by Gita Savitri Devi

10/17/2014

Indonesia VS Luar Negeri

Dari judulnya aja udah jelas kira-kira apa yang bakal gue omongin sekarang. Setelah beberapa minggu gue mem-private blog ini, akhirnya ada juga hal yang terlintas di otak gue yang kiranya bisa di paparkan disini.

Setelah beberapa lama gue berseliweran di sosial media, khususnya Instagram, dan suka nge-scroll timeline Twitter buat nyari tau yang lagi hip di Indonesia, gue jujur jadi rada menyesalkan yang terjadi sekarang. Kesan yang gue dapat dari orang Indonesia adalah kita obsesi banget sama luar negeri. Gue ngomongin jeleknya dulu ya nih. Kayak gini deh contohnya, jadi di negara-negara macam Amerika atau negara di Eropa ada satu toko baju yang cukup terkenal namanya H&M. Itu loh yang sekarang udah buka di Gandaria City. Gue masih inget tuh gimana hebohnya pas H&M buka di Indonesia. Gue sempet liat fotonya di Twitter dimana orang-orang rameeee banget ngantri demi bisa masuk itu toko. Apa reaksi kita-kita para student di sini pada waktu itu? "Yaelah H&M doang. Kita belanja di H&M gara-gara disana murah dan suka banyak sale. Kalo kita banyak duit juga nggak akan masuk sana. Barang-barangnya juga nggak bagus.". Gue pribadi heran kok bisa suatu merk bernama H&M itu bisa membawa sebegitu besar prestise. Mungkin karena kalau liat merk itu jadi lebih bangga karena mereka nggak jual di Indonesia? Bisa jadi.

Contoh lain adalah Fiji Water. Asli ini bener-bener obsesi paling nggak penting para cewe-cewe Indo. Beginilah penampakan Fiji Water yang gue maksud :


Jadi ini adalah air mineral biasa, cuma namanya aja Fiji Water. Gue juga nggak ngerti kenapa seonggok air mineral macam gini aja bisa jadi prestise banget di Indonesia. Pertama : harganya mahal banget. Kedua : rasanya persis kaya Aqua. Nothing special about this water. It's just freaking mineral water, man! Tapi akan terasa efeknya kalau lo bisa moto makanan di dampingi dengan penampakan botol air ini. Lo akan di cap orang kaya.

Terus ada lagi gue denger dari temen. Ternyata di Indonesia sekarang udah mulai banyak yang nyariin tas Fjällräven Kanken. Gue yakin yang obsesi sama tas ini juga nggak tau gimana cara bacanya. Taunya cuma "Tas ini lagi hip. Lagi in banget dikalangan hipster. Pokoknya gue harus beli. Titik.". Yang konyol adalah ternyata tas Fjällräven yang berseliweran di Indonesia jarang yang asli, karena banyak di jual KW-annya di online shop random di Instagram.

Oke, sebelumnya gue mau minta maaf sama fashion bloggers atau fashion instagramers yang suka ngepost stuffs kalian yang belinya di luar negeri kalau kalian baca tulisan gue ini. Tapi menurut gue salah satu penyebab mental generasi muda kita makin konsumtif adalah karena internet. Sekarang kan gampang mau follow artis instagram siapa tinggal pencet. Mau baca blog fashionista siapa tinggal ketik alamatnya. Karena entar dikiranya gue melanggar HAM karena dituduh ngatur-ngatur, mending gue mengajak kalian-kalian para followers untuk sedikit lebih bijak dalam menyikapi apapun yang di post sama "artis-artis" tersebut. Kenapa? Mereka ada duit buat foya-foya beli tas merk Prancis dan minum Fiji Water tiap hari. Nah, lo siapa? Lo cuma serpihan rengginang coy. Mungkin mereka emang emak-babe nya punya pom bensin atau mereka di endorse sama siapa kek, makanya mereka bisa beli terus barang-barang mahal macam gitu. Nah sekarang bokap lo siapa? Yang mau nge-endorse lo siapa? Nggak ada pointnya sama sekali dan makin akan merugikan diri lo kalau mindset lo disamain kayak mereka. Kaya contohnya nih sekarang lagi trend Honey-Lemon Shot. Gue akuin dua kombinasi itu emang bagus banget buat kulit, tapi emang lo mau maksain terus buat beli lemon semahal itu dan nggak nyari alternatif lain hanya gara-gara si artis itu pake lemon? Kenapa gue ngomong kayak gini? Karena ada satu waktu dimana gue ngeliat komen-komenan si artis dengan followernya. Ada satu follower nanya, "Mbak, biasanya pake lemonnya yang impor apa yang lokal?". Si artisnya pun ngejawab, "Kalo aku sih lebih suka yang impor soalnya rasanya lebih enak.". Ya lo sih enak bisa beli lemon impor tiap hari. Gimana nasib follower lo yang pingin ikut-ikutan nge-shot tapi gajinya abis tiap akhir bulan dan cuma bisa makan nasi sama kuah rendang? Sebaiknya kan di beri alternatif. Contohnya bisa pake jeruk nipis kek yang lebih murah. Kandungan vitamin C nya emang lebih banyak di Lemon, tapi kan bukan berarti kalau lo pake jeruk nipis muka lo jadi gradakan kaya jalanan belom di aspal.

Belom lagi sekarang IKEA udah di buka di Indonesia. Gue baca kemarin ribuan orang ngantri pingin masuk IKEA. Lagi-lagi gue cuma bisa menghela nafas ngeliat kelakuan saudara-saudara gue di tanah air. Gue jadi keinget adegan anak-anak Afrika lagi di bagiin air bersih.

Lo pernah nggak sih merenung tentang diri lo sendiri? Tentang menjadi orang seperti apa sih yang lo mau. Mindset seperti apa yang lo inginkan. Pernah nggak sih coba mikir kalau hidup itu bukan sekedar ngasih fashion statement ke orang-orang? Gue hipster, gue edgy, gue ini gue itu? Hidup itu bukan buat nge-hedon. Merenungkan kalau bangga itu bukan dengan barang-barang lo from head to toe semua made in luar negeri? Keren itu bukan dengan ngikutin gaya hidup fashion bloggers atau artis instagram. Keren itu bukan dengan make sepatu Dr.Marten. Keren itu bukan dengan ngafe-ngafe yang konsepnya sok-sok amrik. Keren itu bukan dengan pake kacamata merk Rayban.
Ini yang sering gue pertanyakan ke diri gue sendiri. Karena gue melihat banyak banget orang Indonesia yang obsesi sama hal-hal berbau luar negeri, kenapa yang di obsesiin hal-hal yang nggak penting? Pertama, orang Indo obsesi sama barang-barangnya. Kedua, orang Indo obsesi sama makanannya yang nggak ada rasa itu. Ketiga, orang Indo obsesi sama cara berpikirnya yang katanya maju. Gue pingin memberikan opini gue. Pertama, barang-barang Indonesia nggak kalah bagus. Kedua, makanan indonesia udah nggak ada tandingannya. Ketiga, orang indonesia sekarang malah sok-sokan berpikir liberal. Luar negeri terkenal dengan pikirannya yang terbuka, dengan toleransi terhadap kaum gay dan lesbian. Yang juga gue perhatiin sekarang orang Indonesia cara pikirnya lagi sok-sokan mengarah kesana. Buktinya sekarang makin banyak maho-maho berkeliaran di Mall. Sekarang makin banyak orang Islam tapi bertattoo, tapi kalau Idul Fitri tetep ikut ngerayain. Makin banyak juga sekarang orang Islam ikutan ngucapin dan bahkan merayakan natal. You know what? Konsep toleransi yang ditawarkan negara barat itu menurut gue salah besar. Disini gue merasa orang Indonesia kurang bersyukur karena udah dilahirkan sebagai orang Indonesia. Coy, pernah nggak lo ngebayangin betapa ruginya lo kalau lo harus terlahir sebagai bule? Kenapa rugi? Mereka nggak kenal norma-norma yang diajarin ke kita dari kita kecil. Mereka nggak kenal agama. Mereka nggak kenal sopan-santun ke guru atau orang yang lebih tua. Pernah nggak lo mikir gimana kasiannya diri lo ketika lo terlahir sebagai bule yang punya pikiran kalau homo itu bukan sesuatu yang buruk? Pernah nggak lo mikir sehampa apa hidup lo, ketika lo ngerasa terpuruk banget lo nggak punya pegangan? Lo nggak kenal solat, lo nggak kenal Quran. Yang lo tau cuma kalo lo stress lo ke psikiater. Jadinya muncul lah tipikal-tipikal baru orang Indonesia. Yang memegang teguh aturan dianggep konservatif. Yang maunya bebas dan seenak jidat malah di eluh-eluhkan. Belom lagi muncul tipikal cewe Indonesia, cewe-cewe bule pada pake baju seksi diikutin, cewe-cewe bule lagi suka pake baju crop-cropan diikutin. Cewe-cewe bule doyan pake bikini diikutin. Eh giliran badannya di liatin cowo-cowo malah marah. Facepalm.

Yang ingin gue tekankan disini adalah sebagai manusia kita harus lebih bijak lagi menyikapi hal-hal disekitar kita. Ada iPhone baru keluar, mau bagus mau enggak, mau lo butuh atau nggak pokoknya lo harus beli soalnya itu iPhone. Nggak gitu. Oke, perekonomian Jerman memang jauh lebih bagus dari Indonesia. Begitu juga dengan teknologinya. Tapi bukan berarti semua-mua dari Jerman harus kita ikutin. Yang lucu adalah, orang Indonesia nggak terobsesi sama sifat-sifat orang bule yang sangat menghargai waktu, cara mereka menyelesaikan masalah dengan efektif, cara berpikir dan bicara mereka yang nggak bertele-tele, cara jalan mereka yang nggak kaya ibu-ibu lagi di Mall, mereka yang nggak terobsesi sama merk baju apapun. Sering banget orang indonesia tur ke eropa atau ke amerika, tapi mereka tur ya cuma sebagai turis. Yang mereka bawa balik ke Indonesia ketika sampai di bandara Soekarno-Hatta cuma barang belanjaan, bukan pelajaran. Mental nya mah tetep aja masih indonesia banget. Masih suka lelet, masih suka nggak ngehargain waktu. Kan masih jauh lebih banyak hal baik yang bisa kita ambil instead cuma mau beli-beli barangnya doang. Kalo emang suka banget sama luar negeri, kenapa nggak sekolah aja di eropa? Kenapa nggak cari-cari beasiswa biar bisa kuliah di luar? Kenapa cuma mau pas seneng-senengnya doang? Kenapa cuma mau jadi turis? Kita lihat pendidikan di Singapura bagus banget, kenapa kita kesana cuma ke Orchard? Alasannya karena kuliah di luar negeri mahal. Lah, buat beli barangnya aja ada, masa buat kuliah disana nggak ada? Karena takut kesulitan. Kapan lo mau maju kalo buat nge-handle sulit sedikit aja nggak mau?

Ayo dong diubah mentalnya. Masa lo-lo pada rela sih 10 tahun kedepan masih ngeliat Indonesia begini-begini aja? Masih ngeliat jenis-jenis orang yang begitu-begitu aja? Kapan kita mau naik levelnya? Sampe kapan kita mau melihara mental konsumtif kaya begini....
Share:

50 comments

  1. Ga bisa ngmng apa-apa cuma bisa bilang wow salut banget sama pola pikir lo kak, semoga para pembaca bisa mengerti dan memahami tulisan lo yg penting ini, sukses kak di sana ��

    ReplyDelete
  2. setuju sama warga Indonesia yang obsess bukan main sama hal-hal yang berbau luar Indonesia. Simple aja sih alesannya, karena mereka belum nyicipin gimana rasanya tinggal dan hidup untuk jangka waktu lama di negara yang mereka elu-elukan itu. Udah hukum alam buat selalu kepengenin hal yang gak kita punya. (Kita girang sama salju, manusia-manusia subtropis girang sama matahari). Mental konsumen sama produsen memang bertolak belakang. selama kita belum bisa jadi produsen yg mengglobal, ni bangsa g akan pernah faham istilah "gimana susahnya cari duit" sesungguhnya, dan itu yg perlu generasi muda mulai terapin di next level kehidupannya. nice sharing!

    ReplyDelete
  3. Git, nanya dong..gimana caranya biar bisa punya pola pikir kritis kaya elu??
    keren banget sumpah...
    pengen banget bisa ngeliat sesuatu dari sudut pandang yang laen, bisa kritis dan detil kaye orang eropa..
    makasih

    ReplyDelete
  4. Bagus sekali postingannya gita.. keep posting yaa.. sering-sering ditengok blognya dan sering-sering di update ya (maksa gitu) gue suka banget loh.. :)

    ReplyDelete
  5. setuju banget sama kak gita, saya sebagai warga negara indonesia merasa malu kak melihat hal hal seperti itu. sukses terus ya kak, postingan kak gita menambah pengetahuan utk sy, ditunggu postingan berikutnya kak! :)

    ReplyDelete
  6. kalo gue ambil kesimpulan dari kata kata lo maksud dan intinya ga usah terlalu memaksakan diri untuk mengikuti trend orang luar negeri, bagus sih maksud dari kalimat sepanjang itu, tapi kan orang berfikir kritis ga harus menjelekan sesuatu, sekarang gini lo kan orang yang berfikir kritis menurut comment comment yang di atas, mungkin ini kalimat sindiran keras, tapi kalo emang niat mau memperbaiki sesuatu ga harus membandingkan sesuatu, tetep semangat mengkritik indonesia :D
    salam anak bekasi hahaha

    ReplyDelete
  7. kirimin ke Kompas atau mana gitu dong gita, entah di rubrik kecil ato jadiin headline.
    biar pada keselek pas minum kopi starbuck sambil baca koran.
    eh tapi ga yakin juga sih, orang2 indonesia terutama remajanya masih rajin baca koran

    ReplyDelete
  8. selalu suka sama setip tulisan yang kamu post , smoga terus menginspirasi yah :)

    ReplyDelete
  9. Maaf comment oot;

    Kalau s2 di jerman mau ambil penjurusan yang berbeda bisa gak ya?

    Misal:
    s1: Computer science;
    s2: Business administration

    Thanks

    ReplyDelete
  10. Kalau link ini ikutin trend gak?

    ReplyDelete
  11. ka gita, salam kenal yah

    ReplyDelete
  12. wah kak Gita, setuju banget sama tulisan kakak ^_^

    ReplyDelete
  13. harusnya tau ini: sambal surga, 999, kimia farma, dki, bengawan solo?

    ReplyDelete
  14. knp suara nyanyi dan berbicara bisa beda ya?

    ReplyDelete
  15. Git ah! Balik dari sekolah ngobrol-ngobrol lah kita. Mikirin rencana membangun Indonesia. Biar rakyatnya pada demen ngantre kaya di Jepang, biar teknologinya maju macam Jerman, tapi nilai-nilai ketimuran dan norma sebagai masyarakat di negara muslim terbesar tetep terjaga. #shedap *etapi serius loh ini*

    ReplyDelete
  16. Wow, cuma bisa angguk2 kepala.. haha

    Tapi menurut gue sepertinya gak semua orang indo yang seperti itu. Masih banyak juga yang sederhana dan bangga dengan Indonesianya.. hehe..

    ReplyDelete
  17. gita lo.. punya pikiran yang berbeda dari wanita indonesia pada umumnya.. good

    ReplyDelete
  18. weeeh TOP, salut sama tulisannya... harusnya kita ga senorak itu sama produk luar..

    ReplyDelete
  19. love this post. I am totally agree. Keep posting Gita :)

    ReplyDelete
  20. kak gita rencana nikah umur berapa ?

    ReplyDelete
  21. Keren banget git artikelnya..., gw jadi belajar dari blog lo
    sekalian nitip link boleh kan?

    Belajar dan berbagi Tutorial Visual Basic


    Eh git..., enaknya ngobrol ama cewe di sosmed apa langsung didunia nyataa?

    ReplyDelete
  22. wanjirrr. Love it lah.
    Cuma bisa nge aminin aja. Orang endonesah banyak yang tiba-tiba tunarungu tunanetra kalo di kasih tau soal beginian.

    ReplyDelete
  23. Setuju bgt sama tulisannya, temen gue banyak bgt beli barang yang menurut gue berlebihan untuk ukuran anak SMA. Padahal mah duit dari hasil ngemis org tua :v untung gue tau diri :)

    ReplyDelete
  24. wow, gue salut banget sama tulisan lo yang ini. sampe speechless bacanya...

    Gue jadi inget salah satu lagu hits di era 90an: Astaga yang dinyanyiin sama Vina Pandhuwinata. Dalam lagu itu disinggung mengenai permasalahan sosial kaum remaja di Indonesia. Mirisnya, masalahnya ini masih ada sampe tahun 2015! Gue jadi mikir 2 kali, apakah Indonesia bener-bener bisa berubah mentalnya kalo kondisinya begini terus. Sorry kalo out of topic. Hehe.

    Keep posting, git!

    ReplyDelete
  25. well, gue sepemikiran sama lo ko kak. nice! semangat nimba ilmunya.

    salam dari generasi muda yang ingin maju.

    ReplyDelete
  26. Kita sepemikiran, Kak. Generasi zaman sekarang lebih mentingin 'brand' (khususnya brand luar), kaga peduli itu kw apa kaga, yg penting 'brand'. Semoga generasi Indonesia lebih baik ke depannya!

    ReplyDelete
  27. Love this post.. Iya bener banget kak.Setuju ama tulisannya..

    ReplyDelete
  28. Setuju banget git sama tulisan lo ini,, gue tipe orang yang gak terlalu bisa mengungkapkan apa yang ada dipikiran gue dengan tulisan karna jujur gue gak terlalu pinter buat bikin tulisan kaya gini, dan Wholaa... postingan lo ini bener- bener mewakili banget apa yang ada di otak gue, bahkan mungkin di otak temen- temen kita semua, 100% gue dukung pola pikir yang begini.

    ReplyDelete
  29. Sangat setuju dengan ide kakak yang tertuangbdi blog ini. Tapi satu yang saya masih kurang ngerti yg disinggung blog ini, salahkan seorang muslim mengucapkan "merry christmas" ke seorang nasrani?

    ReplyDelete
    Replies
    1. dalam ajaran islam itu tidak di perbolehkan :)

      Delete
    2. Iya.. dalam ajaran Islam tidak diperbolehkan :)
      Bukan karena tidak bertoleransi, tapi (sejauh yang saya ketahui), karena mengucap "Merry Christmas" bagi orang Islam ke orang Nasrani hukumnya sama saja seperti seorang Nasrani mengucap 2 kalimat syahadat (masuk Islam)..
      :)

      Delete
  30. Beberapa hal gw setuju sama lo. Terutama masalah menghargai waktu. Gw ngga ngerti kenapa orang indo susah banged on time sama waktu.coba bayangkan berapa menit yang kebuang sia2 cuma karena jam karet.

    ReplyDelete
  31. Halo kak gita, aku udah baca postingan kaka dari awal ngikutin channel youtube dan selalu jadi viewers kakak. Aku belum pernah comment apapun tapi hati aku selalu bilang "I Agree" sama apa yang kak gita bilang. Khusus untuk postingan ini, aku setuju banget sama pola pikir kakak dan jadi pengen sedikit comment. Semoga generasi Indonesia bisa berubah menjadi lebih baik ke depannya dan bagi siapapun pembaca blog kakak jadi insyaf bwt terlalu mengikuti budaya barat yang diambil cuma jeleknya aja setelah mereka baca postingan ini. Keep Inspiring Kak dan selalu memberikan konten-konten berkualitas :)

    ReplyDelete
  32. Gue kalah ama kak gita, gue yg nyata" tinggal di Indonesia ngga tau sama sekali ttg brand" diatas dan bener" ngga tau kalo hal" diatas pernah jd 'trend', emang guenya yg sangat ngga mau peduli kyknya haha.. Tp klw soal tingkah laku beberapa oknum dari generasi muda skrg emang kyk gitu dizaman yg makin canggih ini, jadinya kyk 'generasi latah', ada barang baru beli, ada trend baru ikutan, kadang gak pake filter, asal ngikutin aja mah yg penting gaul katanya.
    Yah gue hanya bisa berharap agar masih ada generasi" muda yg bisa lebih kreatif, menghargai produk dalam negeri, mencontoh sikap org luar negeri buat yg memang patut dicontoh kyk disiplin waktu, dan ngga lupa sm ajaran agama.
    Buat gue skrg, fokus buat menata diri untk jd lebih baik dan baik lg

    ReplyDelete
  33. Aaakkk setuju banget, mungkin gw bakalan nabung spy nanti anak gw bs kul d eropa... Jd ga cm jd turis ya.

    ReplyDelete
  34. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  35. namanya juga manusia punya Hawa nafsu ya jadinya begitu
    Karena di indonesia ga ada yang kaya gitu ya jadinya begitu
    karena mereka belum pernah merasakan apa yang ga ada di indonesia ya jadinya kaya gitu.
    seolah-olah mereka penasaran dngn keinginan yang belum tercapai , dengan cara apapun , dalam arti lain Totalitas tanpa batas
    banyak penilaian orang dari berbagai macam sisi , kalo cuma satu sisi aja ya blm mateng git :D

    no offense :D

    ReplyDelete
  36. That's what i wondering also about indonesian fellow.
    Pada akhirnya jadi kaya ngikutin gengsi dan perasaan pengzn diterima dan dilihat lebih dari orang lain.
    Gue inget, ada temen yang baru dateng ke perancis beberapa bulan lalu untuk exchange 3 bulan. Sempet heboh banget pengen ke h&m yang gue heran, kita beli disana karena that's what we can afford as a student yang kerja pontang panting.
    At the end of the day, gue ngerasa gara2 rasa kurang bersyukur, mencukupkn diri sama apa yang mereka punya.
    Hei, salut dari Bordeaux! Gue sering banget ke Berlin lo! :)

    ReplyDelete
  37. Mba Gita, WOW aja buat Mindsetya. :)
    Nggak tele-tele. Bablasss aja karena itu nampar buat mereka yg nggak bias kena sindir^^

    ReplyDelete
  38. 2017 dan saya baca artikel kakak, parahnya saya habis searching tentang kanken karena pengen tahu kenapa mendadak hits . Salut kak, jadi makin semangat buat kejar beasiswa ke luar !

    ReplyDelete
  39. 2017, dan gw baru baca postingan lo yg ini,,,masya Allah,, malu gw, meskipun alhmdulillah gw bukn termasuk golongan yg lo maksud, cuma gw amazed aj ama cra berpikir lo git,,,lo jauh lebih muda dr gw tp cara lo ngeliat sswatu bkin gw harus banyak2 istghfar,hahahah...
    keep being gita ya git# apa si, lo adalah bukti klo indonesia masi punya aset yang bener, cuma emang ga keliatan aja, ketutup ama bocah2 ababil yang lebi eksis,,,,mari kita doain indonesia yg lebih baik, 5 tahun ke depan generasi kacau itu bisa punah dgn sendirinya, kebawa ama kalian2 yang bener,,,,aamiin

    ReplyDelete
  40. Kak boleh kah ku share dengan menyertakan credit? Inspiratif banget :") sedang kepikiran ini sekali

    ReplyDelete
  41. Menohok banget ya... ngena banget di saya. Sangat bagus, trima kasih
    Ditunggu post bagus lainnya

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig