. Mana sekarang gue juga tinggal di daerah dimana nyokap-bokap gue dulu tinggal. Jadi kayak napak tilas gitu. Sabi banget.
Serunya itu kalau gue lagi di luar rumah, terus bokap gue tiba-tiba nge-WhatsApp nanyain gue lagi ada dimana. Terus kalau gue jawab dengan nama suatu daerah, nanti dia nyambungin aja gitu sama cerita dia dulu di daerah itu. Karena kita sama-sama pernah tinggal disitu, gue jadi ngerasa ada something in common nya. Terus gue ngerasa "Seru juga nih nyambung banget ngomongin ginian.". Mungkin kan kalau orang lain sama bokap-nyokap nya, ya mereka nggak tau Berlin gimana. Jadi mau anaknya nyeritain, mereka juga nggak ada bayangan sama sekali.

Intinya hijrah gue ke negara lain itu suatu yang berat, tapi wow buat gue, ini bener-bener exciting banget. Gue tinggal di Jerman itu baru 3 tahun, tapi banyaaaak banget pelajaran hidup yang negara ini kasih ke gue. Nggak tau ya, mungkin karena sekarang gue bener-bener tinggal sendiri dan gue bertanggung jawab atas hidup gue sendiri. Sukses atau gagal adalah pilihan gue sendiri. Semua keputusan ada ditangan gue. Jadi gue menjadi lebih peka dan lebih make otak gue dalam ngejalanin hari-hari gue. Karena gue sadar, gue disini theoretisch survive sendiri. Nggak ada yang bantuin. Nyokap atau bokap gue cuma bisa kasih support lewat telfon, skype, atau chat. Walaupun itu bener-bener ngebantu banget sih. Kalau di Jakarta dulu, bisa dibilang hidup gue itu di jalani oleh nyokap gue. Karena yang ngatur semua dia, yang ngatur gue mesti ngapain itu dia, yang bikin-bikin peraturan semuanya dia. Bisa dibilang gue nggak bisa ngapa-ngapain kecuali nurut. Dan gue emang harus nurut, karena gue masih hidup sama dia. Jadi gue nggak merasa ada tanggung jawab apapun yang membebani gue. Nggak ada keinginan juga untuk mikir "Hidup gue ini mau bawa kemana ya?". Ngapain juga gue mikirin gituan, wong hidup gue udah aman kok. I was in my comfort zone, there was nothing to worry about.

Kalau lo nanya, "Apa sih yang lo dapet? Apa yang berubah sejak lo pindah?". Kepindahan ini mengubah kebiasaan gue. Kebiasaan ngaret gue jadi hilang, kebiasaan bertele-tele gue jadi makin sirna, kalau dulu gue orangnya nggak enak buat nolak atau bilang enggak, sekarang gue orangnya to the point. Kalo nggak suka bilang nggak suka, kalo nggak bisa ya bilang nggak bisa. Gue juga jadi lebih cuek. Maksud cuek disini adalah gue nggak malu dalam bertanya, gue juga nggak peduli sama pikiran orang lain. Nggak ada lagi tuh di otak gue mikir "Ah malu ah. Ntar orang-orang ngira gue begini... Ngejudge gue. Di bilang ini-itu.". Karena yang gue pelajarin adalah yang menghambat lo itu bukan orang lain, tapi diri lo sendiri. Lo takut sama prasangka-prasangka orang. Padahal mah suka-suka mereka mau mikir apa tentang diri lo. Tinggal pasang muka tebel, jalan aja maju terus. Selesai kan?
Selain itu cara pikir gue juga banyak mengalami perubahan. Waktu di Indonesia dulu gue nggak tau genau siapa diri gue, apa tujuan gue, apa yang harus gue lakuin, dan apa yang harus gue hindari. Miris sih, kok bisa gue sendiri nggak tau gue siapa dan gimana. Sejak disini makin lama gue makin kenal siapa gue. Gue banyak nemuin sisi dari diri gue yang nggak pernah lihat sebelumnya. Gue baru tau kalau gue ternyata orangnya perfeksionis dan gue juga baru tau ternyata gue orangnya juga bisa berambisi. Gue juga makin ngerti apa tujuan hidup gue dan apa yang masih harus gue perbaiki supaya gue bisa jadi orang yang lebih baik.

Selain hal-hal diatas, kuliah di sini juga suatu keuntungan. Gini deh, bukannya gue ngerendahin atau nganggep enteng orang-orang yang kuliah di Indonesia ya. Tapi gue ngerasain betul gimana susahnya kita, mahasiswa disini, cuma untuk lulus ujian. Gue pribadi nggak pernah yang namanya belajar kebut semalam. Selama gue sekolah disini dari college sampe kuliah, gue selalu belajar at least 2 minggu sebelum ujian. Dan belajarnya juga bukan belajar yang cuma 2 atau 3 jam. Gue belajar tiap hari minimal 5 jam. Itu usaha udah maksimal banget kan ya? Tapi kemungkinan nggak lulus juga tetep gede. Saking susahnya kuliah disini. Bahasa itu jadi problem utama. Bersyukur deh orang-orang yang masih bisa kuliah pake bahasa ibu sendiri atau paling nggak bahasa inggris. Boleh sekali-sekali cobain kuliah kimia murni pake bahasa planet, planet Jerman. Di ujian nggak ada tuh yang namanya nyontek-nyontek kanan-kiri atau buka buku. Nggak bisa. Lagi-lagi : yang nolong diri lo ya cuma lo sendiri. Lo usaha dan do'a, in shaa Allah lulus. Lo nggak belajar, ya mending ikut Nachklausur aja. Belom lagi kalau harus presentasi depan dosen atau tutor dan temen-temen kampus pake bahasa mereka. Ngebayangin lo seorang asia kucluk-kucluk ke depan kelas, terus presentasi tentang sains atau apapun itu pake bahasa bangsa Arya, itu berat coy. Berinteraksi sama bule juga awal-awal itu intimidating banget. Orang Indonesia kan nganggep bule itu "wow". Kalau mau di strata-in, bule itu ibarat brahmana dan kita itu ibarat pembantu. Einstellung kayak gini yang suka bikin orang-orang Indonesia segan untuk membaur. Karena kita ngerasa kita berasal negara ketiga. Terus depan gue ada orang Jerman. "Man, depan gue ada orang Jerman, terus gue harus apa? Aduh gue diem aja deh.".
All those random things somehow membentuk diri gue. Jadi lebih pede, jadi lebih ngerti gue ini tiap pagi bangun, mandi, jalan naek kereta ke Uni itu buat apa. Satu hal yang gue pelajarin : Kuliah itu bukan sekedar dapet nilai bagus atau lulus cepet. Buat gue dua hal itu cuma bonus. Kuliah itu learning process, dimana lo belajar jadi individu yang lebih punya bobot dan yang penting adalah ilmunya. Ilmu yang di ajarin sama profesor lo di Vorlesung, ilmu yang lo dapet tiap dengerin dia ngomong di depan.

Kalau gue lagi diem-diem merenung nggak jelas gitu, gue suka mikir hidup gue random banget. Iyalah random. Gue di kandung di Berlin, terus pas satu bulan lagi gue mau di lahirin, nyokap gue balik ke Palembang. Pas umur gue 1 tahun, gue pindah ke Jakarta. Eh pas gue umur 18 tahun, gue balik ke Berlin, ke habitat awal gue. Kadang-kadang gue penasaran juga kira-kira dimana lagi diri gue akan menetap, kemana lagi kaki gue akan melangkah, dan pengalaman keren apa lagi yang akan gue dapetin. Tau nggak, ada banyak banget hal keren di balik dinding yang lo bangun. Lo nggak akan pernah tau kalau lo nggak nyoba untuk manjat dindingnya, because life starts at the end of your comfort zone. 

Life is just too great, man. No, that one thing who directs this life, Allah, is the greatest. I will never ever know what His plans for me are, but one thing that I know for sure : His plan is greater than mine.


Share:

5 comments

  1. Mana nih tulisannya,,,?? hehe lagi menunggu penoton.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. baru baca blognya Gita entah kenapa aku yakin suatu saat kamu akan jadi luar biasa seperti menunggu episode cerita .....dan tulisan ini kereen... baru sampai tahun 2013 niiii bacanya.....dan cara Gita bertutur berkembang menjadi kereeennn

    ReplyDelete
  4. Tinggal dipalembang dmn nya kak? Mama org palembang ya?

    ReplyDelete
  5. Ah, terharu aku baca tulisan Mbak Gita. Terimakasih telah berproses sejauh ini dan membaginya lewat tulisan, Mbak. Banyak sekali insight yang Allah beri lewat tulisan-tulisan di blog ini. Baarakallaahufiik Mbak Gita, semoga setiap ikhtiar dan pemaknaan yang Mbak Gita jalani, dapat menjadi hujjah kelak jika saatnya berjumpa dengan-Nya... Sukses selalu dunia akhirat, Mbak :)

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig