by Gita Savitri Devi

1/25/2017

New York Calling - Day Two

I'm back with my New York story! Setelah postingan kemaren yang bikin banyak orang gonjang-ganjing, sekarang gue mau nulis tentang yang santai-santai aja LOL. So, what did I do on day two? Karena di hari pertama jadwalnya padat banget, malam harinya gue butuh waktu cukup banyak buat istirahat. Alhasil di hari kedua gue keluar rumahnya agak siangan. First thing I did was having lunch. Di Berlin gue sangat jarang menemukan kesempatan untuk makan di restoran Korea. Eyke student, bok. Kalau makan di luar mulu bisa-bisa hari selanjutnya gue cuma makan nasi sama garam doang. Tapi karena kali ini gue lagi liburan gue jadi punya alasan untuk justifying keinginan gue makan makanan Korea. Bokap dan gue pun ketemuan di Grand Central Terminal dan googling kira-kira di mana ada restoran Korea yang enak. Di Queens ada daerah namanya Flushing. Di situ ada China Town yang juga banyak restoran dan bahkan toko kosmetik Korea. Queens letaknya di sebelah kanan atas kalau di peta. Cukup jauh, sih, dari tempat kami biasa main. Jadi kami harus naik subway cukup lama untuk sampe ke sana.

Table full of Banchan

The food was really delicious. Kita dapet banyak banchan atau side dishes yang belom pernah gue dapet sebelumnya di restoran Korea di Berlin. I was surprised that I got the fish as side dish as well dan super excited karena dari dulu gue pingin banget nyobain ikannya. Ternyata doi agak annoying buat dimakan karena durinya buanyak banget! Gue pun agak surprised karena biasanya kalau pesen Bulgogi di Berlin nggak dapet lettuce wrap, tapi di sini dikasih dan banyak pula.

Setelah makan gue pun nggak menyianyiakan kesempatan untuk belanja fask mask di toko Skin Food. Kebetulan saat itu mereka lagi ada sale $1 untuk satu mask pack. Karena lagi-lagi di Berlin nggak ada begituan dan harus banget pesen lewat online, gue borong cukup banyak. Kalo nggak salah gue beli sampe 15 biji plus sekalian beli black sugar mask.

Tujuan selanjutnya adalah World Trade Center site, another touristy spot. Area yang dulu sempet disebut sebagai "Ground Zero" ini terletak di Lower Manhattan. Lower Manhattan ini kawasan perkantoran. Isinya dipenuhin sama gedung-gedung tinggi yang cantik kalo dilihat dari jauh, tapi rada bikin sesek kalo kita lagi ada di tengah-tengahnya. Gue inget banget pertama kali gue sampe di WTC site satu hal yang gue ucapin adalah, "Pas WTC masih ada ini tempat sesak juga, ya? Nggak bakal dapet sinar matahari.". Di spot gedung WTC sekarang udah dibangun memorial semacam kolam gede yang sisi-sisinya diukir nama-nama korban yang meninggal pada kejadian 9/11 namanya National September 11 Memorial. Di sebelahnya ada National September 11 Museum yang berisi serpihan-serpihan reruntuhan gedung WTC, foto-foto korban, barang-barang korban yang ditemuin di tempat kejadian, dan besi-besi gedung WTC yang meleleh karena ditabrak sama pesawat.

One World Trade Center





Bokap dan gue memutuskan untuk masuk ke museumnya. Bayarnya cukup mahal, $24 untuk satu orang. Berhubung gue turis dan gue pikir kapan lagi gue bisa ke sini, akhirnya ya gue masuk aja. Yang menarik perhatian adalah desain museumnya bagus. Museumnya dibuat gelap, luas, dan kosong. Kayaknya biar suasana mencekamnya dapet. Selain serpihan gedung, di sana kita juga bisa liat video, slide show, dan dengerin audio orang-orang yang berada di TKP ketika 9/11 terjadi. Satu yang mengherankan, di sana nggak dipajang serpihan pesawat yang nabrak. So far oke, sih, museumnya. Bokap dan gue selama di sana berdiskusi panjang lebar tentang konspirasi yang selama ini beredar dan dia cerita juga gimana reaksi dia ketika 9/11. Saat itu dia tinggal di California. Doi lagi di kamar mandi katanya. Terus temennya langsung manggil-manggil dia dan nyuruh bokap gue liat TV. Mereka syok nggak percaya kalo ada pesawat nabrakin gedung. Bokap gue langsung nelfon temennya yang ada di New York dan nyuruh dia liat TV. Temennya langsung teriak kaget setengah mati. Seru, sih, pas denger cerita bokap. Waktu di rumah pun gue sempet cerita ke host Airbnb gue, Juan, hari itu gue ke 9/11 Memorial dan nanya ke dia hari itu dia lagi di mana. Doi lagi di sekolah. Dia bilang dia lebih kaget ketika ada pesawat yang ke dua yang nabrak WTC. Sekolah doi pun langsung dibubarin.







Thanks to winter, hari udah mulai gelap. Kami berdua pun lanjut ke tujuan selanjutnya sebelum malam dateng. Touristy spot yang berada dekat dari Lower Manhattan adalah Brooklyn Bridge. Coming here was such a pain in the butt karena dari 9/11 Memorial somehow jalur subwaynya nggak efektif buat langsung ke tempat ini. Gue pun jadi harus jalan cukup jauh. Brooklyn Bridge adalah salah satu tempat favorit gue. Kalo lo liat ini sebenernya cuma jembatan biasa, nothing special. Tapi entah kenapa gue seneng aja berdiri di atas sana, ngeliat gedung-gedung tinggi, ngeliat mobil lalu-lalang. There is something charming about this bridge and I don't know exactly what. Anyway, waktu lagi memandang (caelah memandaaangg) jembatan ini gue sembari pegang-pegang betonnya, besinya, talinya. Semuanya sturdy banget dan wondering siapa yang ngebangun. Eh, taunya jembatan ini dibangun sama imigran dari Jerman. Nggak heran konstruksinya bagus (dasar gue aja kali, ya, yang biased sama Jerman lol).




Nggak kerasa hari udah gelap. Perasaan gue baru beberapa menit foto-foto di atas jembatan. Karena udah capek juga, bokap dan gue memutuskan untuk pulang dan lanjut jalan-jalan esok hari.
Share:

42 comments

  1. Nice words! Kak ceritain kuliner di NY dong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks! I'll talk about it in the future :)

      Delete
  2. ngak ad puing pesewat di museumnya. atau memang ngak ad pesawat yg nambrak tu gedung. trus diklamuflase dengan asap yg mengepul tinggi. apapun itu, duka mendalam untuk para korban 9/11. makasi sharing blognya git.

    ReplyDelete
    Replies
    1. The towers were indeed hit by planes. But the details are shady lol.

      Delete
  3. kembali ketulisan ringan ya kak, santai selow selow gitu yakan hehe tapi tetep sukalah, seru baca cerita kak Git. seakan akan gue ikutan ada disana (imajinasi tingkat dewa) hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setelah ini akan ada tulisa uneg-uneg lagi, kok :D

      Delete
  4. Baca ini entah kenapa jd keinget bukunya Hanum Rais yg bulan terbelah di langit Amerika, hmm..

    ReplyDelete
  5. Mkasi kak, udh ngajak gua jln2 di nyc.. Seneng banget bacanya, serasa gua ikutan makan ikan yang banyak duri. Bener2 sukak sama tulisan kak gita yg bisa ngebawa gue ke dalamnya

    ReplyDelete
  6. You is charming sangat inspiratif bgt ka kk cantik, pinter, wawasannya luas, segalanya deh pokonya semoga cpt lulus ya kak aminn ๐Ÿ’•:-)

    ReplyDelete
  7. My inspiration semoga kk bisa cpt lulus insyaallah aminn :-)๐Ÿ’•

    ReplyDelete
  8. Nice post kak Git! Keep writing with different topics which inspires ppl including me ehe. Nice to see people with good vibes like you

    ReplyDelete
  9. Ngebias nggak cuma sama oppa ya kakgit, sama Jerman juga haha

    ReplyDelete
  10. Benar-benar tulisan yang santai, mengedukasi dan inspiratif ka Gita! Saya penggemar baru blog dan vlog kamu :)

    ReplyDelete
  11. Halo kak gita,aku mau naya nih tapi sedikit of of the topic ya. Waktu kakak daftar kuliah di Jerman pihak univ mengharuskan ada lisence kayak EILTS atau TOEFL gitu2 nggak kak ? Karena kalo aku cari2 di internet gitu mostly banyak univ2 disana syarat minimalnya harus ada 2 license itu. Gimana kak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuliah S1 di Jerman nggak pakai bahasa Inggris. Jadi nggak butuh begituan. Yang dibutuhin sertifikat bahasa Jerman.

      Delete
  12. suka banget liat tulisan kak gita, apaagi liat video-video kakak di youtube dan liat foto-foto kakak di instagram, menginspirasi sekali kak. pengen seperti kakak

    ReplyDelete
  13. Kak Gita pas lu ke Ground Zero itu kan lu pake kerudung tuh kan ya? Nah disana lu ngerasa orang-orang ngeliatin lu aneh gitu gak sih atau lu merasa risih? Soalnya setau gua tragedi 9/11 itu kan menyebabkan orang2 disana menganggap islam itu agama yang teroris, karena pelakunya itu orang islam yang nggak bertanggung jawab. Gimana perasaan lu setelah masuk museum itu kak gita? Thanks kak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue kebetulan nggak terlalu sensitif dengan hal-hal kayak gitu, jadi selama di sana gue nggak sadar. Pun ternyata ada yang ngeliatin gue nggak mempermasalahkan. Selama doi nggak nyentuh gue.

      Delete
  14. Keren, nambah wawasan..
    R.I.P. the 2,976 American people that lost their lives on 9/11

    ReplyDelete
  15. Gita Pramoedya SastriJanuary 29, 2017 at 1:40 AM

    Nice kaak�� aku selalu suka nawarin temen temen buat baca blog kakak, biar jangan 'oleng', biar nambah pengetahuan juga�� biar jangan suka ngomongin orang jugaakk hehe. Enak kan ngomongin yang begini�� hehe

    ReplyDelete
  16. Saya kakak2 berumur hampir 40 tahun (tante2 tepatnya) hehe dan saya suka ig dan youtube nya Gita. Dan sekarang saya juga pembaca blognya gita, makasih ya.dan ig nya Gita adalah salah satu yang saya rekomendasikan untuk keponakan saya... Keep inspiring Gita.. By the way goog luck dengan skripsinya ya saya doakan lancar

    ReplyDelete
  17. Kak, aku mau mau nanya dong soal makanan korea Banchan
    bukan ngeledek yaaa, tpi ini berdasarkan fakta yng pernah aku alamin
    setelah makan banchan, badan kk jdi bau gk???
    aku nanya soalnya dlu, aku pernah makan di resto korea Banchan itu, dan pas pulang awalnya pada gk ngeh sampe ibu aku mendadak muntah, katanya mama nyium bau enek gitu, aku sih gk nyium, tpi semua yng di rumah pada nyium, awalnya aku gk ngeh dan gk nyadar. aku makan Banchan 4 kali (pastinya dlm waktu yng gk berdekatan) sampai yng ke 4 klinya aku makan akhirnya aku ngeh klo tiap kli aku abis makan Banchan, seluruh rumah pada ngeluh ada bau enek. dan untuk mastiin lgi, minggu depannya aku makan lgi dan bener, ibu aku ngeluh lgi. dan akhirnya aku gk makan Banchan lgi, sekitar udh 5 bulan lah aku udh gk makan Banchan.

    nah, kk ngalamin hal serupa gk???

    ReplyDelete
  18. Kak ga ada niat ceritain Kebun bintang di NY ? HEHEHE Biar lebih unik gitu

    ReplyDelete
  19. Anak muda bgt tulisan kak git. Followers vlog dan blognya Kak Git dari Jogja, Uswah. Sama2 mahasiswi kimia jg, bedanya aku bidang pendidikan. Salam
    Terus berkarya dan mengispirasi ya Kak Git, krn Indonesia masih punya harapan klau anak mudanya model2 Kak Git gini ����

    ReplyDelete
  20. Assallamuallaikum ka gita..ini pertama kali aku baca tulisan ka gita,dan AKU SUKA SEKALI hehe
    Kalau boleh nanya pertama kali bikin blog apakah kk terispirasi dari seseorang?siapa kak?:)

    ReplyDelete
  21. Terus buat tulisan- tukisan yang bagus ya ka git , btw kok aku merasa punya banyak kesamaan ya sama ka gita wkwkwk aplaagi pas aku tau cita" ka gita mau jadi artis . Tpi kalo ka gita menurut aku sudah mendekati cita" nya dulu , beda sama aku yg belum kesmpean bisa famous kaya ka gita . Fighting !!!!

    ReplyDelete
  22. hallo mba git. sorry kalo commentnya out of topic. but I just want to know your opinion tentang orang yang ngelakuin apa2 sendiri. As I knew from some of your videos. keknya mba git ngerasa enjoy2 aja walaupun kemana2 sendirian.itu emang kebiasaan apa cuma ggra adaptation of western culture?.soalnya aku juga actually tipe orang yang prefer ngelakuin apa2 sendiri sebenernya. cuma kok aku ngerasa stereotype orang indo (including maself) kalo ada orang yg kmana2 sendirian (kek misal ke mall, or etc) keliatan aneh ya? . menurut kak gita gmna?

    ReplyDelete
  23. Aku dulu pernah baca beberapa artikel tentang tragedi 9/11 ini git.
    Menurut beberapa artikel yang aku baca bukan pesawat yang nabrang gedung itu tp misil, jenis misil yg ga pernah di publikasikan oleh pemerintah AS.
    Dan ada sebuah video yang nunjukin kalo video itu manangkap keanehan dari si pesawat yg nabrang itu, Sebelah sayap pesawat mengilang samar samar kyk hologram.
    Itu mungkin penyebab ga ada puing pesawat di museumnya...
    Konspirasi yg meninggalkan luka mendalam.
    Wallahualam bissawab

    ReplyDelete
  24. ((kimchi on point)) *masih agak enek sama kimchi*
    serius kak setelah baca ini gue jadi agak gloomy gegara 9/11 tp cheer up lg setelah disuguhi Brooklyn Bridge yang emang wah banget. Allahumma sholli 'ala sayyidina Muhammad semoga gue bs kesana:")

    ReplyDelete
  25. Jazakillah. Bagus Kak tulisannya... Lagi ketagihan baca travel blog Amrazing sama Kak Git... Asa menyentuh gtu. Azek.

    ReplyDelete
  26. Foto-fotonya baguuus... Keep it up Gita!

    ReplyDelete
  27. Hallo mbak. Saya jamik dari jogja. Kebetulan saya ada rasa ingin mau ke Jerman. Saya mnta tolong donk mbak info2 beasiswa s2, mohon petunjuk dan arahannya donk mbak. Makasih

    ReplyDelete
  28. Komen terbanyak gw di postingan blog orang. Hahaa. Ternyata papa kamu pernah tingg di LN jg git??. Baru tauuu, pantesss kamu nya open minded bgt. btw foto sm papa nya kok gak ada?? ๐Ÿ˜๐Ÿ˜




    ReplyDelete
  29. Kak git, nyari makanan halal gampang disana? BTW Korean food nya halal?

    ReplyDelete
  30. Just love the way you write kak gita ๐ŸŒผ

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig