by Gita Savitri Devi

2/10/2015

The Definiton of Success

Judulnya rada serius ya?


Mari kita flashback ke bulan Desember 2014. Jadi pas akhir bulan gue jadi tukang foto untuk acara Wintercamp yang diadakan oleh IWKZ e.V. Jadilah gue selalu ada disetiap acara. Pas peserta makan gue motoin, peserta lagi olahraga pagi gue motoin. Peserta lagi ada game-gamean di luar gue motoin. Akibatnya di foto-foto Wintercamp nggak ada muka gue huhu. Singkat cerita waktu itu lagi sesi seminar gitu deh. Gue lupa seminarnya tentang apa, yang pasti membicarakan tentang kesuksesan dunia yang berbarengan dengan sukses akhirat. Menarik kok temanya. Nah terus si pembicara nanya ke satu peserta tentang rencana dia di 5, 10, dan 20 tahun kedepan. Ternyata itu peserta udah punya clear vision tentang apa aja yang mau dia lakuin dan semuanya in detail. Terlalu detail bahkan sampe gue mikir, "Ni anak belom tau pahitnya kehidupan apa gimana sih? Nggak realistis banget kayak jawaban anak SD.". Tapi jawaban dia buat gue mikir. Iya, gue mikirin ginian dari bulan Desember sampe sekarang which is udah Februari. Seneng amat gue mikir? Jangankan mikirin sukses, lama waktu gue tiduran sampe terlelap pun bisa lebih dari rata-rata (7 menit) cuma gara-gara gue penasaran akan proses awalnya orang sadar terus akhirnya bisa tidur. Karena otak gue gue suruh mikir, gue pun nggak tidur-tidur deh. Akhirnya gue menyerah, lalu gue pun tertidur. Enough with that.

So anyways, gara-gara dengerin jawaban si peserta ini gue jadi tersadar kalo gue sama sekali ngga ada rencana apapun bahkan untuk 5 tahun kedepan. Rencana gue terlalu short term gitu deh kayaknya, gue cuma pingin lulus kuliah dulu. Itu yang paling fixed. Mau ngambil master di bidang apa dan di mana sih udah kepikiran juga, tapi siapa tau gue labil terus gue ganti jurusan lagi. Terus gue bertanya lagi sama diri gue, kenapa gue bisa setenang ini mengarungi hidup tanpa ada rencana A atau B? Gue jawab sendiri lah pertanyaan gue, karena gue percaya rencana Allah jauh lebih keren daripada rencana gue. Prinsip hidup gue adalah kerja sekeras-kerasnya, usaha sebesar-besarnya, dan berdoa sebanyak-banyaknya. Bodo amat mau hasilnya kayak apa, gue yakin hasilnya pasti manis. Udah terlalu sering rencana yang gue buat nggak pernah berjalan, tau-taunya di tuntun ke jalan yang lebih mantep dan lebih seru. Alhamdulillah banget kan?
Terus ada beberapa hal lagi yang gue sadari. Ternyata inti dari sukses bukanlah skill melainkan kepercayaan diri. Nggak percaya? Coba liat artis-artis Indonesia yang sekarang main di layar lebar. Nggak semuanya bisa acting. Tapi mereka sukses-sukses aja. Coba liat penyanyi-penyanyi yang lagi naik daun sekarang. Emang pada jago nyanyi kayak Raisa? Nggak semuanya. Liat presiden kita sekarang. Emang dia bisa mimpin? Hmm.. Itu no comment. Ehm jadi ngomongin presiden. Kecuali kalo lo mau berkarir dibidang teknologi dan ilmu pengetahuan kayaknya nggak bisa lo cuma punya bekal pede segudung. Lo juga harus punya skill. Fenomena ini gue liat sendiri di lingkungan gue. Gue punya temen yang pedenya bukan main. Dia nggak bisa nyanyi, tapi dia self proclaim kalo dia bisa. Dia nggak ada skill ngomong di depan, tapi dia pede buat maju under the spotlight. Not bad sih, tapi gue cuma surprise aja. Karena gue itu termasuk orang yang kepercayaan dirinya nol, yang selalu ngerasa gue nggak ada apa-apanya karena ada ribuan orang yang lebih jago dari gue. Gue nggak pernah ngerasa jago nyanyi, karena ada buaaanyak banget orang yang lebih bagus dari gue yang lebih pantes di sorot. Nggak jarang gue ngerasa overrated. Orang-orang pada ngetweet atau ngomen di SoundCloud bilang suara gue asik, tapi gue suka ngerasa nggak deserve pujian itu. Nah, gue merasa orang yang berhak pede itu adalah orang yang emang mampu dan emang jago. Ternyata nggak juga.
Padahal sekarang semua orang bisa sukses, eksis, dan ngartis. Lo mau di endorse-endorse dan sukses jadi artis Instagram? Sering aja posting foto selfie atau #ootd lo. Pingin eksis di internet? Sering-sering aja nge-blog atau bikin akun Ask FM. Gampang. So, kenapa harus ngerasa nggak pede?

Baru sekarang sih gue ngerasa sangat-sangat menyesal menjadi orang yang minderan. Because I've wasted my talent to be honest. Ada sedikit potensi dalam diri gue buat jadi penyanyi, karena gue suka musik (but I don't take it seriously, or not yet) dan juga jadi graphic designer (cause I loved drawing, but I stopped.). Tapi sekarang gue malah konsen 100% ke kuliah gue yang entah akan kayak gimana akhirnya. Apakah nanti gue beneran bakal jadi scientist atau gue jadi orang yang bergerak di bidang entertainment dengan latar belakang science. Orang-orang yang gue tau dulu nggak jago, sekarang udah pada keren-keren hasil karyanya. Yang dulu main musiknya biasa aja, sekarang udah keren. Kenapa bisa gitu? Soalnya mereka pede, coy. Dari self-proclaimed jago, lama-lama mereka jago beneran soalnya mereka nggak berhenti.

Kalo udah nyampe di pertanyaan ini, rasa-rasanya gue nggak mau berdebat lagi. I think I got the answers :
  1. Balik ke prinsip awal. Kerja sekeras-kerasnya, usaha sebesar-besarnya, dan berdoa sebanyak-banyaknya
  2. Kalo ada kesempatan ambil aja nggak usah pake mikir apakah kita mampu atau nggak
 Gue masih yakin gue bisa sukses. Gue masih yakin gue dan Paul bisa jadi such an awesome collaboration. Dia jadi dokter, gue jadi ilmuwan. Dia main piano dan nyanyi, gue main drum dan nyanyi juga (macam Phil Collins). Dia suka bisnis, gue suka art. Senin sampai jum'at Paul praktek dan gue di-lab. Sabtu-minggu kita drowning ourselves in our creativity making music and stuffs. Kalo ampe itu beneran tercapai gue udah berasa jadi Hannah Montana. I got the best of both worlds gitu, ya nggak sih. Mumpung bermimpi itu gratis. I'll be chillin' here with my chemistry books, cause I know I gotta be fine.

I think that's all I wanna share. Buat yang lagi ngerasa pesimis, mari semangat! Lo nggak ada alasan untuk merasa putus asa. Jalan dan harapan itu ada asalkan kita berusaha (beeeeuuhh...). Optimis boleh, tapi jangan terlalu ambisius biar masih tau gimana caranya ikhlas. Pede boleh, tapi jangan kepedean. Okeh? 

Over and out!
Share:

18 comments

  1. +1
    Great post.
    Somehow, gue juga sedang dalam proses menyelesaikan masalah yang mirip. I've been solving this kind of problem and i did the same.
    Kerja keras, usaha banyak, doa banyak, dan semuanya ikhlas.

    Over and out!

    ReplyDelete
  2. Kak, di berlin ambil jurusan apa ? sekarang semester berapa ? :D

    ReplyDelete
  3. @ralaksamana : thank you! semangat terus :)

    @chozta : kimia murni masih semester 4

    ReplyDelete
  4. Oww iya kak..
    Ow iya, update blognya lagi dong kasihan tuh blog jarang di update :) - salam kenal

    ReplyDelete
  5. Yang aku catet dari artikel si kakak ini "kenapa gue bisa setenang ini mengarungi hidup tanpa ada rencana A atau B?". Iya juga sih, aku juga mengalami hal yg sama disaat2 ini kak :v. Tapi, dr artikel si kakak ini, jd dpt pencerahan... makasih kak. Semangat kak

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Wow gue suka banget sama tulisan lo yang ini! Gue juga pernah mengalami hal yang sama kayak lo, dan sekarang masih dalam tahapan mengejar kesuksesan menurut definisi gue sendiri, yang jauh lebih jelas dibandingin masa-masa kelam jaman kuliah. Haha. Jaman-jamannya sebelum lulus kuliah emang jadi masa dimana lo mencari jati diri dan tujuan hidup lo, karena akan banyak hal yang harus lo lakuin buat minimal 5 tahun ke depan. Apalagi buat cewe yang stereotype-nya lebih cepet nikah dibandingin para cowo. Hahaha :D

    Semangat buat mewujudkan mimpi-mimpi lo, git! Salam kenal!

    ReplyDelete
  8. Kita sepemikiran kak, menurut gue kalo ngmng aja gitu emg gampang tapi kalo kita lagi di posisi disaat kita jatuh itu susah di jalanin, yang dipikirin cuma mau nyudahin masalah ini aja, capek jatuh di lobang yang kita takutin pasti kejeblos ke lobang itu, di pikiran cuma terpikir ayo bangkit ayo bangkit tapi ketika mau di jalanin bimbang mau berenti lelah kalo pasti hasilnya gitu2 aja, jadi samangat buat kita kak haha

    ReplyDelete
  9. Gw kepengen bangun jam 05.45 dan kebangun jam 05.30, gw ud sukses donk 😂

    Sukses modal PD sm Modal Skil & Eksperien menurut gw berbeda di rangenya ya.

    Sekarang pertanyaannya mau sukses bentar apa lama gt aja 😅

    ReplyDelete
  10. Kak gita reques cover crisye - andai aku bisa plisss hhe :)

    ReplyDelete
  11. nice post. sangat menginspirasi. gue ngalamin hal yang sama. akibat kurang pede dan kurang sungguh-sungguh akhirnya kita 'ditikung' oleh banyak orang. hehehe... pedih sih, tapi ya jadiin aja itu motivasi buat kita jadi lebih baik

    ReplyDelete
  12. Lagi ngerasa putus asa bgt nih gara gara skripsi, baca blognya gita jd semangat lagi. Keren.

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  15. Halo, kak! Assalamualaikum:)

    ini mungkin pertama kalinya aku komen setelah awalnya nemu video kakak di Youtube, yang tutorial pake hijab -hahaha, tapi keasikan dan selalu menunggu video2 yang bahas soal jerman atau kayak waktu kakak ikut pertukaran pelajar gitu -eh pertukaran pelajar kan ya yang erasmus+ itu? .-.

    Lagi sakit dan pengen ngebaca-baca gitu, dan akhirnya sakit ini jadi kasih waktu buat buka blognya kakak. Bahagia banget masih ada kakak yang mau nulis blog dan isinya menarik, banyak sih yang pengen bikin gatal ngasih pendapat tapi ini yang emang nampar banget ke diri sendiri. Gimana aku suka sesuatu dan orang-orang bilang aku punya bakat, tapi aku ngga serius. Suka ini suka itu tapi malas cari tahu.
    Kayak yang pertukaran pelajar yang kakak ikutin tuh aku pengen banget, buat project2 gitu, tapi aku malas nyari dan sekalinya nemu yah... ga gratis haha XD
    Haha -duh banyak banget hahanya- pengen bilang makasih udah menambah rasa optimis aku yang baru-baru ini benar-benar down, keep blogging ya kak, soalnya jaman banyak orang ngeblog aku keknya malah asik main games(.)co(.)id dan sekarang saat nyari ya... gitu, ngga banyak lagi.

    ReplyDelete
  16. Hai Gita,

    You're such an inspiration, thanks for that :)
    Awalnya bisa ketemu vlog lu karena Jung Joon Young (gua fans 2D1N s3), yang dia ada acara di Jerman, ya, kalo gak salah. Waktu itu masih biasa aja, kayak nonton vlog orang laen, biasa aja. Bedanya cuman lu ada di luar negeri. Tapi terus gua liat video lu yang laen, terus maen juga ke blog lu, dan gua gak bisa kalo gak bilang kalo lu tuh beda dari yang lain. Lu tuh, apa ya? Ya, beda aja, deh.
    Gua sih, seneng aja ada orang yang sifatnya rada-rada mirip gua (ngaku-ngaku, tapi beneran). Gua gak suka ngabisin duit yang udah gua hasilin capek-capek buat hura-hura, gua gak terlalu suka orang baru, susah bersosialisai, etc. Bedanya, gua gak bisa marah-marah, gua menyimpan semua kemarahan itu buat gua sendiri. Dan terkadang, iya, gua ngomongin orang di belakang. Dan ini yang sangat mau gua rubah! Itu kebiasaan kekanakan yang sangat buruk. Dan dengan baca tulisan lo, gua tau kalo gua salah. Semoga gua bisa berubah menjadi seseorang yang lebih baik kedepannya.

    Gitu aja, Git.
    Terima Kasih karena udah jadi diri lo sendiri dan jadi inspirasi buat gua dan mungkin orang lain.

    Seize the day!

    ReplyDelete
  17. Hai Kak Git, iseng-iseng di tengah jenuhnya mikirin ini itu gue blogwalking blog Kak Gita yang ahirnya berenti di tulisan ini dan membuat gue ingin komen. Ini banget yang gue hadapi sekarang. Gue suka musik apalagi main biola tapi gue stop ketika gue lagi seneng-senengnya main tapi gue harus pindah kota karna gue memutuskan untuk SMA di Bandung. Terus kenapa ga lo lanjutin aja les biolanya? Iya sih ya tapi jawabannya kayanya gue terlalu asik beradaptasi dengan lingkungan baru sampe-sampe gue mikir ah ntar aja deh lanjutinnya dan akhirnya sekarang gue udh lupa caranya. Gue juga mikir kenapa ga jadi graphic designer atau content creator karna basicly gue suka gambar dan gue selalu suka diskusi yang ngebuat kita mikir lebih kreatif lagi. Gue jadi sadar iya juga ya gue ga pede mungkin yang malah akhirnya gue nyesel juga kenapa ga ngelakuin itu dulu-dulu. Semakin kebelakang semakin ingin diskusi atau ngobrol-ngobrol sama Kak Gita. I hope I can meet you soon Kak! :)

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig