by Gita Savitri Devi

3/23/2011

MCR Live in Berlin

Gue mau ceritain cerita yang harusnya gue ceritain (kebanyakan ngomong "cerita") 4 bulan yang lalu

Seperti yang kalian ketahui (kalo lo kenal gue). Gue adalah penggemar beratnya My Chemical Romance. Dari gue kelas 2 SMP sampe sekarang masih freak sama ini band. Waktu sekolah dulu kerja gue cuma pasang headset dengerin lagu-lagu mereka yang album Three Cheers For Sweet Revenge. Menurut gue lagu-lagu disana emang yang paling keren. Sekarang mereka punya album baru yaitu Danger Days ; The True Lives of The Fabulous Killjoys. Dari dulu ampe sekarang, album-album mereka namanya selalu panjang dan agak sulit di hafal. To be honest, gue agak nggak suka sama MCR yang sekarang. Jenis musiknya beda sama yang dulu. Tapi ngga papah. Selama nggak terlalu melenceng dari sebelumnya, gue masih fine-fine aja. Waktu MCR ke Jakarta, gue senengnya minta ampun. Dari jauh-jauh hari gue udah ngelamunin konsernya. Pastinya gue berekspektasi MCR bakal gokil banget. Ternyata salah, gan.

Ekspektasi : Gue berdiri paling depan, nyanyi kaya orang gila, di liat Gerard gue hafal semua lagunya, terus gue di ajak ke panggung.
Kenyataan : Gue berdiri di barisan kedua dari depan, which was neraka dunia. Kehimpit-himpit sama orang moshing (lagu MCR aje bisa dibikin bahan moshingan loh zz). Gue engap, nggak kuat. Minta sama penjaga buat ngangkat gue keluar arena. Akhirnya gue keluar dan ke belakang, terus nyelip-nyelip ke samping depan. Gue pun nyanyi-nyanyi teriak kaya orang gila sendirian. Ehh diliatin sama Putri Titian. Lo kira gue orang gila kali?

Walaupun gitu gue tetep seneng banget bisa nontonin mereka. Saking terharunya, waktu lagi nyanyiin lagu Cancer, gue ampe mewek. Betenya adalah gue sendirian! Mantan gue (waktu itu masih jadian) masih di depan. Untung gelap, kalo nggak bisa diliatin orang-orang.
Yah.. Namanya juga nasib ya nggak? Pas MCR tur keliling Eropa, gue udah di mari. Yak bener, gue nonton lagi! Hahaha. Gue kira kan bakalan rame ya. Eh taunya tempatnya kecil dan penontonnya nggak banyak. Disitu gue girang. Kesempatan gue untuk tatap-tatapan sama Gerard sekitar 85%. Kyaaa!
Bener aja loh. Gue dateng telat, tapi gue masih bisa di paling depan cuy. Gue bisa ngeliat Gerard dengan jelas. Bisa nyanyi-nyanyi tanpa diliatin sama Putri Titian. Pokoknya bisa jingkrak-jingkrak tanpa kegencet.
















Seru kan seru kan seru kan?! Yang lebih serunya lagi. Tau gak? *Mulai heboh*. Gue tatap-tatapan sama Gerard! Masya Allah. Serasa bumi berhenti berputar tau nggaaakkkk!! Asli gue nggak lebay. Liat-liatannya tuh lama ya. Sekitar beberapa detik. Yaiyalah segitu lama. Dia kan lagi konsen nyanyi, tapi ini malah liat-liatan sama gueee. Masalahnya gue naksir banget sama dia dari dulu. Gue nggak pernah naksir sama artis-artis Hollywood atau pemain band sampe sekarang, kecuali sama Gerard Way. Gue rasanya mau pingsan, tapi gue yakin nggak ada yang mau gotong. Terus yang lebih parahnya lagi, gue salaman aja loh sama dia. Dia turun panggung terus nyalamin yang di depan. Anjir telapak tangannya alus banget. Ketauan nggak pernah nyuci piring. Abis disalamin gitu gue tambah nggak bisa ngapa-ngapain lagi kecuali nyengir sambil melongo. 70% dari lamunan di otak gue beberapa tahun yang lalu terkabul malem itu. Kalo MCR kesini lagi, gue mau nonton LAGI, LAGI, dan LAGI.
Share:

No comments

Post a Comment

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig