by Gita Savitri Devi

6/30/2012

WTF?! #1 : Those on Social Media

Hai, Blogger!

Demi memenuhi kebutuhan blog gue, gue berniat untuk menulis tentang hal-hal disekitar yang kiranya agak mengganggu penglihatan, pendengaran, maupun perasaan yang lantas membuat gue berkata "WTF?!"

Nowadays ada banyak banget social media yang bermunculan. Sebenernya kayak ginian emang mempermudah kita dalam banyak hal. Contohnya : keep in touch sama orang jadi gampang toh? Tinggal mention orangnya di Twitter misalnya atau nulis di wall Facebooknya. Bisa juga tinggal komen-komen di Instagram dia, walaupun jatohnya OOT juga sih orang mestinya ngomenin foto...
Tapi makin kesini gue ngerasa ini semua makin aneh dan nggak jelas dan agak sedikit memuakkan. 


Kita ambil contoh Twitter. Gue suka banget sama yang satu ini. Kenapa? Karena ini adalah SocMed yang paling update. Gue jadi banyak tau berita-berita malah bukan dari baca artikel, tapi karena micro blogging ini. Nah, buat beberapa user, twitter ini bener-bener dipake sama mereka sebagai apa ya.. Gue jadi bingung nyebutnya apa. Ya intinya mereka kerjanya ngetwit mulu deh! Dari yang nggak penting sampe yang penting. Ngetwit yang penting-penting pun jarang. Kebanyakan yang nggak jelas. "Aaahh.. Kepala gue sakit nihh!" "Aduh pusing banget ini kenapa." "Grr jalanan macet parah padahal udah bukan rush-hour." dan gap waktu ngetwitnya nggak jauh.  Atau kalo lagi terlalu excited, ngetwitnya pake full capslock dan mengabuse tanda seru. Please, yang ngebaca jadi berasa di tereakin.
Pingiinn banget rasanya gue mention itu orang "Eh, lo dari tadi update banget. Lo kira followers lo peduli ya? Lo pikir kehidupan lo menarik buat di share?". Tapi gue harus menerima resiko bakal dimusuhin syelamanya. Hahaha.

Twitter juga jadi ajang pencitraan. Lo tau kan, gue paling benci banget sama orang yang kerjanya pencitraan mulu. Lagi buka puasa ngetwit "Alhamdulillah udah maghrib, mari berbuka :-)", lagi mau solat Jum'at ngetwit juga, abis dari masjid ngetwit. Pertanyaan gue, orang-orang ini pernah tau istilah Riya nggak sih? Lagi belajar ngetwit, lagi ngafe ngetwit. Esensi nya apa coba? Biar dikata apa sih? Terus buat yang hipstery-hipstery gitu ngetwitnya harus pake bahasa inggris terus dan harus cool dengan tidak memakai emot-emot norak BB. Yang di twit juga bukan hal yang banyak orang paham. Kan harus stay cool dan stay hipster.

Orang yang suka kultwit-kultwit Islami juga sebenernya mengganggu gue. Why? Karena biasanya isi kultwitnya itu bukan sesuatu yang berguna yang sifatnya sharing pengetahuan tentang agama, tapi cenderung menggurui dan ngejudge orang-orang yang dia pikir melenceng dari ajaran. Di timeline gue sih jarang yang bikin kultwit begitu. Yaa... Paling satu-dua orang. Tapi nggak sedikit yang nge-retweet beginian. Kebanyakan yang berseliweran di timeline itu adalah tentang JIL. JIL itu kepanjangan dari Jaringan Islam Liberal. Terus kayaknya orang-orang yang dagegen, suka ngetwit kalo JIL itu sesat blablabla. Padahal yang tau mana yang bener atau salah cuma Tuhan gitu. Selama kita masih manusia, jangan terlalu geeran kalo pemikiran kita itu udah yang paling bener. No offense.

Ada lagi nih orang yang hobinya nimbrung ke percakapan orang lain di Twitter. Padahal nggak di ajak ngobrol, tapi tiba-tiba muncul dan ikutan. Kalo orangnya asik sih oke, lah ini jayus. Jatohnya maksa dan sok asik.

Dari pengamatan gue, seseorang itu beda banget ketika dia di dunia maya dan aslinya. Gini deh, gue ambil contoh yang sering gue temuin. Jadi ada orang, di Twitter dia bawel banget. Bener-bener bawel banget. Semua di share, mending cuma sekali, ini tema twitnya satu doang tapi dibahas terus-terusan. Mana kalo ngetik heboh banget. Nggak di Twitter doang sih, social network dia banyak. Tapi aslinya tuh pendiem banget, krik-krik, nggak bisa mulai suatu percakapan dan dia crunchy. Terus ada lagi,  di Facebook atau Twitter orangnya kayak sok-sok pencitraan kalau dia cool dan kalem. Taunya orangnya ca'ur dan cenderung ngilfeelin. 

Enough with Twitter, sekarang melipir ke Facebook. Pfffttt... Mulai dari mana ya.
Ah, mulai dari cewe aja. Iya, cewe yang hobinya ngupload foto dia sendiri yang sebenernya posenya itu-itu aja. Kadang itu foto di lakukan pada waktu yang sama. Logikanya ya, kalo lo cuma mau pamer kecantikan lo, karena pas lo foto-foto lo merasa "Wah, lagi cakep nih gue." , cukup satu aja sih foto yang di share saat itu. Man, kalo lo kebanyakan upload foto yang bener-bener sama. Tempatnya sama, baju yang lo pake sama, gaya rambutnya sama, dan di capture pada saat yang sama, ya pilih aja yang paling bagus. Nggak usah semuanya di unggah. Ya menurut lo foto-fotonya semuanya bagus, tapi emang lo anggep kita-kita berpikiran sama kaya lo?

Buat yang kerjanya gonta-ganti profile picture sama aja sih. Sama-sama annoying dan ngerasa kecakepan. Ya padahal itu tadi, fotonya cuma dia-dia-dia dan kami bosan-bosan-bosan. Profpic nya pun diganti karena dia pikir difoto itu dia cantik.  Iya iya mbak, situ cantik. Udah dong ah narsis amat.


Untuk yang di Instagram, what should I say? Was soll ich dazu sagen? Cewe-cewe narsis pasti setuju kalau aplikasi ini adalah the greatest invention on earth. Ya iyalah, siapa yang nggak seneng coba kalo mukanya bisa 2 tingkat lebih kece karena ditolong sama tone yang bisa diganti-ganti? Terus efeknya apa? Foto instagramnya 70% muke die doang. Nuff said.
Share:

2 comments

  1. hha ni menarik nih..
    mulai dari twitter.. asik sih benernya, emang uptodate.. bahkan daripada ngedenger berita yg isinya bullshit smw, lebih asik baca isi TL yg kadang isinya lebih edukatif meski kontroversi, smacam @triomacan2000 , @kospirasiglobal , dkk.. (itu knapa saya lebih suka baca blog, karena menurut saya lebih jujur ajaisinya..)
    klo emang kamu ngrasa ga betah, knapa g di unfollow aja? mungkin reaksimu "they said follow & unfollow are simple things. really? trust me, if i unfollow u, you're gonna take it personally and unfollow me back." (*moga tweetmu ga masuk katagori hipster hhe).. nah, emang knapa klo takut di unfollow, emang klo kita di-unfollow ada notifnya gitu? lagian klo diunfollow slow aja sih, toh bukan nabi juga kan? hhe.
    klo yang kayak debatin jil gitu emang risih juga ya.. kayak sok bener sendiri gitu.. kita emang ga tau siapa yang 100% bener, tapi ya balik lagi git, meski rasul udah meninggal, kita kan udah dibekali Quran dan Hadist.. (*bukannya sok menggurui nih).. tapi kamu percaya kan kebenarannya? nah, klo emang melenceng dari dua pedoman itu ya kita bisa bilang klo itu memang salah.. ga peduli jil, ato apa kek.. bahkan banyak kok benernya kelakuan dari organisasi islam terbesar yang sebenarnya meleceng (*menurut study sendiri sih).. dan paling ga suka klo sampe ada yang debat agama.. bah.. mending baca tweetnya theIlluminati dah, cz kadang malah lebih bijak isinya..
    klo yang instagram tuh hha.. "the greatest invention on earth"..emang, kayaknya nih gara2 instagram dah tersedia di android dah.. banyak foto2 cewe dengan bibir monyongnya menuh2in pandangan.. apa aja diupload.. dulu kayaknya pas jaman masih dipegang apple ga separah ini.. berasa lebih eksklusif gitu foto2nya dulu.. mending kamu ikutan git, tapi upload pemandangan2 di tempatmu sana.. kan keren2 tuh..

    *kembali ke sosmed, mungkin gita juga kepikiran; anjir, udah diblog, tetep aja ada yg nyampah..; ya maap git, hhe tenang aja klo isu internet bakal down (internet doomsday) itu beneran terjadi besok, ga bakal ada yg nyampah lagi kok.. :)

    ReplyDelete
  2. Hai kak gita. Aku baru ngikutin dan baca-baca blog kamu sebulanan ini. Dan amaze bgt banyak pemikiran kita yg sama.
    Terutama soal social media ini. Dan skrg ada Path. Makin menjadi jadilah budaya show off dikalangan anak muda. Seperti check in location sana sini ditempat hits, sampe bangun tidur aja perlu bgt di update. And I was like "seriously? Lo bangun terus langsung kepikiran update? Kagak pipis dulu ke kamar mandi? Atau hal wajar lainnya?" Hahahaha.
    Anyway, terus update post di blog ya kak and keep inspiring us :)

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig