by Gita Savitri Devi

12/09/2016

Ribut... Ribut... Ribut...

Gue perhatikan beberapa minggu ini sepertinya sosial media kayak Facebook dan Twitter semakin memanas. Sebenernya bukan baru-baru ini aja timeline gue jadi rame sama berita politik dan agama, tapi kayaknya sekarang kok gue jadi makin gerah aja gitu ngeliat semua ini. Terlebih ini semua seharusnya nggak perlu terjadi. Di sini gue bukan pengen sok-sokan netral, ya. Karena iman itu pasti memihak. Gue hanya ingin mencoba berpikir jernih memandang masalah yang sebenernya agak sensitif ini.

Diawali dengan si A yang bukan pada waktu dan tempatnya, menyinggung ayat dari agama lain. Mau dianalisa pake ilmu linguistik dari planet XYZ pun menurut gue si A ya emang salah. Doi di posisi di mana doi pemeluk agama lain, tapi bisa dengan mudahnya membicarakan hal yang bukan tentang agamanya. Dia bilangnya sih dia tau tentang islam dikarenakan doi dulu sekolah di SD islam. Yakali... Anak SD dulu di pelajaran agama belajar apaan si? Tafsir Quran? Sampe semacam kayak gitu bisa dijadiin alasan. Emak dan babe gue yang dari SD sampe kuliah di institusi pendidikan katolik aja nggak tau apa-apa tuh tentang agama katolik, nggak berani ngomong apa-apa tentang agama itu. Di Facebook gue ribut deh kedua belah pihak, yang mencela dan membela. Yang mencela terkadang terlalu berlebihan dan yang membela juga argumennya aneh-aneh dan bikin makin terlihat pathetic. Padahal ya salah si A kenapa udah jadi pejabat tapi jaga lisan aja nggak bisa.

Itu semua lalu dilanjutkan dengan aksi 411 yang menoreh banyak perhatian dari yang mendukung dan pasti juga dari pihak yang bisanya nyiyir doang. Gue pribadi mendukung aksi kayak begini. Karena toh aksinya juga aksi damai. Seperti Aa Gym bilang di ILC kalau umat islam cuma minta keadilan dan gue rasa semua orang berhak untuk menuntut hal tersebut. Gue juga setuju kalau kelakuan si A ini harus ditindak biar nggak kejadian lagi di masa yang akan datang dan supaya jadi pelajaran juga buat si A untuk lebih berhati-hati kalau mau berbicara. Pas kejadian ini banyak lah ya orang-orang di Facebook gue yang nyinyirnya luar biasa. Sampe ngata-ngatain orang yang ikutan aksi ini bego lah, nggak ada kerjaan lah. Padahal demo itu bentuk dari demokrasi. Tapi ternyata banyak orang yang double standard. As long as demonya berhubungan dengan islam, itu kelakuan yang salah. Lagi, gue setuju sama statementnya Aa Gym kalau ini udah masalah hati nurani. Susah buat orang-orang yang hatinya udah ketutup untuk ngeliat ini semua dari sisi orang yang ikutan 411. Mereka nggak bakalan ngerti bahkan sampe memfitnah dibayar pake nasi kotak segala. Gue tanya tante gue, doi ikut gituan suka rela tuh. Nggak dapet duit ataupun nasi kotak. Menurut gue wajar aja kalau banyak orang yang tersinggung dengan statementnya si A sampe ada aksi sebesar itu. Terlepas apa sebenernya maksud dari si A, karena toh kalimatnya juga ambigu, tetep aja perkataan dia memang sangat memungkinkan untuk bikin hati panas.

Setelah aksi 411 selesai ternyata masih belom ada tindak lanjut dari kasus si A. Akhirnya diadakan aksi lanjutan, yaitu 212. Yang ikutan makin banyak dan aksinya sengaja dipercepat biar nggak ada oknum-oknum yang mencoba rusuh kayak di 411 kemaren. Nyatanya ini aksi tertib banget. Bahkan ampe bikin gue merinding ngelihat orang segitu banyak sholat jum'at bareng di tengah-tengah hujan deras. Tapi lagi-lagi pasti ada aja yang nyinyir. Kali ini nyinyirnya makin jahat. Sama seperti waktu 411 kemaren, nggak cuma yang noni doang yang berkoar-koar. Bahkan yang muslim pun ikutan berkoar. Di situ gue sedih sampe akhirnya gue secara spontan posting di Instagram stories. Gue nggak habis pikir aja makin ke sini rasa persaudaraan antar satu aqidah itu makin lemah. Banyak lho santri dari Ciamis yang jalan kaki ke Monas gara-gara nggak diizinin naek bus. Beberapa orang yang bahkan cacat, buta, rela dateng ke Monas buat ikutan 212 ini. Kalo gue jadi si orang-orang banyak omong ini, gue bakal malu sih. Orang lain yang mungkin terlihatnya lebih rendah daripada kita nyatanya imannya lebih jempolan. Mereka lillahi ta'ala ikut serta ke sana sementara kita cuma bisa mencibir. Mencibirnya di sosmed pula.

Di saat gue kira ini semua udah beres, ehh ada lagi aksi tandingan yang menurut gue terlalu mengada-ngada dan ternyata emang diada-adain. Terus ada kejadian larangan beribadah di Sabuga ITB lah, ngeboykot Sari Roti lah. Facebook gue jadi makin rame orang gontok-gontokan. Pusing...

Tapi terlepas dari kemelut permasalahan agama yang ada sekarang, ada satu yang gue sayangkan. Ini semua sebenernya sangat bisa dihindari sekali. Semestinya nggak perlu terjadi. Gimana caranya? Cukup dengan saling menghargai. Gue muslim, gue liat ada orang yang berbeda keyakinan dengan gue yaa gue biasa-biasa aja. Orang lain mau ibadah ya silahkan aja. Nggak perlu dilarang-larang atau dipaksa buat udahan. Si A baperan merasa disudutin pake ayat. Lah kalo ayatnya yang bilang begitu mau apa? Dihargain kan bisa. Nggak perlu nyinyir-nyinyir di depan warga. Fansnya si A nggak perlu nyinyirin yang demo. Toh demonstrasi itu sah-sah aja.

Tapi emang dasarnya orang kita seneng sih ngomongin orang. Orang muslim yang ngeliat muslim lain tapi ngebir, clubbing, atau makan babi suka banget ngesinisin dan mencoba nasehatin. Nggak akan menyelesaikan masalah sebenernya untuk "nasehatin" dia. Karena pada kenyataannya dakwah yang paling baik adalah dakwah dengan perilaku lo, bukan dengan omongan lo. Yang ada itu orang malah ilfeel karena lo akan terlihat judgemental. Begitu juga dengan orang-orang islam modern yang membangga-banggakan akal dan terlihat alergi sama hal yang keliatannya "islam banget". Yang alim dibilang radikal, nggak modern, budak agama, sok suci. Pokoknya macem-macem deh. Hal itu sih yang gue pelajarin banget selama gue tinggal di luar negeri, menjadi minoritas, tinggal di tempat yang orangnya banyak macem. Bahwa berbeda aqidah, prinsip, dan pendapat itu wajar-wajar aja. Kalau ada orang beda cara mikir ya nggak usah dibawa panas. Nggak perlu dibaperin. Kalo nggak suka ya tinggal dijauhin dan fokus ke prinsip pribadi. Tapi bukan itu yang gue lihat di lingkungan di Indonesia. Orang Indonesia sepertinya anti banget dengan perbedaan. Kalau ada orang beda pendapat sedikit langsung nyalah-nyalahin si orang ini. Ada orang yang prinsipnya beda langsung diomongin. Kalau ketemu orang yang beda keyakinan kayaknya alergi. Bawaannya langsung pengen debat agama kaya Zakir Naik. Jangankan beda agama, beda paham-paham minor urusan ibadah aja bisa jadi bahan ribut. Padahal mah sebenernya ini logika ringan aja sih. Setiap manusia ya pasti isi otaknya, hatinya, cara mikirnya, dan jalan hidupnya udah pasti beda-beda.

Terlihat sekali bagaimana orang Indonesia sangat terobsesi dengan urusan agama orang lain sampe sering lupa sebenernya esensi agama itu apa. Di sini juga baru gue sadar kalau islam itu bukan sekedar pakai pakaian syar'i, sholat fardhu dan sunnah, puasa, atau pun banyak-banyakin hafalan Quran. Islam itu adalah bagaimana caranya kita toleransi sama yang lain. Toleransi itu bukan dengan menyama-nyamakan perbedaan, tapi dengan menganggap perbedaan itu sebagai hal yang biasa. Islam itu kasih. Islam itu kedamaian. Islam itu menghargai setiap orang. Islam itu ternyata luas banget deh. Nggak heran kalau banyak orang bilang islam itu adalah way of life. Tapi yang gue temui orang kita malah fokusnya ke hal lain. Berdasarkan pengalaman pribadi gue orang Indonesia suka banget "menasehati" orang lain. Entah menegur orang lain karena kerudungnya belum sempurna lah, atau karena si orang ini melakukan hal-hal yang bertentangan dengan agama. Padahal kita seharusnya hanya perlu mendoakan supaya si orang ini makin ke arah yang lebih baik, karena cuma sampe situ batas kita. Gimana kita-kita si "islam radikal" ini nggak dicap suka ngurusin hidup orang lain? Ya kelihatannya kita emang suka ngurusin hidup orang lain, sih. Mungkin maksudnya baik kali ya untuk ngingetin. Tapi balik lagi, mengingatkan itu ada normanya. Dakwah itu ada caranya. Berkaca pada diri gue sendiri, gue nggak akan mau hijrah kalo gue "dinasehatin-nasehatin" sama orang. Di Berlin gue nggak pernah lho didakwahin bahkan sama temen gue sendiri. Tingkah laku mereka yang malah bikin gue jadi mikir dan mau berubah. Belum lagi udah tahun 2016 masih banyak orang yang penasaran sama agama orang. Kalo dia islam, kenapa? Terus kalo dia hindu juga kenapa? Apalagi si Paul. Sering banget orang-orang asing di Instagram atau YouTube nanyain dia agamanya apa. Mungkin mereka dapet kepuasan sendiri kali ya? Padahal nggak ada gunanya juga sih di kehidupan mereka. Ngebikin kenyang enggak, bikin jadi tajir juga enggak. Kalo ditegur alasannya pun bikin gue nepok jidat, "Hehehe maklum kak orang Indo suka kepo.". Nah lu tau lu doyan kepo?? Bukannya dibuang itu kepo malah dilestarikan. And let me tell you another thing, cara penulisan latin "Amin" atau "Insha Allah" aja bisa banget dijadikan perdebatan. Kalau untuk orang-orang yang suka debatin hal simple kayak gini nih mereka harus sesekali ke tempat yang muslimnya nggak cuma dari Indonesia. Biar matanya terbuka kalau islam itu ternyata banyak macemnya. Selama masih di ranah Quran dan Sunnah, sebenernya bukan masalah yang besar.

Mungkin ini semua adalah salah satu efek dari sosial media kali, ya. Kita merasa punya hak aja buat mengekspresikan pendapat yang padahal sebenernya omongan tersebut nggak pantes untuk dilontarkan. Bahkan untuk hal-hal yang kiranya udah memasuki ranah privat kayak political preference misalnya atau juga mengenai agama. Dan attitude tersebut akhirnya terbawa ke dunia nyata. Attitude "berbicara tapi tidak mau mendengar" dan "tidak menghargai orang lain". Padahal kalau dipikir-pikir nggak sulit juga sih buat sama-sama kalem. Nggak usah ngomporin satu sama lain, nggak perlu merasa bener atau merasa salah, nggak usah ngomongin hal-hal yang sensitif yang kiranya bisa nimbulin keributan. Tapi mungkin kalau emang dasarnya mulutnya nggak bisa dijaga yaa susah, sih.
Share:

42 comments

  1. Hai kak git i completely agree with ur post.
    kenapa sekarang orang indonesia terutama remajanya kebanyakan nyinyir di sosmed tentang hal hal yang sebenernya bisa untuk gak dinyinyirin, menurut gue alasannya balik lagi ke persoalan mereka takut buat beda, takut untuk dipandang "gak sesuai" sama "tren" yang lagi up, mereka takut kalo imej kelakuan mereka jadi baik which is sekarang di indo yang "keren" adalah mereka yang kelakuannya amburadul.
    dan tadi pagi waktu gue buka twitter ada hal baru yang lagi rame diributin yaitu ada sebuah univ kristen baliho penerimaan mahasiswa baru mereka gambarnya ada cewek berhijab. just because of that. bener bener udah gak habis pikir sama pikiran-pikiran mereka. btw lo udah tau info soal ini belom kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Kak Gita dan Kak Relatsani. Gue setuju banget sama pendapat kakak berdua. Gue liat orang indo itu anti banget sama perbedaan, bukannya niat ngejelekin, tapi emang itu kenyataannya.
      Mereka yang mainstream bakalan ngikutin tren yang sebenernya banyak gak benernya. Sementara yang ngaku anti-mainstream pun bikin tren baru yang pada dasarnya ga ada bedanya sama kubu mainstream. Ga ada faedahnya, sampe gue sendiri muak ngeliatnya.

      Terus, gue beberapa waktu lalu juga mikir ya, orang indo itu demen banget nyinyirin orang lain dalam beribadah. Padahal lo kalo mau ibadah, ya ibadah aja yang bener, contohin yang bener, lo mau nasehatin abis-abisan tapi lo sendiri ga tau apa solusinya, taunya omong doang. Di indo itu enak banget, di negara yang banyak penduduk islamnya gini kita tinggal "benerin image kita" doang di depan orang, sehingga kita bisa jadi contoh muslim yang baik. Sementara di negara minoritas, kita tuh masih harus "jaga image islam" di depan orang-orang yang bahkan mungkin buta sama agama islam. Taunya islam radikal doang, isinya teroris yang suka ngebom bunuh diri.

      Seharusnya orang indo bersyukur atas nikmat yang udah dikasi berlimpah-limpah.

      Dan ya, mulut tuh emang kudu dijaga.

      Delete
    2. regardless alasan kenapa mereka kayak begitu gue sepertinya nggak akan bisa memahami jalan pikiran orang-orang itu

      Delete
  2. Thanks for sharing your opinion. Tapi sorry Git itu santri yg jalan kaki dari Ciamis bukan dari Cimahi. Membenarkan informasi saja soalnya tulisan lo banyak banget yang baca.

    Btw, tentang toleransi perbedaan keyakinan di Indonesia menurut Gue sebenernya banyak juga orang kita yang toleran dan biasa menghadapi perbedaan dalam kehidupan bermasyarakat, gue yakin banyak dari kita yang punya temen beda suku maupun agama tapi tetep bisa baik-baik aja hubungannya. Cuma kadang-kadang hal ini diperuncing dengan debat kusir ga penting di sosmed dari orang asing yg gtau muncul darimana melontarkan caci maki tidak bertanggung jawab. Jadi menurut Gue sebenernya kalo kita emang generasi berpendidikan apalagi sampe mengecap bangku kuliah yg orang-orangnya variatif banget ya ga perlulah ikut ngeramein sosmed dengan debat kusir ga bermakna. Yang penting kita fokus sama pada keyakinan kita dan gak ngusik keyakinan orang lain, tetep saling menghormati, saling kerja sama, saling tolong menolong buat Indonesia yg emang udah kodratnya berbeda-beda.


    Semoga bermanfaat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak gitaa. Aku suka loh kak baca teks yang isi nya opini2 kk, like your blog atau ask fm. Selalu aja ada hal yang buat aku mikir, apa yang terjadi, apa yang pantas dan enggak, dan semua yang gak pernah aku pikiran dan temui sebelum nya. Aku masih 16 tahun kak, walaupun masih ingusan gini pastinya aku gak terlalu paham banget sama politik tapi seenggaknya aku tahu apa yang sedang terjadi di indonesia dan tahu mana yang menurut aku pantas di lakukan, dan itu juga karena melalui tulisan kak gita. Melalui tulisan2 kk aku mendapatkan kesadaran bahwa aku masih muda mestinya harus berkarya, jadi generasi yang baik buat indonesia kedepan nya. Ini bukan pencitraan loh kak hehehe. Tapi semenjak aku tahu kak gita, semenjak itu juga aku jadiin kk role mode buat aku. Aku bener2 terinspirasi dan termotivasi sama kecerdasan kak gita, sama pribadi kak gita, sama cerita perjuangan kak gita selama kuliah di jerman. Dan oh ya, vlog kk juga hampir seluruh video nya aku offline πŸ˜‚πŸ˜‚. Mungkin ini gak penting, tapi ini bentuk apresiasiku buat kak gita 😊.
      Salam dari palembang kak πŸ˜€

      Delete
    2. Thanks, Ucha Ayu! Fixed it.

      Dan yang lebih lucu lagi adalah keributan soal perbedaan ini baru muncul ketika--entah siapa--membuat isu SARA di Indonesia jadi topik utama. Sekarang nyoblos presiden beda aja bisa jadi debat. Jangankan presiden, sekarang lagi jaman pemilihan gubernur Jakarta. Ributnya udah kaya mau milih siapa gitu. Belum lagi diperkeruh dengan setiap kubu merasa paling bener dan mencoba untuk nge-shove pemikiran dia ke orang lain, karena dia merasa orang lain ini berada di jalan yang salah. SMH

      Delete
    3. Iya ya kak bener juga, toh seharusnya main sportif klo ndak kepilih ya ikhlas aja klo kepilih ya alhamdulillah. Sebenernya ga ada manfaat klo ngrebutin tahta, ntr klo si dua kubu yg panas ini juga kepilih kan maluuu bgt

      Delete
  3. Assalamualaikum Kak gita Salam kenal kak. suka banget sama tulisan-tulisan kakak. jadi sadar kalo umat itu butuh sama orang-orang yang kaya kakak. yang peduli ummat. yang peduli masa depan bangsa. jadi terus termotivasi untuk ikut menulis tentang apa yang sedang happening banget saat ini di indonesia dan di dunia internasional terutama dalam masalah perpolitikannya. kayak pas 411 sama 212 kemarin. ga cuma dibahas doang tapi mengimbanginya dengan perspektif islam. bahasanya juga enak, ngalir gitu. semangat terus kak! oiya kak mampir juga kak di hasyaaghniya.blogspot.com

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Lagi-lagu gue setuju sama pendapat lu Git. Bukannya apa-apa, lama-lama gerah juga gue, setiap buka sosmed itu lagi, itu lagi.
    Kali ini gue mencoba mengambil simpulan tulisan lu ini dari sudut pandang gue. "People change" setiap manusia punya isi hati, otak, pola pikirnya serta pilihan dan jalan hidup yang pastinya berbeda-beda. Kita sebagai manusia enggak bisa menilai seseorang hanya dari satu sudut pandang doang. Gue pun punya perspektif yang berbeda dalam menilai sesuatu. "Willing to consider different ideas or opinions -> be open minded", karena "setiap kesulitan/masalah serta perbedaan pendapat akan gampang dipecahkan dengan mengubah cara pandang". Namun, bukan berarti setiap orang bisa dengan bebas nyinyir, sok sok ngeluarin uneg-uneg dan pendapat tapi enggak berfaedah. Karena bukannya menyelesaikan masalah tapi malah makin memperkeruh dan memancing masalah baru yang enggak ada habisnya. Semoga setiap langkah lu, selalu dapat hikmahnya dan bermanfaat buat banyak orang dan lu juga dapat feedback yang baik ke depannya.

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. Anyway, kalo kata iklan di UK dulu Git, "I am who I am because of everyone." Gue juga nggak cocok sama metode dinasehati, atau orang-orang yang campaign persuasif secara aktif.

    Tapi mungkin, bisa jadi, orang-orang yang metode dakwahnya kurang cocok tadi, justru secara nggak disadari adalah penebar benih-benih segar dalam diri gue, yang menjadi alarm halus buat gue, buat bangun dan kontemplasi untuk mencari Tuhan.

    "None of you will believe until you love for your brother what you love for yourself." (Bukhari & Muslim)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada benernya juga. Bisa juga memang orang tersebut menjadi alarm bagi diri masing-masing seperti yang lo bilang. Cuma sebagai orang yang mencoba melihat dari sisi luar dan kebetulan banyak di kelilingi dengan orang-orang "dakwah" ini, mereka memilih cara yang agak "memaksa" dan sedikit annoying karena ada ego dari dalam diri mereka kalau mereka itu mendakwahi karena yang didakwahi nggak lebih baik akhlaknya dari mereka.

      Karena kalau memang niat dia 100% untuk ngasih tau, gue yakin mereka pasti akan cari cara yang nggak akan menyakiti hati siapapun dan sehalus mungkin.

      Tapi, ya... Entahlah haha

      Delete
  9. Tulisan yang bagus mba git,:) hatur nuhun telah menginspirasi semoga kelak saya bisa bertemu dengan mba entah di jerman atau di indo, untuk diskusi tentang negara kita mau di bawa kemana kedepannya
    Salam sejahtera

    ReplyDelete
  10. Halo git. Salam kenal. Aku baru2 aja ngikut vlog dan ig km. Dan sekarang blog. Dan dari tulisan2 yang km buat.aku setuju bgt. Aku juga orangnya introvet yang kadang aku juga sering tulis2 hal yang ganjil di sekitar. Tapi bedanya aku masih cuma tulis sendiri kyk diary gitu. Thank yaa. Sosmed km uda berisi hal2 yang berguna.jadi pengguna sosmed bisa bergerak positif dan dpt ilmu. Terus berkarya gita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga dan makasih banyak ya :)

      Delete
  11. Assalamualaikum ka gita salam kenal dari kalteng....

    ReplyDelete
  12. I really love your style of writing, no BS, no high level form of literature, just pure raw opinions you effectively convey. Also your words are very inspiring, my maturity probably rose by 10 levels after reading your posts. Love

    ReplyDelete
  13. Kak git, cuma mau sharing ajaaa 1 hadist ttg nasehat-menasehati.

    "There is no goodnees in people who don't give advice & there is no goodness in people who don't like tobe advised"-Umar Ibn Al-Khattab Radhiallahu 'Anhu

    Yang bikin irritating itu mungkin bukan dari nasehatnya, tapi cara penyampaiannya yang mostly gak friendly dan terkesan sarkas :'D .

    Nasihat = teguran yang baik. Caranya yang salah bikin tujuan baiknya gak sampai.

    Tapi kalau nggak nasihatin sama sekali kita jg blm tepat.Refer ke QS 4:104

    "Dan hendaklah diantara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh (berbuat) yang makruf [perbuatan yang mendekatkan diri kepada Allah] dan mencegahh dari yang munkar [perbuatan yang menjauhkan diri dari Allah]. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung"

    Still , mereka pasti punya alasan tersendiri kenapa nasehatnya sarkastik. Mungkin target yang dinasehatinnya bikin mereka punya mindset begitu.

    Salah sih tetep salah. Mendingan diem aja bagusnya drpd nasehatin pake nyinyir yah kak :'D

    Kalau kebetulan nasehat yg sampai ke telinga bikin panas dan malah kesel gara-gara penyampaiannya salah, yaa gimana lagi. Manusia gak ada yang sempurna :'D Paling enak maafin aja orgnya, at least kita punya ketenangan dan gak usah marah jg timbul dendam hehe

    Just a perspective kaak ;) hhe
    Keep sharing the positive vibes as always <3<3<3<3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku setuju 100%. Yang salah itu bukan nasehatnya, tapi caranya. Batu dikasih air terus-terusan bisa lunak. Hati yang keras pun kalau dikasih tau secara lemah lembut pasti lebih gampang lunak ketimbang dikasih tau pake nyinyir atau pake judging

      Delete
  14. selalu suka sama isi dari blog nya Ka Gita, isi dari blognya logis.

    ReplyDelete
  15. I don't know git whether you can see this as well or not, tp dr kacamata gw nowadays susah skali melihat mana islam yg bener, mana islam yg fanatik, mana islam yg radikal. Jd klo gw pribadi hanya percaya my-self understanding about islam tanpa ada interfere dr manapun. Jd at the end klo mau tau islam yg bener yg mana ya gw hrs cari sndiri di Al-Qur'an. Just my thought Anyway.btw lo dr 78 jkt jg ya git??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue mau share pengalaman pribadi gue ya. Sebenernya ini udah pernah gue share di postingan gue beberapa bulan lalu.

      Gue juga pernah ada di posisi lo, di mana gue nggak tau mana yang bener. Semua orang di mata gue riweuh, ribet, dan ngerasa paling bener. Karena keriweuhan itu gue akhirnya merasa gue harus depend ke diri gue sendiri dalam mencari kebenaran, ngga ada interfere dari manapun seperti yang lo bilang. Tapi setelah itu gue sadar ternyata my understanding about my religion is not helping me to go far. Ternyata gue masih punya banyak lack of islamic knowledge yang membuat gue nggak akan mengerti beberapa (if not, MANY) aspek agama ini. Because I realized Islam isn't just religion. Islam itu luas banget, banget, banget, banget. I am an INTJ. I don't get impressed easily and get bored because most of the things I found in life are boring. But I feel challenged and feel the excitement rushed through my body every time I discuss about my religion. Makin-makin lah gue merasa akal gue nggak sampe untuk figure everthing out dan pemahaman gue tentang islam itu sangat kurang.

      Sejak gue sadar akan hal itu gue jadi sadar kalau mau belajar agama itu butuh pembimbing. Gimana caranya kita bisa tau apakah pembimbing kita insha Allah lurus? Lurusin niat kita. Lurusin niat kita belajar agama itu karena ingin lebih dekat dengan Allah. Gue yakin lo pasti akan dikasih jalan dan dipertemukan dengan orang-orang yang bisa bikin lo makin ngerti tentang agama lo. Orang-orang yang jauh lebih pinter, lebih banyak ilmunya, lebih bijak, yang berguna buat lo.

      Itu pengalaman gue.

      Delete
  16. Hallo kak Gita. Aku suka sama tulisan kakak. Ngena dan jujur banget. Jujur kak, aku makin sedih ngeliat Indonesia yang sekarang apalagi soal beda keyakinan. Tapi aku juga bersyukur, masih punya temen2 yang beda keyakinan tp gak nyinggung keyakinan masing-masing. Pertahankan kak ngasih opini dan tulisan yang bermutu, ngena dan jujur:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Bertha/Citra,

      aku berharap kita semua bisa get along ya. Dunia makin maju, tapi Indonesia makin mundur dengan selalu ingin menyama-nyamakan perbedaan dan ujung-ujungnya ribut. Anyways, if you ever get discriminated because of your faith, stand up for yourself and don't let that ever happen to you again.

      Delete
  17. God bless you... gita for future president

    ReplyDelete
    Replies
    1. LOL I would get cancer if I had to run for the country. But thanks!

      Delete
  18. Semoga aja tulisan lu bisa merubah pandangan muslim (pembela si a) yang tadinya belain si A berubah jadi belain al-qur'an.

    ReplyDelete
  19. Good job kak gita. Makin sukaaaa!❤❤❤

    ReplyDelete
  20. Alhamdulillah masih ada orang yang mikirnya kaya gini

    ReplyDelete
  21. Halo git.. Salam kenal, actually i just know you a week ago from your vlog about German. so helpful and accidently found this blog today. Tulisan lo sangat bagus dan inspired me.
    Dari Vlog dan blog lo ini, gw bangga ternyata masih ada anak muda yang begitu cerdas di luar negeri sana.
    Salam sukses git !

    ReplyDelete
  22. Semua ini ga perlu terjadi kalo nggak pada sensian. Kita yang minoritas hidup puluhan tahun di Indonesia hampir tiap hari berhadapan sama orang yang kritik2 kepercayaan kami, tapi kita santai2 aja tuh. Bayangkan aja sewaktu saya SMA guru Bahasa Inggris saya seorang muslim yang notabene guru sekolah unggulan, mencoba bicara tentang Bunda Maria di depan kelas dan coba mengetes pengetahuan saya tentang kekristenan. Apa layak? Sekarang tahu kan rasanya gimana?

    ReplyDelete
  23. Hi, Gita! Kupikir akan lebih baik kalo terminologi "cacat" diganti dgn "keterbatasan" atau "disabilitas". Great thoughts btw πŸ˜‰

    ReplyDelete
  24. Ada yang pro, ada yang kontra, ada yang baperan.
    Ada juga yang pro baperan dan kontra baperan. Dua terakhir itu yang bahaya.
    Gak semua orang bisa melihat atau berfikir dari berbagai sudut pandang. Saya dan suami punya pendapat berbeda mengenai pemimpin negeri ini. Tapi gak lantas kami berdebat setiap saat. Ya kacau lah rumahtangga kalau masing-masing malah baperan. Nah...susahnya adalah gak semua orang bisa bersikap seperti saya dan suami. Dan gak semua orang bisa berfikiran sama dengan kamu git.
    Tapi semoga melalui tulisan kamu, bisa membuat satu atau dua orang jadi berfikir lebih jernih dalam menilai sesuatu. ;)

    ReplyDelete
  25. Ah ngga tahu bakal se excited apa kalo ketemu kak gita. your writing and videos are such inspiring me kak. buat artikel kak gita yg ini, I completely agree. as a girl who live in a "kampung" (why i didn't wote a village, bcs it's really really kampung), i felt it too. gerah sama konspirasi yang mengatas namakan agama dan merasa paling benar padahal yang dia tahu soal agama islam itu yang penting sholat. boro-boro sunnah, yg wajib aja jarang tapi sok sok an nasihatin. suka bingung sama orang yag mikirnya kayak gitu, gimana coba jalan pikirannya hanya buat sekedar menghargai orang lain dan bersikaplah seperti ayat terakhir surat al-kafirun.
    anyway, you're being my inspiration since i knew and watched your vlog. and that was great for first impression :)
    btw, im a girl,and going to 18

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig