by Gita Savitri Devi

6/20/2012

Ini gue mau nulis apa ya? Kayaknya dari kemaren gue rajin banget ngeblog. Gue juga heran.


Ngomong-ngomong...
Gue juga heran sama hari-hari gue yang terlalu naik-turun. Ketidakstabilannya pun di sebabkan mostly oleh orang yang sama. Jujur gue capek banget, capek. Orang ini selalu complain sama apa adanya gue. Gue nggak ngerti harus gimana lagi, sampe bingung mau ngomong apa.

Apa ya... Kalo udah begini tuh pikiran gue langsung ke orang tua gue dan tujuan utama gue hidup. Seanjing-anjingnya manusia, nggak ada yang berani nginjek-nginjek gue sebegininya. Nggak pernah ada. Gobloknya gue mau aja diinjek-injek terus kayak keset rumah. Sekarang siapa yang goblok? Dia atau gue? Salahin dia yang nggak tau cara ngetreat orang ya? Nggak diajarin dirumah emangnya?
Siapa dia ganggu-ganggu hidup gue? Siapa dia ganggu konsentrasi gue, sampe gue harus ngerasa kalo gue ini beneran sampah. Lo itu anjing.

Ini salah satu alasan kenapa kadang gue pingin banget mati muda. Gue merasa gue nggak ngasih efek apapun ke orang sekitar kecuali orang tua gue. Face it, mereka yang paling mengerti gue dan gue mengerti mereka. Kalau mereka marahin gue, gue tau kenapa. Walaupun pada saat gitu gue cuma bisa ngedumel, tapi setelahnya gue tau kalo itu untuk kebaikan gue. Nyokap misalnya, dia nggak pernah muji-muji gue didepan. Dia juga nggak pernah manja-manjain gue sampe bikin gue menye-menye ke dia. Dia keras, galak, kalo ngomong tegas, kalo udah marah nyeremin banget. Sampe-sampe gue udah berikrar mendingan gue ngeliat hantu daripada ngeliat dia marah. Terus? Gue langsung ngecap dia sebagai ibu yang nggak pernah ngasih kasih sayang? Sorry bos, IQ gue masih mumpuni untuk diajak mikir. Nyokap gue punya cara tersendiri dalam urusan memberi kasih sayang. Mau yang mana? Nyokap nggak ngizinin gue nyetir mobil. Kenapa? Karena dia nggak mau liat gue kecelakaan sedikit pun. Dia selalu nganterin gue kemana pun, pun sampe luar kota. Kenapa? Dia takut pake supir, karena supir jaman sekarang brengsek. Dia bela-belain dulu nunggu gue selesai les nyanyi sampe ketiduran dimobil. Nyokap gue nggak ngebiasain anaknya makan diluar atau jajan gerobakan. Kenapa? Bukan karena dia pelit, tapi MSG sama minyak yang nggak jelas itu bisa bikin kanker.
Lo cerna baik-baik. Lo nggak bisa asal menduga maksud dan tujuan seseorang. Siapa yang tau nyokap gue yang segitu kerasnya tau nya sayang banget sama gue? Ternyata dibelakang suka muji gue dan berbicara tentang gue with pride. Gue pun nggak nyangka, sampe akhirnya gue udah mulai bisa mikir dan nyadarin itu semua.

Yang mau gue kasih liat disini adalah, orang lain belom tentu bisa mengerti 100% maksud lo. Sebenernya maksud lo ngelakuin sesuatu itu baik, tapi selalu disalahartikan. Selalu. Ketika kita mencoba jelasin semuanya supaya mereka ngerti, mereka nggak mau ngerti. Mereka ibarat udah nempelin kertas tulisan "LO ITU SALAH" dijidat kita. Gue capek harus selalu mengikuti cara main orang. Capek harus ngertiin orang terus, dan capek harus lapang dada mulut gue dimasukin tai anjing terus-terusan. Apa? Lo mau bilang gue nyolot? Cewe kasar? Suka-suka lo. Halo, lo gue kasih cermin yang gede ya.. Atau mau gue kasih tau aja? Lo itu nggak lebih baik dari gue. No way, man. Nggak ada secuil pun dari diri lo yang mengungguli gue. Apa? Lo mau bilang gue sombong? Maaf gue nggak sombong, gue cuma jujur. Eh gue lupa, lo nggak bisa bedain mana jujur mana nyolot ya. Selama ini gue cuma berbicara jujur. Truth hurts. Biasain aja.
Share:

2 comments

  1. well, bukannya sok perhatian sih, sedikit obrolan santai aja.
    mencoba sedikit memahami apa yang kamu tulis, sepertinya dia (ntah, siapa yang kamu maksud itu) hanya mencoba untuk berusaha membuatmu lebih baik aja git, so sabar aja.. refreshing sejenak untuk berpikir kembali apa yang dia ucap..
    klo (maaf) ibumu (maaf banget nih) yang kau bilang keras, sepertinya aku juga sudah bisa merasakannya, melihatnya lewat gambaran seorang gita ini. di satu sisi dia keras, namun sebenarnya disisi lain dia begitu lembut.. nah kamu kayaknya balikannya deh, orang sudah terlanjur memandang kamu sebagai figur yang lembut (habis di youtube lagumu kalem semua, apalagi pas nyanyi Because of You yang dalem itu). Namun sebenarnya kamu ini orangnya keras, cadas (atau kuat dan tegar?). Nah, klo ditarik kesimpulan sih, mungkin di satu sisi kamu mencaci maki orang yang ingin kamu caci itu, namun di balik hati yang lain benernya lo sayang sama dia (sotoy aja)

    haha, masalah ortu yang over protektif itu, jadi keinget, dulu ada juga anak yang gak boleh banget-nget jajan sewaktu sekolah apalagi yang mengandung sauce dan chiki (kecuali tiny winy bitty kayaknya.. hhe) disaat yang lain beli makanan di kantin, dia malah ngemil tahu dan tempe bawaan ortunya, hingga dia SMA pun masih sering bawa bekal sendiri.. dan kini setelah dia kuliah, dia baru nyadar, klo dulu tindakan ortunya yang kebangetan tu demi kebaikannya dia sendiri, karena jika tidak demikian belum tentu dia bisa nyampah diblogmu kayak saat ini..

    yang sabar ya git.. :)

    ReplyDelete
  2. aku suka banget sama blognya..
    isi blog dan postinganya bagus, menarik dan bermanfaat sakali..:)
    jangan lupa untuk terus menulis menulis yaa..^_^

    oia salam kenal
    kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
    jgn lupa di follow juga ya buat nambah temen sesama blogger,,tukeran link juga boleh,,makasih..^_^

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig