by Gita Savitri Devi

7/20/2014

{Enter Title Here}

Sorry about the title right there. I'm not good at naming stuff :)

Setelah mampir lagi ternyata banyak juga ya yang komen di postingan terakhir. Banyakan komennya encouraging tapi ada juga yang nyinyir. Yang komen nyinyir nggak jelas gue hapus, karena gue nggak suka liatnya. Gak guna. Sebulan nggak nulis nih ya. Hmm... Banyak sih yang terjadi belakangan ini yang bisa diceritain. Ada tentang pilpres, serangan Israel ke Palestina, dan kehidupan pribadi. Soo.. Gue rangkum aja ya semuanya dalam satu postingan.

Sekarang ini gue hanya fokus ke diri gue sendiri sih. Gue udah nggak terlalu banyak ketemu orang-orang dan main bareng ataupun kerja bareng seperti di salah satu asosiasi pelajar jaman dulu (padahal baru beberapa bulan lalu gue quit dari situ). Sebenernya ada cerita menarik dari keansosan gue sekarang. Kalo mau diceritain mungkin beberapa orang akan nganggep gue childish kali ya? Atau terlalu sensitif mungkin? Atau mungkin ada anak Indo di Berlin yang baca ini terus nggak suka? Terserah. Let me put it this way, I know how to respect others and I'm always nice to people. Malah kadang overly nice. Tapi mungkin karena itu jadi gue nggak dianggep sebagai orang yang harus disegani? I don't know. Jadi gini, gue bukan orang yang selalu ada maunya kalo ngapa-ngapain. Gue nggak pernah punya niatan untuk menguntungkan diri sendiri when it comes to kerja bareng-bareng. Apapun yang keluar dari mulut gue itu 100% untuk kebaikan semuanya. (Sialnya) gue juga bukan orang yang tau cara berbicara manis dan senyum-senyum. Kenapa gue bilang sial? Iya, ternyata sebagai orang Indonesia kita harus pandai berbicara. Mau dikata ini jaman modern millenium globalisasi atau apapun orang Indonesia itu tipikalnya gampang sakit hati kalo ada orang yang terlalu blak-blakan. Yaa gue juga terkadang suka sakit hati sih, tapi ya kalau gue emang beneran disakitin. Not because of this small silly things. Ngerti kan ini arahnya kemana? Iya, jadi banyak gitu yang nggak suka cara ngomong gue yang mungkin menurut mereka terlalu keras menusuk ke hati. Gue bahkan nggak menyerang personal. Gue hanya mengkritik hal kecil dengan niat yang baik. When I found out about this, I was totally disappointed. Kenapa? Lagi-lagi karena ekspektasi gue terhadap orang-orang yang udah tinggal di luar negri itu bisa lah di ajak fair-fairan. Kalo nggak suka bilang nggak suka, kalo bagus bilang bagus. Ternyata nggak. Yang lebih bikin gue kecewa adalah gue nya jadi diomongin dibelakang. Ini nih hal yang paling gue nggak suka sedunia dan akhirat : dibohongin dan di omongin di belakang. Gue ngerasa dibegoin aja sih. Entah, mungkin karena selama ini gue bermain fair? Selama ini gue kalau ada masalah sama orang selalu gue ngomong ke dia biar dia tau dan biar dia tidak merasa dibohongin sama gue. Nggak tau lah. 

Nggak cuma itu sih yang bikin gue akhirnya males. Jadi waktu itu ngumpul terakhir gitu lah. Terus ada satu sesi dimana lo bisa ngomong apa aja yang lo pendem selama ini. Terus ya gue lakuin lah ke satu orang. I thought kita bakal memperbaiki kekurangan masing-masing dan saling maaf-memaafkan gitu. But no, gue malah disuruh deal with it dan disuruh keluar aja kalo gue nggak suka. Dan yang nyuruh gue itu bukan orang yang gue tuju, tapi orang-orang lain yang ada disitu. I was so speechless man. In total shock banget. Like, "What the?".
Awal-awal gue merasa terganggu banget sama semua ini. Gue ngerasa kesel banget-bangetan sampe akhirnya gue curhat ke nyokap gue. Dia pun menyarankan gue untuk mundur aja dari lingkaran itu. Setuju sih. Gue rasa gue akan terus-terusan dirugikan dan disalahkan karena gue melakukan sesuatu yang menurut mereka salah. Terlebih asal gue dan dari kecil juga gue nggak di didik lemah-lembut kayak tuan putri. Selama ini yang nyokap selalu ajarin adalah kita harus baik sama orang dan kita harus banget ngertiin orang. Tapi kalo orang itu makin lama makin ngelunjek karena keenakan (contohnya begini nih), ya peringatin dan tinggalin. Kalo berpikir atas asas take-and-give, sebenernya orang-orang macam begini kerjaannya take melulu dan never give back.

Intinya gue kecewa dengan orang-orang disekitar gue yang ternyata nggak ada bedanya sama pas jaman SMP-SMA dulu. Dimana lo bakal gampang tersinggung cuma gara-gara hal kecil. Dimana lo bakal tiap hari ngomongin orang lain dibelakang, tapi kalo didepan bertingkah seakan-akan semuanya baik-baik aja. Lo nggak bisa jujur dalam berpendapat, karena nanti bakal menyinggung orang. Lo harus selalu pasang topeng dan fake smile setiap keluar rumah dan masuk ke kerumunan orang. I mean really?? Lo udah jauh-jauh dragging your body sampe ke tanah eropa, tapi mental masih nggak berubah juga? Luar biasa.

Another thing yang bikin gue gusar adalah pilpres. Kalo ngomongin ini mungkin bakal banyak yang tersinggung kali yah? Yaudah nggak usah diomongin. Yang pasti gue kasian sama salah satu capres yang selalu di hujam fitnah sana-sini. Doi kesel sedikit dilebay-lebayin katanya ngamuk-ngamuk. Doi gimana dikit dinyinyirin. Salut sih gue sama gimana dia bisa menghadapi haters dan orang-orang ternyata kalo udah fanatik bisa sampe menggila ya?

So now kita ke Palestina. Gue kebetulan nge-follow salah satu akun yang selalu meng-update keadaan disana. Setiap detik ada aja yang meninggal atau cidera gara-gara di hantam sama bom atau pelurunya tentara Israel. Sedih banget gue bacanya dan yang pasti nggak habis pikir. Gila ya, makin lama nyawa manusia makin nggak ada harganya. Orang-orang bisa gampang banget nyabut nyawa orang lain. Padahal mereka sama sekali nggak ada hak buat ngelakuin itu. Lebih gilanya lagi banyak negara yang seakan nggak peduli sama mayat-mayat rakyat Palestina yang bergelimpangan di sana dan mereka lebih memilih untuk ngedukung yang semestinya nggak di dukung. Semestinya... Tapi sekarang lagi trend yah kayaknya? Zaman dimana yang benar itu disalahkan dan yang salah itu dibenarkan. Sekali lagi, luar biasa. Belom lagi media sekarang udah bener-bener nggak netral. Puluhan ribu orang diseluruh dunia berdemo untuk kebebasan Palestina, tapi nggak ada yang disorot. Nggak cuma Amerika, Inggris, dan Jerman yang mendukung Israel untuk ngebombardir Gaza atas dasar "membela diri", tapi juga beberapa orang yang gue kenal juga mendukung. Yang kocaknya mereka malah nyuruh kita-kita yang mengecam untuk mengkroscek kembali alasan mengapa si Zionis ngelakuin hal itu dan jangan langsung berkoar-koar. Gue liatnya cuma bisa senyum miris. Ternyata bener, hati nurani manusia kebanyakan udah mati. Mungkin posisinya harus dibalik, doi jadi orang Palestina yang sekarang lagi nggak bisa tidur gara-gara denger suara meledak dimana-mana. Gue rasa sebelum doi dibunuh tentara Zionis, dia udah bunuh diri duluan karena nggak kuat ngadepinnya. Salut gue sama perkembangan kualitas manusia. Makin lama makin merosot, Bung. Mari tepuk tangan.

Gue melihat dunia makin lama udah makin nggak kekontrol sih. Huru-hara dimana-mana, orang makin gila kekuasaan dan meng-Tuhan-kan uang. Makin nggak bisa bedain lagi mana yang bener dan mana yang salah. Anak-anak mudanya makin nggak peka dan aware sama "musuh" yang sebenarnya dan yang tua makin ngasih contoh yang nggak bener. Selalu dan selalu gue mengingatkan diri sendiri untuk jangan pernah lengah. Bumi ini seperti medan perang. Perangnya kita bukan dengan senjata atau sebilah pedang, tapi dengan kemawasan diri dan keimanan. (Mengingat iman gue yang masih tipis kaya sehelai rambut, gue juga takut gue bakal kalah perang). Kita pun perangnya bukan sama musuh didepan yang lagi lari-lari bawa golok buat ngebunuh kita, tapi sama arus kanan-kiri yang membuat kita jadi makin jauh dari jalan yang bener. Serem banget gue ngebayanginnya. Dulu dikala orang-orang masih berjalan dijalur yang ditetapkan (yang katanya kuno itu) kita bisa mudah untuk membedakan. Contohnya gini deh, dulu emang lo pernah ngeliat orang pamer badan dijalanan? Pake crop t-shirt atau celana super pendek? Nggak. Malah kalau ada yang kayak gitu, pasti langsung diliatin sinis sama orang-orang. Apalagi kalo kita lagi jalan sama orang tua kita dan kebetulan ngeliat gituan, pasti langsung dikomenin. Coba kalo sekarang lo nyinyirin orang kayak gitu, yang ada lo dipedesin "Baju baju gue. Mau apa lo?".Dari situasi-situasi itu kita yang muda-muda dan baru lahir ini jadi bisa ngeh "Oh ternyata nggak boleh ya kayak gitu?". Bedain sama sekarang. Orang-orang penyuka sesama jenis aja di dukung habis-habisan dan malah ada parade nya dimana doi cium-ciuman sesamanya sambil joget-joget diiringi musik dugem diatas karavan atau truk terbuka. Orang liberal juga sekarang banyak kan yang dukung? Padahal landasan pemikirannya nggak jelas apa. Mau semenyimpang apapun juga pasti banyak yang ngedukung. Nah yang begini-begini yang bahaya. Sekarang mayoritas berada diposisi yang salah. Teruntuk generasi-generasi penerus dan dedek-dedek muda kaya kita-kita cobaannya akan jauh lebih sulit dan kita dipaksa untuk berpikir lebih keras. Yang terkenal dan banyak supporter belum tentu benar. Kalau salah-salah mikir bisa masuk lubang buaya dan susah keluarnya.

Gile, udah banyak aja gue nulis. Yaudah deh gue stop disini aja. Have a nice day everyone!
Share:

21 comments

  1. masih jadian sama paulus ? udah berapa lama ?

    ReplyDelete
  2. Hi Gita, is there something that you make to help people in Gaza?

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
  3. Weee dlm bgt,, yaah namanya juga hidup
    Pasti ada saat buat ngambil keputusan sulit buat leveling idup lo, semangat aja git (^,^)9

    Btw ga bikin charity concert dsna?

    ReplyDelete
  4. Hi, Gita. Sabar ya, janganlah emosian. Ini bulan puasa. Semoga lebih bersabar menghadapi ujian kehidupan :)

    ReplyDelete
  5. postingan yg gw tunggu..., kata "TOPENG" . liat video musikmu kayaknya gita tu cewe pemalu, cenderung memendam perasaan, dan terkadang kayaknya gita sering dianggap tak ada.
    entah benar atau tidak..., itu kamu sendiri yang tau .
    eh lain kali cover dong lagu WSATCC, MOCCA, Dialog dini hari, the monophones, laluna, Mocca, Yesterday`s headline.

    ReplyDelete
  6. iya git pengen tau udah berapa lama jadian sama paulus. di jakarta ada yg nanyain soalnya :)

    ReplyDelete
  7. sometimes the hero wins in the end. oiya mbak git mau nanya ttg study abroad in germany dong. have an email or anything? thanks for the respond before

    ReplyDelete
  8. Hai Gita,
    Sebelumnya mau ucapin selamat ulang tahun. Semoga sukses dan sehat selalu di negeri seberang sana.
    Oia buat kehidupan sosialnya, kalo menurut saya untuk sesaat memang bagus git untuk lebih fokus ke diri sendiri, tapi sebaiknya untuk beberapa momen kalo menurut saya lebih asik kalo rame2. Kalo boleh saran, Gita perlu ngobrol sama temen deket disana yang menurut gita paling bisa dipercaya. Mungkin dia lebih paham tentang Gita dan cara Gita berinteraksi sama orang2 disana atau bahkan tau karakter orang-orang yang belum ngerti gita. Soalnya kadang kita gak tau juga kan letak titik buta kita dimana. Hehehe..
    Buat kerisauan Gita sama dunia terutama Palestina. Saya pribadi risau tapi kadang mikir dan liat juga masih banyak orang baik di dunia ini dan saling mengingatkan dan mendo'akan. Untuk saat ini kita bisa berusaha mengingatkan dan mendo'akan sisanya biar yang Diatas bertindak.

    ReplyDelete
  9. Haloo Gita,
    Aku Imam, salam kenal :)

    Aku suka dengan tulisanmu, terutama paragraf paragraf pertama, tepat sebelum pembahasan mengenai pilpres,
    yang pilpres sama palestina suka juga sih, tapi ga sekeren paragraf2 yang pertama. IMHO loh yah. ;)

    Cara kamu yang straight to the point dalam koridor mengkritik orang lain, begitu hebat menurutku,
    Jarang banget ada orang -especially a women- yang berani straight forward kaya gitu, aku suka :)

    Aku setuju, kalo kehidupan bersosial itu tercipta untuk dapat memperbaiki satu sama lain (take and give), salah satunya adalah dengan mencoba berkata jujur, memeberi saran, pendapat, dan memberi kritik yang membangun kepada orang orang disekitar.

    Tujuan nya sederhana, agar orang orang disekitar kita bisa saling memahami kekurangannya masing masing, karena mengkritik adalah salah satu cara agar manusia bisa berkembang dari segi kepribadian serta karakter, kalo gak mau di kritik atau di kasih saran, mendingan pindah aja deh ke planet mars, menuh menuhin bumi aja.. hahahahahahah..

    Tentang seni menerima dan memahami kritik, sayangnya gak semua orang ngerti tentang itu, hingga akhirnya kebanyakan manusia itu menua, tapi tidak tumbuh, poor of them :(

    Aku percaya niat kamu untuk ngomong blak blakan itu baik, supaya orang itu bisa memperbaiki berbagai sikap 'buruk' yang mungkin gak dia sadari selama ini.

    Seharusnya nya orang itu bisa bercermin dari kritik yang kamu sampaikan, hingga ujung ujung nya eskalator kepribadian dia akan naik dengan cepat, tapi dia (atau bahkan orang orang sekitar dia) malah sengaja matiin listrik nya, akhirnya, eskalator nya gak bisa jalan, mereka stuck di satu tempat yang sama, kasihan :(

    IMHO, kenapa mereka gak bisa nerima kritik yang membangun, mungkin karena mereka belum siap untuk tumbuh ke arah yang lebih baik, mereka masih ada di safety zone mereka, mereka begitu nyaman dengan keadaan sosial yang seakan 'baik baik saja', semuanya senyum, tertawa, melempar canda satu sama lain, 'seems like everything is ok',
    Unfortunately, mereka sebenarnya hanya sedang menciptakan 'bom waktu' mereka sendiri, yang siap diledakan kapan saja, mereka begitu nyaman dengan pergaulan yang palsu, -actually, fake life will never be a good stuff- :(

    Mereka tidak mengerti definisi sebenarnya dari sebuah kehidupan sosial; take and give, saling memperbaiki satu sama lain, yah mereka belum mengerti tentang itu, mereka terlalu terbuai dlm pergaulan yang ‘menyamankan', sayangnya kenyamanan itu hanya sementara, kenyamanan yang terlalu fana, 'kenyamanan' seperti itu tak akan membawa mereka kemana mana.

    'Green plastic watering can, from a fake chinese rubber plant’
    Penggalan lirik dari lagu Fake Plastic Trees, mungkin itu kata Radiohead untuk orang orang semacam itu, sebuah pohon plastik hijau yg dapat disiram, berasal dari bahan karet cina, begitu palsu, bahkan murahan :(
    Fake Plastic Trees, udah mah pohon plastik, palsu pula. Terribly fake. :(

    Dan kamu, kamu begitu risih dengan ‘Pohon Plastik Palsu’,
    Senyatanya, kamu muncul disana sebagai eskalator kenaikan pribadi mereka, kamu berani menghentikan bom waktu yang mereka ciptakan sendiri, kamu berani mendobrak sebuah stereotype keliru mengenai pergaulan sosial,
    Yakinlah, Tuhan menghadirkanmu disana untuk meningkatkan kualitas kehidupan mereka, termasuk kualitas kehidupanmu sendiri :)

    Walaupun mereka menganggapmu sebagai ancaman bagi pergaulan mereka, meski mereka menerima kritikmu dengan cara yang salah, meski mereka sekarang mungkin dengan sengaja ‘mengeluarkanmu’ dari kehidupan mereka..

    Jangan Menyerah...

    Bukankah besi dengan kualitas terbaik adalah besi yang selalu dipukul dan ditempa :)
    Never give up Gita, there’s a will there’s a way :)

    Ohy satu lagi, jika mereka masih 'ngomongin dibelakang', ingat ini,
    ’Saat orang orang dengan sengaja menggunjing dibelakangmu, itu artinya kau berada didepan dari mereka’ :)
    YES!!! you are one step ahead :)

    Tetap tenang Gita, You’re on the right track, and I am on your side… :)

    ~Salam hangat dari Bandung~

    ReplyDelete
  10. tenang gita, biarpun ada yg gak suka sama lo, suara lo tetep merdu dan muka lo tetep cantik kok hehe.

    salam kenal~

    ReplyDelete
  11. tenang gita, biarpun ada yg gak suka sama lo, suara lo tetep merdu dan muka lo tetep cantik kok hehe.

    salam kenal~

    ReplyDelete
  12. Hy kak gita gua cuma mau bila lo itu perfect banget banyak sih yg mau di ungkapin tp kayanya ga mungkin, sabar aja ga semua org yg seberuntung lo dan jalanin aja di sana iya mgkn org2 nganggap lon skg sblh mata, to gua yakin dgn cara lo dan dari gua perhati in seluruh sosmed lo, lo itu org yg tangguh dan bakal sukses kedepan amin hhe sekian dulu wss wr wb

    ReplyDelete
  13. Soal temen yang nggak gede-gede juga.
    Tinggalin udah. Jujur salah, ngomong dibelakangnya dibilang muna. Doain aja hidup mereka baik kedepannya.

    Pilpres.
    Ternyata bukan cuma temen-temen lo yang ada di tulisan ini yang belum dewasa. Hahahaha

    Mid-east war.
    Mihihi. Konyol ya? Gara-gara beberapa remaja negara itu diculik dan dibunuh, hasilnya lebih dari 2000 orang dibabat dari Gaza? Padahal ada beberapa pihak dari negara itu juga yang meragukan kebenaran kasus penculikan dan pembunuhan itu, apakah dilakukan oleh pihak Palestina atau pihak lain. Bener kata pepatah, kematian satu orang itu tragedi, kematian jutaan orang itu CUMA statistik.

    Sekarang nambah kasus di Amerika, Ferguson Riot. Udah ikutin beritanya belum?

    ReplyDelete
  14. Guten morgen, mate.

    Gak bisa bahasa jerman sih... But anw I'm writing this when Germany is still having the dawn chorus and obviously I know what guten morgen is.

    So, when I was reading this heart-to-writing stuff, I felt like this writing was describing a total me. I kinda think that this writer (obviously, IS yourself and you) was myself and I.

    Karena gue mikir gitu, so I suppose we think alike. So you are tough to please. Some stupid comments like this are not going to help you a lot. Because, I've been there. The best way to quiet your mind is to read books and I know you sing well, so sing and write songs.

    Anyway the points are, you are not alone and shits happen like all the time, mate. Lo gak sendirian kok, gue juga ngerasa things like that, but you know, everything comes and goes, they say. We're gonna get over it and stuffs. I'm used to people like them. I found them pas sma (di dua sma, gue murid pindahan di kelas 11.) So, welcome to real life! (That doesn't help, does it?)

    I haven't been to Germany, sadly. I've been to The Netherlands, France, Italy, Saudi Arabia, Jordan, and (you talked about this place) Palestine (or now Israel). But, aku punya temen indo yg so open minded nih, she's gonna start living and studying in Germany next month. Maybe she could help.

    Anyway... I'm starting to live in the UK next week, mau mulai college nih (gue skip kelas 12 di indo yeay!). Can we become friends? Please, an open minded friend like you in Europe is gonna be a relief. I do sing and produce music, you know. Check me out, will you not?
    http://soundcloud.com/galihramadan

    I'm gonna leave my email. Please, email me, I'm begging and waiting. Maybe we could talk about life, music, places, problem whatsoever. I just really need someone to talk to! I'm not a creep, I swear to God... HAHA.

    Sincerely,
    Galih

    \galihramadan\@\me\.\com\

    P.S.
    Obviously you know backslash di email gue supaya gak ke spam okay. Please, email me.

    ReplyDelete
  15. tante gitaaa dapet salam sun dari asiyaaah :* hehehe

    ReplyDelete
  16. tante gitaaa dapet salam sun dari asiyah... :*

    ReplyDelete
  17. Salam kenal,

    Soal palestina saat ini emang gak ada yg bisa kita lakuin selain Doa buat mereka, kadang juga gue liat mereka (palestina, Israel dll) seperti sedang menjalankan peran mereka masing-masing seperti yang uda di tulis di Al-Qur an, so pasti itu menjadi penguat buat kita umat islam untuk semakin mempertebal iman kita (sok uztad , padahal masih berlumuran dosa & hina bgt)

    Omong-omong blognya keren git , dan yang lebih keren lu penyuka MCR :D

    ReplyDelete
  18. kakak musuhan sama teman teman yg suka ada di COOLYAH???:(

    ReplyDelete
  19. Thanks udah mewakili apa yang di otak gw hehehe

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig