by Gita Savitri Devi

5/04/2018

Tulisan Tentang Toilet

Hi folks, how have u guys been doing? I am currently in the Philippines, di suatu pulau bernama Palawan. Kemaren lusa dari El Nido, gue pindah ke Coron yang katanya lebih bagus. Tapi menurut gue pribadi, soal alam tropikal mah Indonesia yang paling mantep.

Beberapa hari ini gue merasakan rasa syukur yang particularly lebih besar karena gue dilahirin dan dibesarkan sama Emak gue. Seperti biasa, gue nggak bilang ke beliau karena nanti malah geer haha. But she did a great job raising me. She's an awesome mother.

Salah satu hal yang diajarin sama beliau dari dulu adalah gue harus mencoba ngertiin orang lain dan jangan melulu minta dingertiin. In short, gue dididik untuk aware sama sekitar. Entah itu orang maupun lingkungan. Apparently that lesson really got into my head. After encouraging myself to meet more people, gue melihat gue punya awareness yang cukup besar dari rata-rata orang yang gue temui.

Hal-hal kecil kayak misalnya nggak mengganggu kenyamanan orang atas keseleboran kita, kejorokan kita, ketidakrapihan kita. Sampai ke tidak mengganggu orang lewat sifat dan sikap kita. Dan yang bikin gue sadar adalah betapa pentingnya mendidik seorang anak untuk punya sifat-sifat tersebut. You know human can be selfish, right? Ternyata banyak manusia yang "egois" bukan karena mereka memilih untuk hidup egois, tapi mereka nggak sadar kalo mereka begitu.

Dari tadi gue ngomong nggak jelas sih. Gue kasih contoh simpel deh nih ya. Misalkan kita ke toilet yang kita tahu akan dipake orang lain a.k.a toilet umum. Sering kali gue ngelihat ada semacam pemberitahuan di dalem cubicle toiletnya untuk meninggalkan toilet dalam keadaan awal; bersih dan kering. Dengan adanya pemberitahuan kaya gitu aja menurut gue sebenernya nggak perlu. Obviously lo harus ngebersihin lagi dong? But in reality, banyak orang yang setelah keluar dari toilet, mereka meninggalkan jejak. Entah tetesan-tetesan air yang berasal dari pan*at atau bagian tubuh lain, tetesan darah kalo misalnya itu orang lagi dapet, atau bahkan bekas tokai karena doi abis boker. 

Nah, orang ini mungkin nggak memilih untuk meninggalkan serpihan tokai di toilet tersebut. Tapi dia hanya nggak sadar ada sisa-sisa kecoklatan yang nempel di sisi-sisi toilet dan nggak kepikiran untuk ngecek dua kali. Ketidaksadaran atau keignoranan ini lah yang menurut gue sangat menyedihkan dan tentunya bikin dumbfounded. Karena buat sebagian orang, itu hanyalah tugas yang mudah. Bukan susah kayak Matematika atau Kalkulus. Lo tinggal pake mata lo, lalu scanning sekitar lo apakah semuanya udah seperti sedia kala karena nanti akan ada orang lain yang pake fasilitas ini. Ya kan? Tapi ternyata buat sebagian orang lagi, hal tersebut nggak gampang. 

Menurut gue sifat atau mentalitas kayak gini lah yang bikin gue suka kesel sama manusia. Jarang ada manusia yang bisa ngerti kalo dia itu hidup berdampingan sama orang. Ini nggak sebatas cuma menjaga kebersihan fasilitas umum lho ya. Yang kayak gini bisa berentet ke urusan lain yang lebih kompleks.

Mulai dari sekarang semoga kita bisa lebih aware sama surrounding. It takes the least effort. Nggak akan bikin lo tiba-tiba miskin atau jadi pegel-pegel karena cape. But it would make the biggest difference.
Share:

63 comments

  1. Sbnrnya sih emak gue gk pernah ngajarin kyk gitu, krna emak gue jga suka asal2an gitu. Tpi gatau kenapa yaa gue udh punya prinsip kyk gitu dri kecil tanpa ada yg ngajarin. Gue selalu membiasakan diri gue untuk mengembalikan sesuatu yg gue pakai atau yg gue sentuh sesuai dgn posisi semula. Dan alhamdulillah sih kebiasaan kyk gitu masih gue jaga amoe skrng

    ReplyDelete
  2. Sama kayak orng yg gak sadar punya kebiasaan nyuruh2 orng tpi ketika disuruh dia ngomel2

    ReplyDelete
  3. Ini sama aja kayak kita buang sampah dari kaca jendela mobil seenaknya, lalu sampahnya kena orang lain. Atau kita buang kulit sampah sembarangan di trotoar karena gak ketemu tong sampah, lalu tiba" orang lain kepeleset gara" kulit pisang dari kita. Gimana gak kesel tuh orang yang kena dampak dari hal tersebut?
    Walaupun maksud kita biar gak mau mengotori tangan kita, kendaraan kita, atau gak ketemu tong sampah terdekat sehingga buang sampah sembarangan biar asal cepat aja, tapi sadar gak yang dilakukan oleh kita mengganggu kenyamanan orang lain, serta mengganggu kenyamanan dan kebersihan kota?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling arrgh, kalo si penumpang mobil, mobilnya kece tp tetep buang sampah sembarangan keluar jendela. Lah dikira sendirian. Miris terkadang, bisa beli mobil tapi kagak bisa beli tempat sampah/kantong sampah, ckck

      Delete
    2. anjir setuju banget!!!
      kesel banget sama makhluk yang bisa mobil tapi mentalnya masih rusak
      masa sampah dari dia, dia buang keluar mobil
      apa susahnya taro di mobil dulu kalo ga mampu beli tempat sampah
      susah kalo mentalnya emang sampah
      sorry, jadi ikutan kesel kalo inget itu...

      Delete
  4. yang ditunggu-tunggu akhirnya update, makasih untuk tulisannya.

    semoga kita bisa lebih peduli sama apa-apa yg di sekitar kita.

    ReplyDelete
  5. Ah iya, harus bisa ngertiin orang lain, ga boleh egois apalagi di fasilitas umum. Few weeks ago when I went to dufan, ada segerombolan orang yg mau main kora-kora dan tibalah giliran mereka. Tapi karena seat tengah udah dipakai orang lain dan segerombolan tadi ga bisa main bareng2, mereka ga mau maju, diem doang. Alhasil karena keegoisan mereka, orang-orang yg udah duduk di wahana nunggu lama karena petugas ga mau memulai kalau belum penuh, sementara orang-orang yg ngantri juga makin panjang dan ngedumel sendiri. Mending kalau mereka ada omongnya, nyuruh yg belakang jalan dan main duluan, lah itu mereka cuma diem aja ketawa2 sendiri. Yaampun -_- Ya kalau seenaknya gini main di rumah aja

    ReplyDelete
  6. sama kaya mereka yang nggak tau kenapa suka meludah sembarangan di jalanan huhu. padahal bikin yg liat nggak nyaman.

    ReplyDelete
  7. Kita butuh "Kepekaan" yang harus di jemput dan di asah kaya hidayah, gw tau semua orang pasti punya hanya kadang dia lupa karna terbawa habbit kebanyakan orang, dan at least biarpun di toilet yg ada petugas buat bersihin, tetep say thank's yaa sama mereka...magic word itu hal simple yang kadang bisa bikin happy loh..respect, peace, love, and gaul!! ��✌���� #bravountukGitadanMamanya ����

    ReplyDelete
  8. Bener banget sih ini. Gue sendiri pun kadang jd agak jijik kalo masuk toilet umum apalagi yang bentuknya duduk. Bersyukur banget gw kalo dapet yg jongkok jadi bokong gw kaga perlu nyentuh bibir toiletnya. Kalo gue cuma nemu yang duduk dan gue udah gak tahan ngeluarin hasrat fifis dan boker, ya gue biasanya kudu ngecek tuh wc dlu. Sampe gw bukain bibir wc yg duduk itu lho tau kan? Trs gw semprotin sampe serpihan tokai bekas orang pd keluar. YaAllah itu jijik bgt sih kalo dijelasin. Jorok asli. Jangankan ditoilet umum, kadang dikampus aja gw bisa nemuin hal-hal menjijikan gitu wkwk. Sedangkan gw kalo abis dr toilet gw bener2 cekin lg. Klo pake tisu ya dibuang yg bener. Klo lg diluar mending gausah ganti 'roti' dlu daripada yg gw liat orang2 suka buang 'roti' nya sembarangan. Bahkan ada yg dibuang kedalem wc-nya yg jelas2 bisa bikin mampet. Kadang gw mikir gw udah ngelakuin sebersih mungkin biar antrian selanjutnya ga merasakan jijik yang sama kaya yg gw alamin. Tapi kenapa orang sebelumnya ga punya pikiran yg sama kaya gw. YaRabb.

    ReplyDelete
  9. Iya kak gita,suka bingung juga sama sebagian orang yang suka ninggalin "jejak" ditempat umum,padahal kan orang lain juga mau pake๐Ÿ˜ž

    ReplyDelete
  10. Iya kak gita,suka bingung juga sama sebagian orang yang suka ninggalin "jejak" ditempat umum,padahal kan orang lain juga mau pake๐Ÿ˜ž

    ReplyDelete
  11. saya juga pernah ngerasain yang dialami sama Mbak Gita, apalagi saya mengidap OCD dimana sesuatu hal kecil yang tidak sesuai tempat atau dia sedikit "kotor" pun bisa membuat saya panik dan sangat merasa tidak nyaman. Saya berharap kita sebaiknya lebih peduli sama sekitar. terimakasih atas tulisannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
  12. Tbh, nemuin blogmu tu kyak nemuin isi pikiranku yg sesunggughnya kak. Ternyata ada banyak org yg suka kesel yg mungkin dianggap remeh sm orang2. Pernah suatu kali mikir, gue kok jadi org sensitip amat yak. Gini aja bisa bikin darah naik. Tp yah mo gmn, kita care sm lingkungan tp nyatanya ga semua org care sprti yg seharusnya

    ReplyDelete
  13. pernah sih kayak gitu tapi lama kelamaan kok malah seperti petugas kebersihan ya..
    yang lain tinggal pakai. lah trus kita harus bersiin dulu sebelu dan sesudah digunakan.
    akhirnya jadi males deh...

    ReplyDelete
  14. Terima kasih untuk tulisannya ka. Walau disela kegiatan rapat-berjajarmu

    ReplyDelete
  15. Sangat menginspirasi sekali walaupun terkesan sederhana,,tulisan2 atau ucapan2 kak Gita mungkin bisa mengubah diri aku utk jdi lebih baik lagi, bisa positif think,care sama orang lain,,doain aku semuanya supaya aku bisa mensyukuri hidup dengan apa yg aku punya dan ga iri sama orang lain..

    ReplyDelete
  16. Sama kayak dunia kak...
    "Dunia laksana toilet, gunakan seperlunya" :)

    ReplyDelete
  17. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  18. alhamdulillah sih klo aku tipe org yg gasuka sama yang namanya kotor atau emang yang berantakan.tbh tiap aku pake toilet umum dan selalu nemu org yg keluar dri toilet itu yg kondisinya lantai toilet kotor krna sepatu mereka yang kena becekan atau apapun.tpi aku selalu ngebersihin seperti disiram pake air hehe krna yaa selain bersih org yg make stelah aku bisa nyaman juga ga merasa jijik.

    ReplyDelete
  19. Benar, keinginan untuk menjaga orang lain tetap enjoy dan nerasa nyaman di sekitar kita memang sebenarnya nggak susah,dan seharusnya udah semestinya kita lakukan.

    Karena ya itu tadi, kita hidup nggak sendirian mak.. kita hidup bebarengan sama orang lain, bersikap yang baik dan bijaklah dalam hal apapun, kebersihan, kesopanan, amanah dll.

    Paling nggak jaga image diri sendiri, lah.

    ReplyDelete
  20. Pas bgt nih kak,. Jd mnrut kakak, gmn caranya bikin sseorng sadar kalo yg dia lakuin itu trmsk egois? Yah, tnp menyakiti gitu..

    ReplyDelete
  21. Nah, pas bgt nih kak.. Mnrut kakak gmn cara nyadarin org kalo yg dia lakuin itu trmasuk egois? Tnp menyakiti gitu..

    Makasih kak

    ReplyDelete
  22. iyaaa gue setuju banget sama tulisan ini. karena exactly apapun yang kita lakukan itu impactnya sedikit atau banyak akan bersinggungan dengan orang lain. apapun itu.

    ReplyDelete
  23. Iya lo kak, masi ada orang egois tapi dia ga sadar atas perbuatan "egois" nya dia itu .susah kalo uda sama orang yang lebih tua kak, bingung cara ngenyadarin nya yang bener bener ga bikin nyaman orang sekitar.

    ReplyDelete
  24. keegoisan lain yang mungkin tidak disadari adalah ngerokok sambil motoran. asep dan abunya kena pengendara lain di belakangnya. entah karena emang nggak sadar atau emang bodo amat yang penting bisa ngerokok atau emang mereka lupa kalo manusia lain juga bernapas.

    ReplyDelete
  25. Hi gita, gw DM ke IG acc lu ga di read.
    Gw udah setaun ini tinggal di manila, masalah bau pip dan toilet yang ga bersih ini keluhan pertama gw sejak sampai disini. Entah di pinggir jalan, toilet umum, bahkan toilet di kantor client gw kerja pun, sama semua. Kalau gw perhatiin, orang disini emang ga pernah di educate tentang kebersihan bagian 'itu' n juga tempat buang hajat nya. Ga cuma di manila, di arab pun toilet umum nya juga sama ga bersih

    ReplyDelete
  26. Ngga cuma toilet, misal di tempat cucian piringpun kadang ada butiran nasi atau sisa sayur yang nempel bikin risih mata. BUT teteup kudu jaga sikap, apalagi kalo idup dikos-kosan. Masih belum tau caranya negur tuh manusia. Sometimes orang yang ninggalin bekas nasi/tokai di toilet mencerminkan "kejorokannya".

    ReplyDelete
  27. Kak gita, aku juga bersyukur sama orang tua aku yang sudah mengajarkan Hal-hal kecil yang aku gak tau tepatnya semenjak aku umur berapa di ajarin hal-hal kecil tersebut, hal-hal kecil ini kayak nggak mengganggu kenyamanan orang atas keseleboran kita, kejorokan kita, ketidakrapihan kita. Sampai ke tidak mengganggu orang lewat sifat dan sikap kita. Saking bersyukurnya aku di kasih didikan seperti itu Terkadang aku suka rada males aja sama manusia yang "egois" bukan karena mereka memilih untuk hidup egois, tapi mereka nggak sadar kalo mereka begitu. Untuk orang seintrovert kayak aku jelas hal egoisnya orang lain itu bikin akan memalingkan mata saking gak sukanya.gak hanya tentang toilet, tentang sifat contohnya Terkadang orang suka ngomong blakblakan yang tanpa dia sadar dia seperti menghina, atau suka nebeng makanan punya teman, punya duit dan kerjaannya nebeng makanan punya teman, alih-alih katanya pengin icip doang, tapi sampe ngabisin coy, karna apa? Karna dia sayang sama duitny. Okelah sekali dua kali, nah kalo keseringan siapa yang pelit di sini coba? Sampe gak mikir ini yang beli makanan juga pake duit kita gak tau gimana dia nyisipin uang jajannya biar bisa ke sisa buat jajan besok dan hari ini dia bisa kenyang seharian. Bukannya pelit sih, tapi yah itu, si introvert terganggu sama manusia egois kayak gitu yang jelas-jelas punya kelebihan tapi malah nebeng ke yang lain dan ini soal makanan. Hal kecil kayak gini juga di ajarin sama orang tua aku semenjak sebelum TK mungkin, yaitu gak boleh minta makanan ke orang lain apalagi kamu punya duit dan selama masih ada mama papa (padahal keluarga aku waktu itu hidupnya pas-pasan) , makanya aku suka ke ganggu sama orang yang punya kelebihan bisa belanja ini itu tapi makanannya nebeng ke teman, lucu aja sihh kak kalau kerjaannya selalu nebeng makanan padahal orang berada.

    ReplyDelete
  28. Kak gita, aku juga bersyukur sama orang tua aku yang sudah mengajarkan Hal-hal kecil yang aku gak tau tepatnya semenjak aku umur berapa di ajarin hal-hal kecil tersebut, hal-hal kecil ini kayak nggak mengganggu kenyamanan orang atas keseleboran kita, kejorokan kita, ketidakrapihan kita. Sampai ke tidak mengganggu orang lewat sifat dan sikap kita. Saking bersyukurnya aku di kasih didikan seperti itu Terkadang aku suka rada males aja sama manusia yang "egois" bukan karena mereka memilih untuk hidup egois, tapi mereka nggak sadar kalo mereka begitu. Untuk orang seintrovert kayak aku jelas hal egoisnya orang lain itu bikin akan memalingkan mata saking gak sukanya.gak hanya tentang toilet, tentang sifat contohnya Terkadang orang suka ngomong blakblakan yang tanpa dia sadar dia seperti menghina, atau suka nebeng makanan punya teman, punya duit dan kerjaannya nebeng makanan punya teman, alih-alih katanya pengin icip doang, tapi sampe ngabisin coy, karna apa? Karna dia sayang sama duitny. Okelah sekali dua kali, nah kalo keseringan siapa yang pelit di sini coba? Sampe gak mikir ini yang beli makanan juga pake duit kita gak tau gimana dia nyisipin uang jajannya biar bisa ke sisa buat jajan besok dan hari ini dia bisa kenyang seharian. Bukannya pelit sih, tapi yah itu, si introvert terganggu sama manusia egois kayak gitu yang jelas-jelas punya kelebihan tapi malah nebeng ke yang lain dan ini soal makanan. Hal kecil kayak gini juga di ajarin sama orang tua aku semenjak sebelum TK mungkin, yaitu gak boleh minta makanan ke orang lain apalagi kamu punya duit dan selama masih ada mama papa (padahal keluarga aku waktu itu hidupnya pas-pasan) , makanya aku suka ke ganggu sama orang yang punya kelebihan bisa belanja ini itu tapi makanannya nebeng ke teman, lucu aja sihh kak kalau kerjaannya selalu nebeng makanan padahal orang berada.

    ReplyDelete
  29. Ahhh seneng, akhirnya update๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

    ReplyDelete
  30. Ahhh seneng, akhirnya update๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘

    ReplyDelete
  31. Ngerasa OCD sendiri dirumah apalagi..

    ReplyDelete
  32. persis kaya toilet ditempat kerjaku, banyak orang yang gak peka dengan sekitar . kurang inisiatif juga

    ReplyDelete
  33. Gak tahu kenapa tapi setelah nonton dan baca tulisan kan gita, kata temen-temen omongannya aku ke mereka itu lebih bijak lagi, iyah kakak begitu menginspirasi, dan kakak buat aku termotivasi untuk jalani hidup ini dengan indah, thanks kak Gita

    ReplyDelete
  34. sehat terus ya kak gita,biar kita bisa baca blog kakak terus.aamiin

    ReplyDelete
  35. Hi gita. gita gak kenal lu git,apalagi lu kenal gua,gak mungkin kayanya. Tapi lu udeh kaya temen gua,kalo baca tulisan ku,suka gua.

    ReplyDelete
  36. Terkadang manusia memang begitu,suka ga peka sama sekitar, dan satu pembelajaran penting kita belajar dari hal kecil, mungkin sepele seperti itu tapi kegunaannya sangat penting

    ReplyDelete
  37. Hii ka Gita, terkadang manusia memang begitu suka ga peka sama keadaan sekitar.

    ReplyDelete
  38. Kak, keliling negara-negara orang terus sih. Lo yang keliling, gue yang terharu. Kakak gue bukan, apa bukan ya padahal :")

    ReplyDelete
  39. Kak gita, suka nonton mahabrata gak?

    ReplyDelete
  40. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  41. Salam. I'm lowkey fan from Philippines. I'm a Filipina-Muslim and I subscribe to your channel. I dont understand Indonesian language but i hope there is a way you can have your videos subtitled with English. Cheering for you! :)

    ReplyDelete
  42. setuju sama pemikiran kamu Gita,terkadang juga banyak orang yang ngaku bahwa orang itu sadar keadaan sekitar tapi untuk sekedar bersihin toilet pas selesai digunain aja gak bisa...

    ReplyDelete
  43. bener banget ini kak dan juga gak cuma toilet aja kak ternyata musholla atau masjid yang menyediakan mukenah juga sering begitu, yang pake make up kadang suka kena sampe ke mukenahnya:( dan kadang juga kita suka gak sadar itu. pemikiran yang sangat sangat bagus kak gita!! semangat terus kak

    ReplyDelete
  44. Setuju banget sih sama tulisan ini, kalau aku mah kadang malas aja pake toilet umum kalau ngak mendesak banget dan klau masih bisa ditahan mending sampai rumah aja lah.
    gw juga pernah baca kayak meme gitu,katanya apa yang kita lalukan didalam toilet itu kayak misi rahasia, jadi ngak boleh ninggalin jejak.

    ReplyDelete
  45. Gw jg pernah baca sebuah meme gitu, katanya apa yang kita lakukan di dalam toilet itu kayak misi rahasia, jadi ngak boleh ninggalin jejak.

    ReplyDelete
  46. beda lagi kak. kalo di China, di Tiongkok itu punya budaya tersendiri, budaya adalah orang kalo habis buang air besar, yang nyiram orang setelahnya. AHAHAHAHAHAHAHAHA
    Tepatnya di toliet umum. Terutama di Destinasi liburan yaa spt di Forbidden city,Tembok china dll..
    btw gatau bener apa ngga(karna gue blm pernah kesana) cuma gue sering liat info yg kayak gini-gini dibanyak media sosial.

    ReplyDelete
  47. beda lagi kak. kalo di China, di Tiongkok itu punya budaya tersendiri, budaya adalah orang kalo habis buang air besar, yang nyiram orang setelahnya. AHAHAHAHAHAHAHAHA
    Tepatnya di toliet umum. Terutama di Destinasi liburan yaa spt di Forbidden city,Tembok china dll..
    btw gatau bener apa ngga(karna gue blm pernah kesana) cuma gue sering liat info yg kayak gini-gini dibanyak media sosial.

    ReplyDelete
  48. Gw mah suka kesel tuh sama orang2 yang gak aware, even itu hal yang sepele. dan naasnya itu kadang-kadang temen kita malah bilang "yaelah, cuman gitu doang!"
    kesel level pol dah!

    ReplyDelete
  49. Pernah kejadian gitu sih kak git, siapa coba yang mau gantiin posisi sebagai tugas dia ya karna penyebabnya emang dia. Ngeselin sih, alhasil tinggalin aja. Pindah ke yang lain_-

    ReplyDelete
  50. jangankan di toilet umum, Di toilet kantor aja sering banget nemu hal kaya gini. Sampe kesel sendiri. Yang sering itu, tetesan air seni dan jejak sepatu di bibir toilet duduk. Rasanya mau nangis tiap masuk ke toilet kantor trus nemuin hal begituan.

    ReplyDelete
  51. kbanyakan orang emg bgitu ya....gk kerasa klo dirinya sendiri itu selfish...begitulah dunia, ada hitam putihnya

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig