by Gita Savitri Devi

3/07/2013

Milan & Venezia 2013

Selamat pagi rekan-rekan blogger dimana pun anda berada. Di jerman, jakarta, bandung, prancis, bogor, palembang, amerika, semuanya. Bagaimana kabar? Sehat? Alhamdulillah...
Pagi ini cuaca di berlin sangat menggoda sekali untuk jogging-jogging santai. Bisa juga di pake buat tidur buat yang kurang tidur kemaren-kemaren. Tapi gue lebih memilih untuk mencuci baju, karena baju kotornya udah numpuk bener kayak gunung kawi. Egal.

Sesuai dengan judul postingan kali ini : Milan & Venezia. Gue lagi-lagi mau ngeshare putu-putu liburan gue kemaren dan sedikit bercerita tentang kesan-kesan selama gue disana. Also fangen wir jetzt an.

Tanggal 26 februari kemaren gue jalan naek pesawat bareng Paulus, Giovanni, Genda, dan Dimas ke Milan. Kita pagi-pagi jalan dari rumah ke Berlin-Schönefeld, soalnya flight kita pagi bener. Yang murah pagi soalnya. Jam 9an kita mendarat di bandara Malpensa yang ternyat jauh banget dari pusat kota. Tempat itu terasa jauh karena ternyata milan juga ada macetnya kaya jakarta. Disitu kita-kita kayak kecewa gitu dan langsung tiba-tiba cinta jerman yang nggak ada macet-macetnya dan nggak ada iuran tol. Nyampe ke stasiun kereta utamanya milan kami langsung jalan-jalan sekalian nunggu siang buat check in di hostel. Layaknya turis normal, kami pun naik u-bahn ke Duomo. Ada satu hal yang gue sadari selama gue naik U-Bahn disana : Susah banget untuk dapet tempat duduk. Nggak tau kenapa itu kereta-kereta selalu rame. Setiap gerbong penuh orang. Tempat duduknya juga dikit. Mungkin penduduk di milan lebih banyak dari berlin. Nggak ngerti juga gue. Disana juga banyaaakk banget orang-orang bermuka suku mongoloid kayak kami-kami. Gue kira itu orang indonesia, taunya mereka orang filipina.




 







Keesokan harinya kami pergi ke venezia naik kereta. Keretanya macem Regional Express-nya jerman gitu, jadi nyampenya lama. Di perjalanan kerja kita cuma main uno. Thanks to pak Genda yang mikirin kalo kita emang manchmal bakal ngegabut disana haha.

Menurut gue venezia jauh lebih indah dari pada milan. Keluar-keluar stasiun udah dihadapin sama air dan gondola-gondolanya. Itu keren banget coy. Gue ampe yang "Beeuuuhh...". Ternyata bener yang selama ini gue denger, dimana-mana air dan perahu. Nggak ada mobil atau motor. Keren!
Berhubung ini kota nggak gede, jadi sehari aja udah cukup untuk diputerin. Udah puas banget lah foto-foto. Objeknya sowieso itu-itu aja. Sebelom balik lagi ke milan gue dan kawan-kawan naek boat selow gitu muterin venezia. Di situ gue baru sadar bangunan-bangunannya tuh unik banget. Warna-warna nya nggak yang putih-putih krem atau batu-batu tipikal eropa. Catnya warna-warni. Tapi tetep ada unsur gelap-gelap lusuh gothic gitu. Terus teralis-teralis dan ukiran pintu-jendela nya juga ada unsur-unsur persia nya gitu. Tapi ada juga yang ukirannya bernuansa eropa dan disetiap depan bangunan ada tiang-tiang kaku warna coklat tua lusuh yang udah berlumut untuk parkiran perahu. Di tambah warna airnya yang hijau-hijau biru muda. Bayangin itu semua digabung, cakep banget, itu lah venezia.


















Berhubung rombongan gue cowo-cowo semua, mereka dari awal udah netapin kalo mereka mau jalan ke San Siro, stadionnya AC Milan dan Intermilan. Gue ngikut aja dah buat putu-putu. Disitu kita ngikut tur stadionnya gitu, masuk ke ruang gantinya dan museumnya. Disitu kita ketemu sama turis dari indonesia dan mereka terlihat belagu. Egal.






Di milan gue ketemuan sama temen gue Gaby. Kita udah lamaa banget nggak ketemu. Terakhir ketemu pas dia baru masuk SMA dan gue kelas 3 SMA kayaknya. Terus gue nanya-nanya tentang Lebenkosten disana. Setelah denger harga-harga yang dimention dia, gue tiba-tiba bersyukur gue tinggal di jerman dan makin cinta sama ini negara walaupun suka bikin gue stress gara-gara kuliah.

Sooo.... Itu ceritaku. Apa cerita mu?
Share:

7 comments

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. alo dila.. kamu ke kedutaan jerman untuk indonesia di deket HI Jakarta. kamu ke bagian konsulatnya. disana kamu bisa tanya semua info yg kamu butuhin untuk bisa sekolah disini. di indonesia banyak agen-agen bertebaran yg bisa bantuin kamu buat kesini, tp harga yg diminta sama mereka ngga masuk akal alias mahal. jd mendingan urus sendiri aja

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. biaya sendiri.. buat bachelor jarang yg ada beasiswa nya hehe. tapi.... lebih enak SMA loh drpada kuliah haha

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. hallo Gitasav, sepertinya seru juga ya sekolah di sana :D
    sharing dong kalau untuk post graduate kira-kira sama aja gak ya? hehe

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig