by Gita Savitri Devi

2/24/2017

Diam itu Tidak Selalu Emas

Gue kayaknya pernah nulis tentang gimana keresahan gue terhadap keadaan politik di Indonesia sekarang. Resah gue belom hilang sih. Malahan nambah. Walaupun gue nggak di Indonesia, tapi gue tetep bisa sedikit-banyak dapet update-an mengenai apa yang lagi hot. Facebook gue so far aman dan tentram. Tapi buat mencapai ketentraman tersebut nggak tau udah berapa orang yang gue unfollow karena postingan yang mereka share ataupun yang sekedar mereka like (toh ujung-ujungnya muncul juga di newsfeed gue) cukup mengganggu. Keadaan politik alhamdulillah belom merambah ke Instagram, jadi gue masih asik-asik aja scrolling liat foto-foto orang. Kalo di Path sesekali ada lah temen-temen gue yang posting nganeh-nganeh, tapi belom sampe titik di mana gue harus menghapus akun gue.

Yang tersisa tinggal Twitter. Nyatanya di Twitter ini ternyata sarangnya cancer. Tempat orang nyinyir, tempat orang bisa cuap-cuap, yang jujur terkadang bikin gue jadi pengen tobat. Oke, oke. Gue akan coba jelaskan biar omongan gue ini nggak terlalu absurd. Jadi beberapa minggu ini entah kenapa gue sering menemukan orang-orang aneh di Twitter. Terlebih sekarang nih. Di kala semua orang merasa berhak untuk berpendapat. Orang aneh jadi makin banyak. Keyboard warriors makin bermunculan. Padahal kagak kenal sama ini orang, tapi mereka willing untuk berantem-beranteman atau sekedar nyinyir di sosial media. Intinya sekarang makin banyak orang yang nggak sungkan-sungkan buat cari ribut sama orang lain.

Seaneh-anehnya orang yang suka cari keributan, menurut gue lebih aneh orang yang suka nyinyirin agamanya sendiri. Apa lagi di masa-masa pemilu kayak begini. Makin lama makin sering aja gue ngelihat orang muslim, tapi kerjaannya jelek-jelekin saudara seimannya yang dia lihat nggak memiliki pemikiran seprogresif mereka dalam beragama. Akhirnya muncul lah sekarang istilah "onta" atau "kearab-araban" buat muslim yang kiranya islam banget. Muslim yang pake celana cungkring dan berjenggot aja bisa lho dinyinyirin. Apalagi kalo orang-orang ini vokal di sosial media. Udah pasti jadi bahan ceng-cengan. Intinya jaman sekarang kayaknya lo itu dosa banget kalo terlalu deket sama Tuhan lo. Bisa dicap sebagai muslim ekstrim. Sementara sekarang orang-orang ini pinginnya muslim itu yaa biasa-biasa aja. Moderat aja.

Beberapa hari yang lalu tiba-tiba gue dimention sama orang yang gue nggak kenal. Sepertinya dia nggak setuju dengan pernyataan gue tentang banyaknya negara Islam yang mencampur adukkan kultur dengan agama. Terus tiba-tiba doi langsung ngomongin ayat ini dan ayat itu yang tertulis kalau Islam mengiyakan membunuh murtadin maupun kaum gay. Jadi maksud dia, konstitusi yang berlaku di negara Islam tersebut bukan berasal dari kultur, tapi dari agama Islam sendiri. Dan ujung-ujungnya doi nge-cap gue sebagai Muslim apologist. Banyak hal yang gue bingungin di sini. Pertama, kok mau ya tiba-tiba doi tanpa segan memperdebatkan hal ini ke gue, yang dia nggak kenal dan gue juga nggak pernah bersedia untuk berdebat sama dia. Tapi di sini gue udah tau jawabannya. Namanya juga era digital. Semua orang berhak bersuara. Mau suaranya itu sebenernya perlu atau nggak, yang penting ngomong. Kedua, gue amazed ngelihat gimana dia merasa udah paham betul tentang agamanya hanya karena--katanya--dia sudah "mempelajari" Quran dan Hadith dan berdiskusi dengan beberapa ulama di Indonesia. I mean, setau gue orang-orang yang mempelajari agama--karena ingin makin bertaqwa--akan semakin merasa fakir ilmu dan nggak tau apa-apa di saat dia banyak dapet ilmu. Ketiga, lucu aja ngeliat sumber-sumber ilmu dia ya orangnya sama. Sama-sama pengkritik Islam, agama yang udah sempurna.

Jujur, makin ke sini gue makin banyak nemu orang-orang kayak dia. Makin banyak gue liat orang Muslim, tapi hari-harinya dihabiskan untuk menkritik dan mencari-cari kesalahan agama dia sendiri. Satu sih pertanyaan gue. Orang-orang kayak gini nanti pas meninggal tetep mau dikafanin dan disholatin nggak sih? Ada banyak sebenernya pikiran-pikiran dan hal yang gue rasakan tiap gue nemu orang-orang macam begini, entah di dunia maya ataupun dunia nyata: gue harus terus berdoa sama Allah supaya selalu ditunjukin jalan yang lurus, jalan orang-orang yang beriman. Bayangin aja cuy. Seserem-seremnya nggak punya duit, lebih serem lagi kalo kita nggak dapet hidayah dari Allah. Gimana coba hidup jadi orang yang selalu melihat agamanya sendiri sebagai musuh? Apa coba rasanya jadi orang yang selalu suudzon sama perintah Tuhannya sendiri, benci ngeliat orang alim, nge-cap saudara seimannya dengan panggilan ekstrim? Asli dah. Mending gue kaga ada nasi buat makan dah daripada hati nurani sama iman gue ketutup.

Apalagi sekarang kayaknya lagi ngetrend kan tuh ngeceng-ngecengin ulama. Ulama jadi bahan ejekan, bahan tertawaan. Kalo gue udah liat yang begini-begini, hati rasanya langsung "nyeesss..". Nggak kebayang gimana reaksi Rasulullah kalau dia masih hidup sekarang ngeliat umatnya pada kayak begini. Ulama, coy. Orang yang harusnya kita dengerin, kita hormatin, kita junjung. Malah diolok-olok biar terlihat modern, biar terlihat moderat, dan biar keliatannya nggak islam-islam amat.

Suatu hari Paul dan gue berdiskusi mengenai hal ini. Terus dia bilang, "Kamu tuh panas orangnya, yang.". Gue bingung. Panas apaan coba maksudnya? "Kamu merasa kamu harus nyebarin ajaran agama. Kamu bukan tipe orang yang diem aja." jawab dia. Hal ini mengingatkan gue akan gimana gue dulu yang kesel liat temen-temen gue si anak-anak mesjid yang pada "bawel" banget soal agama. Dikit-dikit dakwah, nggak di mana-mana dakwah. "Nggak bisa apa lu pada kalem aja gitu?" pikir gue pada saat itu. Setelah gue makin belajar agama dan berusaha memahami cara pikir mereka, akhirnya gue ngerti. Mereka, sebagai orang yang peduli dengan agamanya, merasa memiliki tanggung jawab buat saudara muslim yang lain. Gue jadi inget sama satu kalimat yang pernah diucapkan oleh Ali bin Abi Thalib ra:

"Kezhaliman akan terus ada bukan karena banyaknya orang-orang jahat tetapi karena diamnya orang-orang baik."

Hal ini lah yang bikin gue nggak pernah takut untuk terus nyebarin value agama gue dan untuk speak up tiap kali ada yang salah. Sering ada orang yang bertanya kenapa gue nggak takut akan ada "haters" yang datang karena tulisan-tulisan gue yang cukup nyablak. Karena itu tadi, sebagai orang yang tulus pingin nyebarin kebaikan, gue nggak mau kalah vokal dari orang-orang yang menyebarkan kezaliman. Kalau bukan kita, siapa lagi yang bakal nyelamatin dunia?

Akhir kata, gue harap kalian-kalian yang masih "sehat" radar baik-buruknya nggak takut untuk menegakkan apa yang benar. Semoga kita juga dijauhin dari sifat-sifat munafik dan dijauhin dari musuh-musuh Allah. Dan yang paling penting semoga kita selalu ditunjukin jalan yang lurus dan selalu menjadi hambaNya yang bertaqwa.
Share:

125 comments

  1. "Intinya jaman sekarang kayaknya lo itu dosa banget kalo lo terlalu deket sama Tuhan lo." Gue nggak bisa untuk tidak setuju sama lo. Jujur, gue juga lagi resah banget sama keadaan sekitar gue yang kayak gini dan ujung-ujungnya gue bingung harus bagaimana. Di satu sisi gue sebagai muslim (yang selalu menganggap semua muslim di dunia ini adalah saudara gue) pingin banget mengingatkan mereka kalau apa yang mereka lakukan itu dilarang sama agama tapi ya siap-siap aja dapet reaksi "ya dosa mah dosa gue aja" atau "alim banget sih lo jadi orang". Ya Allah gue udah nggak ngerti lagi sama orang-orang jaman sekarang :". Bingung rasanya gue harus apa, kalau nggak mengingatkan gue sendiri juga dapet dosa. Intinya ya gue bingung kenapa orang-orang cepat sekali melabeli seseorang yang mencoba untuk mengigatkan apa yang sudah diajarkan di dalam agama dengan sebutan "alim" dan kenapa makin kesini makin banyak orang yang juga malu/gengsi sama agamanya sendiri (malu/gengsi untuk sholat misalnya). Ya gue nggak bisa bilang agama gue juga udah paling bener dan bagus tapi sebaiknya gue harus gimana ya, Git? Jujur gue jadi sering perang batin sendiri kalo menghadapi situasi seperti ini. Maaf ya jadi terkesan curhat and probably my comment is out of topic. But overall, i love your writings and your energy untuk mendakwahkan agama seperti biasanya. Tulisan lo selalu paling bisa "nyelekit" hati orang and that's good. Rasanya ingin sekali bertemu langsung dan berdiskusi banyak hal sama lo. Sukses terus ya, Git.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Nadya,

      gue bisa relate banget sama kebingungan lo. Berdakwah tapi nggak come across as religious snob itu emang rada susah. Dan dari kitanya sendiri juga susah banget untuk menahan diri supaya beneran berdakwah dari hati dan nggak ada rasa arogan + judgemental terhadap orang ini.

      Kalo gue boleh kasih saran, karena toh kita juga nggak bisa ngubah seseorang hanya dari ucapan atau nasehat, cara yang paling ampuh adalah dengan perbuatan. Maksudnya, kita tunjukin value yang kita pegang dengan gerak-gerik dan attitude kita. Kenapa gue anggep ini sebagai cara paling jitu? Karena gue bisa waras begini (dari yang dulunya naudzubillahimindzalik) bukan gara-gara dinasehatin temen-temen gue, tapi ditunjukin gimana caranya jadi Muslim yang baik. Akhirnya lebih nyampe dah tuh pesan-pesannya ke otak gue karena gue ngeliat sendiri gimana perbedaan antara temen-temen gue ini dengan diri gue sendiri. Akhirnya gue berasa adanya perbedaan pemahaman agama yang jomplang banget. Akhirnya berasa dah kalo gue itu sebenernya masih seipriiiitt banget ilmu agamanya. Dan gue ended up malu sendiri sama Allah. Orang-orang yang jauh lebih berilmu dari gue taunya jauhhh lebih merunduk.

      Dari situ juga gue belajar, ternyata berdakwah itu bisa lho nggak obnoxious. Bisa lho nggak melulu dibungkus dengan "nasihat" atau "wejangan". Karena seperti yang kita tau, manusia emang naturalnya agak ga seneng kalo dinasehatin. Dan yang lebih penting, kita juga harus tau posisi kita. Kalau orang itu temen deket banget, mungkin menasihati bisa jadi cara yang baik. Tapi kalau orang tersebut hanya sekedar kenal atau bahkan cuma orang yang kita temui di sosial media, menasehati (menurut gue pribadi) nggak akan mengubah apa-apa. Selain itu kita juga harus tau caranya menghargai "pilihan hidup" si orang ini. Karena kayak yang lo bilang tadi, toh dosa itu jadi dosa mereka. Mungkin menjadi begajulan adalah pilihan hidup dia. Palingan yang bisa kita lakuin (selain berdakwah dengan perbuatan) adalah berdoa doa. Toh ujung-ujungnya hidayah itu yang ngasih Allah.

      Semoga membantu saran ini, Nad! Sukses juga buat lo :)

      Delete
    2. Setuju kak Gita :)

      Kadang suka bingung sendiri sama orang yang nyinyir mulu tanpa mau tau lebih dalam lagi tentang yg dinyinyirin. I mean, belajar memahami al-qur'an lebih dalam lagi.

      Aku dulu org yang hampir terdoktrin bahwa bercadar dan jenggotan itu icon "teroris", islam yang saklek. sampe akhirnya tiba-tiba sahabat aku sendiri berubah bercadar. Yakali ngecap sahabat sendiri teroris.
      Akhirnya lama kelamaan kebuka tuh obrolan-obrolan tentang alasan dia merubah penampilannya.
      Simple sih, perubahannya itu buat nunjukkin kecintaannya sama Allah swt. ga ada maksud lain, apalagi jd teroris kayak gembar gembor media sekarang.

      Setiap org pasti punya cara untuk nunjukkin rasa sayangnya ke Allah swt. ke Agamanya, ga ada yang salah selagi caranya bener yaa gaak kak?

      Agama itu darah, oksigen. Gatau deh apa jadinya hidup tanpa agama, ga ada tujuan, ga ada pegangan, ga ada arahan. Menurutku, agama itu ga bisa dilepasin sama kehidupan kita.
      Aku kurang setuju sama org bilang "jangan campurin hal ini sama agama lah" padahal agama mengatur segala aspek kehidupan kita.

      Semoga kita selalu dalam lindungan Allah swt kak. Aminn

      Delete
  2. Sekarang ulama bukan cuma dinyinyirin aja, udah pada dikriminalisasi. Sempat marah. Berharap Allah kasih lihat balasan terhadap orang-orang zalim ini. Tapi kalau dipikir kasian juga sih mereka dido'ain kayak gitu. Semoga Allah kasih mereka petunjuk. Buat kita juga. Semoga Allah tetapkan hati ini dalam keimanan dan ketaatan kepada-Nya. Semangat terus menebar kebaikan, Git. Salam kenal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya euy. Kemaren sempet liat kultwitnya @malakmalakmal tentang ini. Makin sedih liatnya :(

      Ini juga nih yang gue diskusiin sama Paul kemaren. Orang-orang kayak gini mestinya digimanain, ya. Kalau balasan insha Allah ada. Ibaratnya "you reap what you sow". Kita doain yang terbaik aja buat mereka :D

      Salam kenal juga :)

      Delete
  3. Setujua banget ka git ������

    ReplyDelete
  4. Gue juga heran git. Kenapa ya orang yang mau lebih baik, lagi proses hijrah, lebih dekat sama agamanya, upload foto dakwah dikit aja, malah diledekin, ada tuh temen gue yang ngomong gini "lo kan sekarang syar'i, temennya aja sama yang bercadar kan" padahal yang ngomong gitu agamanya islam juga, terus masalahnya di mana? Sekarang yang agamis malah kesannya aib ya, di cap ekstrim, karena menurut mereka ya biasa aja lah gausah gitu gitu bgt, karena "islam mereka tuh ga yang kaya gitu". Astagfirullah.

    ReplyDelete
  5. Oohh jadi ini masalahnya di twittermu kapan hari git 😂

    ReplyDelete
  6. Assalamualaikun, Kak Gita. Salam dari Medan. Saya sepenuhnya setuju sama apa yang kakak paparkan. Jika dilihat kediri sendiri, saya masih belum terlalu berani untuk speak up tentang agama karena saya masih merasa ilmu saya belum pantas untuk cuap-cuap apalagi mengkritik. Tapi saya sangat mengahrgai org-org seperti kakak. Sedikit cerita nih, kak. di Kampus, ada senior saya yang benar-benar mendalami islam. dia enggan bersentuhan dengan wanita. Berbicara seperlunya dengan wanita, aktif menyebarkan dan mengingatkan hal-hal baik lewat social media. Tapi, dilingkungan pertemanannya, ia malah di cap aneh dan jadi bahan lucu-lucuan. Miris, yakak. Di Jerman ada juga ga org-org yang mencibir hal-hal kaya gitu, kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam :)

      Tapi dengan ilmu yang kamu punya sekarang, kamu bisa dapet pahala lho kalo kamu sebarin. Ujung-ujungnya kan sebenernya balik lagi ke gimana cara kamu nyebarinnya. Karena banyak juga orang islamnya bagus, tapi terkadang cara dakwahnya terlalu keras sehingga terlihatnya agak gimana gitu. Padahal kayak yang ku bilang di komen di atas, berdakwah itu banyak caranya. Dan bisa banget tetep bisa deliver apa yang ingin kita sampaikan tanpa terlalu gimana-gimana alias kalem.

      Hehehe di sini banyak aja sih. Tapi itu terjadi di seluruh dunia kok. Allah juga udah bilang makin lama nanti dunia makin jadi tempat yang sesak buat orang-orang yg beriman. Karena cobaan yang dateng makin gede. Sekarang kan udah keliatan hehe.

      Delete
  7. saya setuju dengan yang mbak tulis, walaupun kita bergama islam disaat bertemu dengan orang orang kritis seperti mereka kadang kita selalu merasa salah dan mereka benar. emang sebanrnya jangan sampai diam tapi sulit jika jika meladeni, tidak ada selesainya hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, mas. Kalau dirasa mereka cuma pingin debat kusir (apalagi di sosmed) yang emang nggak jelas tujuan dan di mana ujungnya, sebaiknya dijauhin aja.

      Delete
  8. Menohok:') Karena kadang masih takut dinyinyirin kalo ngomong (padahal belom nyoba) walopun kuping panas...:(

    Btw, keep up the good writing kak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan takut! Asalkan yang kamu omongin insha Allah bermanfaat dan cara ngomongnya juga nggak menyinggung siapa-siapa, ucapin aja :D

      Makasih, Gina :)

      Delete
  9. Itu jg yg gue rasakan git... asli !

    Lu bayangin jika posisi lu skrng lg di indo, gue ngerasain sendiri saat gue gk cukur jenggot dan celana gue cingkrang sesuai hadist nabi malah gue dipanggil terorris.. yg lebih menyakitkan itu yg ngatain gue terorris itu saudara seiman kita ��. Emng tanda2 akhir zaman semakin nyata, seperti hadits bahwa akan datang masa dimana orang yg memegang teguh agama seperti memegang bara api.

    Btw Judul tulisan ini oke punya lah ����

    ReplyDelete
  10. Tulisannya ngewakilin bangeeet, bahkan sekarang ada komunitas2 infidel yg emang khusus buat nyinyirin ulama, padahal nyinyirin mereka aja engga , kalo ngeliat temen kampus sendiri kaya gtu cuma bisa doain dan setuju banget sama kaka kalo perbuatan sebagai muslim yg baik yg kita tunjukin ke mereka lebih berefek dibanding nasehat.


    Kadang mikir, " kita gada apa2 dibanding ulama, hidup juga lamaan ulama kok ya bisa mereka jadiin ulama bahan bercandaan. Toh,ulama sama aja kaya orangtua kita yg usianya jauh diatas kita"



    Semangat terus kak, tulisannya keren!

    ReplyDelete
  11. setuju kak :) yang ditakutin itu bukan agama lain kak, yang bakal nyerang kita. tapi agama kita sendiri yang makin lama jadi islam radikal.
    udah melenceng :/

    ReplyDelete
  12. Elite Global sukses menjauhkan kaum muslimin dari keislamanya, doktrin lewat media bertebaran dimana2 membuat citra islam jelek. Inilah yg terjadi, sesama muslim saling menghujat. Yg dugem dibilang keren, yg ke masjid dibilang ekstrimis... mungkin jumat besok matahari bisa terbit dari barat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bgt, orang yg tau tentang bahaya elite global dan freemason pasti lebih mendekatkan diri kepada Allah dan mendalami ilmu agama, sedangkan orang yg sok2an liberal itu adalah korbanya

      Delete
  13. Sorry Out off topik.
    Kak git tolong baca dm ig (fadeliaselvoniaaa) dan email aku (selvonia71@gmail.com) hehe butuh banget respon kak gita buat skripsi aku. Thankyouuu banget kak gitaa

    ReplyDelete
  14. Mungkin zaman sekarang tuh zamannya "Islam KTP" kak git. Haha.. Gue jg kdg dongkol kok sama macem2 gitu huft.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah walaupun dia mau jadi muslim yang bener ataupun hanya jadi muslim KTP ujung-ujungnya adalah hak dia sih hmm

      Delete
  15. Setuju dengan kak gita. Tetep semangat ya kak menyebar kebaikan:-)

    ReplyDelete
  16. setuju kak, sampai kadang enggan untuk menonton berita di tv sana di tv sini,,,krn ujung-ujungnya kayak g jelas dan bikin banyak orang ngelihat kalo islam g sedamai aslinya...smg org2 lbh bijak u/ memakai medsos

    ReplyDelete
  17. Assalamualaikum
    Hallau kak Gita, yah gitu kak sekarang di indo banyak banget yang serang menyerang lewat medsos, seakan mereka bukan saudara seimana, mangkafirkan orang yang berbeda mahzab atau beda kelompok ngaji, kadang kesel liatnya, apalagi sama mereka yang udah berubah jadi paham sekulerisme kak

    ReplyDelete
  18. Assalamualaikum
    Hallau kak Gita, yah gitu kak sekarang di indo banyak banget yang serang menyerang lewat medsos, seakan mereka bukan saudara seimana, mangkafirkan orang yang berbeda mahzab atau beda kelompok ngaji, kadang kesel liatnya, apalagi sama mereka yang udah berubah jadi paham sekulerisme kak

    ReplyDelete
  19. Sumpah ya git. Semua omongan kamu bener adanya. Mungkin inilah akhir zaman yang dijanjikan Allah. Dimana orang munafik makin munafik orang baik harus munafik demi harta dan tahta.

    ReplyDelete
  20. hallo kak gita :) salam kenal yaa

    aku setuju banget dengan semua pendapat kak gita tentang problematika yang sekarang sedang dihadapi di Indonesia ini. terkadang jadi berpikir, ko bisa sih keadaan kayak gini ? padahal ini semua ada dan muncul ketika panggung pemilihan untuk ketua daerah mulai digembar-gemborkan. kadang juga, ini bawa pengaruh terhadap pertemanan, ketika temenku muslim but dia ngejelek2in ulama itu rasanya ingin ngeceramahin sampai dia engeuh bahwa ga seharusnya loh kamu jangan begini karna keadaan kamu yang memilih ''dia'' sampai2 kamu ikut2an menjelek2an ulama. namun, kadang balik lagi ke diri akunya, kadang mungkin rasa ''ga enak'' itu bikin aku jadi labil dalam menanggapi hal seperti ini. tapi setelah baca postingan ka gita, aku jadi ada semnagat untuk menyebarkan ini loh agamaku iniloh ajaran yang diajarin di agamaku.

    terimakasih selalu menjadi motivator, semoga kita bisa bertemu ya kak :))

    ReplyDelete
  21. Di satu sisi gw setuju dengan tulisan ini dimana skrg orang yang mau membenarkan agamanya justru dicap sok alim atau ekstrem. Tapi mungkin orang yang mention di twitter itu ga punya niat untuk berdebat atau apa mungkin dia hanya ingin memberikan kritiknya aja. Toh itu bisa jadi bahan juga untuk kita biar bisa lebih terbuka dan yakin sama argumen kita. Semoga tetap husnuzan yaa :)

    ReplyDelete
  22. Halo kak, pgn kritisi dikit, dari sudut pandang aku. Kalo aku tuh malah dpt dari 2 sisi, sisi orng yng sangat beragama tpi suka nge-judge orang lain, dan yng gk terlalu beragama tpi ceng-cengin Ulama (yaaah dri 2 sudut pandang, satu sudut sama ama kaka). Aku sih liat yaaa, emg sebagai Muslim harusnya jgn ignorance dgn agamanya sendiri, bukan Muslim doang, semua agama juga kayak gitu. Cuma, terkadang orng yng beragama bgt suka dgn mudah mencap orng ini berdosa gitu, contohnya pas Tante aku lgi Sholat, dia kan orng Turki, tau aja kan orng Turki gimana model kerudungnya, nah pas lgi Sholat di masjid Istiqlal, ada ibu2 yng pakaiannya tuh bener2 Syar'i, kerudungnya gede ampe bawah, trus gamisnya juga lebar bgt. Nah, dia itu malah marahin Tante aku, karena waktu itu Tante aku ini kan Sholatnya gitu, namanya orng Turki mana kenal mukena, dan mereka emg kalo hari itu pake celana, yaaa Sholat juga pake celana. Nah, waktu itu Tante aku tuh pake celana jins, tpi gk ketat, trus atasannya mantel gitu, nah si ibu ini marahin Tante aku, bilang kalo Sholat Tante aku gk sah, padahal di Turki sendiri, justru pemandangan kayak gitu udh biasa bgt. Nah, biasanya kalo orng yng terlalu beragama, mereka suka menjelek-jelekkan orng dgn cepat, ada yng beda dikit disalahin. Nah, mereka yng cenderung menjauh dari agama tuh kebanyakan mereka yng sering di judge ama orng yang benar-benar beragama kayak Tante aku gitu. Makanya Kalo di Twitter, Instagram aku, itu kebanyakan bukan ngolok2 Ulama, tpi yaaa yng sekuler bentrok ama yng bener2 beragama. Jdi sebenarnya dri 2 sudut pandang tuh ada katalisnya masing-masing. Temen2 aku yng cenderung sekuler tuh mereka yng sering di judge ama orng yng alım, sementara mereka yng bener2 beragama pada merasa dilecehkan ama yng Sekuler.

    Prihatin juga sih, masalahnya masih banyak yng pikirannya tertutup. Aku tuh sedihnya karena banyak orng Indonesia merasa udh paling bener, mau dari sisi yang sangat beragama, maupun yang sekuler. Mereka yang sekuler merasa mereka udah bener banget, udah merasa jadi Muslim yang moderat dengan kesekuleran mereka, mereka yang beragama juga merasa udh paling bener dan paling innocent gitu, sehingga both side itu justru malah saling menjelekkan satu sama lain. Padahal kalo semuanya bisa sedikit untuk saling mendengarkan dan saling memahami satu sama lain, gk bakal ampe bentrok gitu. Nah, itu sih yang harus dibenerin, norma untuk saling mendengarkan dan memahami. Yah, yng penting ada interaksi saling menyeimbangi. Contohnya, ada orng yng sekuler banget, gk pernah Sholat, baca Qur'an gak bisa, nah ketika ada temannya yng alım, yng sangat beragama, itu pelan2 kasih tau dia, paling gk "eh, kamu kan Muslim, setidaknya kamu harus Sholat dong, jangan gk pernah Sholat", pasti nanti si sekuler ini bakal perlahan jdi nyadar "oiyaaa, gw kan Muslim, kenapa gw gk Sholat???", Nah kan kalo gini jdi seimbang, si sekulernya jdi mulai Sholat gitu, yng si alim dpt pahala karena udh benerin satu orang, jdi bener2 seimbang. Nah, yang aku pgn tuh kayak gitu kak. Makanya yng pengen aku koreksi tuh yaaaa itu. Jdi tidak saling mendorong pikiran mereka sendiri, kalo kayak gitu kan malah bentrok, saling ejek dan ujung-ujungnya berdua dosa.

    Kak aku punya blog
    www.alanhazi.blogspot.com
    Numpang promosi yaaa kak 😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Alan, makasih udah sharing ceritanya!

      Mungkin Ibu-Ibu yang ditemuin Tante kamu ini selama hidupnya cuma berislam di Indonesia aja. Nggak pernah coba ke negara lain. Karena pas pertama kali aku berislam di Jerman baru aku tau kalau Islam itu ada banyak "macamnya". Bahkan aku baru liat orang-orang sholat tanpa mukena di sini. Kayak yang kamu bilang, negara lain "nggak kenal" mukenah.

      Sayangnya memang masih ada orang-orang yang kayak gitu. Aku juga pernah sih jadi korban ditanyain sama orang kenapa sholat cuma pake bawahan doang hehe.

      Yaa... Moga ke depannya kita semua bisa lebih considerate ke perbedaan-perbedaan minor kayak gini.

      Delete
    2. Hi Gita dan Alan

      salam kenal, I'm Hindu dan ya saya setuju banget sama Alan,
      aku sejak kecil berteman dengan teman2 muslim yang jilbabnya besar2 gitu, dan aku nyaman karena rasanya secara hidup aku bisa mencontoh cara berpikir mereka yang bertahan untuk menjaga Ahlak sebagai wanita.

      Aku sedih juga liat Indonesia sekarang dimana sesama muslim saling mendoakan yang buruk, tidak seperti muslim yang aku kenal dari teman2ku,, sedih banget,,, sampe mengunfollow beberapa teman karena gak suka dengan apa yang mereka share di Medsos..

      Ya semoga nantinya akan lebih saling cinta lagi dan damai lagi...

      Syukurnya si teman2 aku masih belum seperti itu untuk saling menjudge dan semoga saja gak akan pernah...


      sori kalo ikut speak up...

      nb: Gita, lanjutin ngeyoutube nya, setidaknya ada pilihan youtube yang positif daripada liat anak muda indonesia yang youtuban ora jelas gitu (pakai semua nama binatang di sebut :'( )

      Delete
  23. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  24. Halo kak Gita, iya kujuga sedih sama yang begitu. Rasanya kok jadi kayak perang saudara. Tapi di lingkungan tempat tinggalku banyak juga Muslim ekatrimis yang bahkan kotbah shalat jumatpun maki maki agama lain. Pada akhirnya aku bingung musti gimana, kadang segala perspsi bercampur. Aku sedih, kok bisaya kayak gini. Ku jadi bingung, kok ada ulama yang maki maki pas kotbah shalat jumat, tapi aku menyadarkan diri aku, gak semua ulama begitu. ku jadi bingung, sebenernya gelar ulama itu didapat dari siapa dan bagaimana? soalnya aku tahu ulama yang benar pasti santun dan mengayomi, nah aku bingung menghadapi orang orang yang berlaku ekatrim kayak begitu, memaki agama orang sampe pake speaker gitu. btw aku tinggal di Bandung. Aku jadi bingung bagaimana harus bersikap.

    terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe ngerti ngerti. Aku liat lagi banyak ya yang khutbahnya terkesan menebar kebencian? Semoga yang begitu juga dikasih hidayah supaya dakwahnya bisa lebih diperhalus dan nggak menyakiti siapapun.

      Btw udah pernah nonton Nouman Ali Khan belom? Dia ustadz favoritku. Orang American-Pakistani. Yang aku suka dari dia adalah, dia berdakwah tapi fokus ke Islam dan muslimnya aja. Nggak nyenggol-nyenggol agama lain, karena memang bukan hak nya dia untuk berbicara ttg ajaran lain. Dia nyadarin pendengar kajiannya (termasuk aku) untuk coba scan dulu apa yang terjadi di dalem sebelum nyalah-nyalahin agama lain. Karena suatu agama terlihat buruk di mata orang gara-gara penganut agamanya yang membuatnya jadi kelihatan buruk. Intinya gitu deh. Doi adem banget. Dia salah satu contoh kalau berdakwah itu bisa dilakukan tanpa ada unsur memaki maupun menjelekan atau teriak-teriak kafir dsb.

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. kak,selain nonton nouman ali khan, biasanya kak git belajar tentang islam(secara lbh mendalam dan dr awal dulu smpe skrg) dari mana aja kak? soalnya aku juga mau memperdalam tentang islam tapi bingung juga mau ngeliat atau ngebaca yang mana, trus juga makasih kak tulisan kakak menginspirasi kok buat aku supaya belajar lebih banyak, semangatt kak gitt

      Delete
    4. gue sih sering ngeliat fanpagenya dr. shadee elmasry sama daniel haqiqatjou.

      mereka berdua sering ngebahas gimana cara merespon fenomena yg kadang mengikis aqidah dengan bawaan yg kritis. ya argumennya ngga cheap bener-bener value-able. biasanya issue yang dibahas yang ada di US krena mereka berdua ada di US. terutama daniel krena dia seorang fisikawan keturunan iran yang berpaham sunni sama kek indo. dia juga sering ngebahas kesalahan beberapa pemahaman beberapa islam figure yang mainstream kek si reza aslan itu dia bongkar abis apa flawnya. satu lagi dia ngajak kita kritis tapi juga ngajak kita tetep stick sama agama.

      yg kek gitu jarang banget apalagi dia di us yang mana ulama islam mainstream di us yg kadang harus diam sama beberapa issue karena mereka juga di endorse sama us gov juga buat dukung kebijakannya. makanya ulama non mainstream kek dia dibutuhkan krena berani speak-up tanpa harus terlalu ekstrem. bisa anda lihat gimana ulama mainstream USA ada yg mendukung lgbt/liberal dan ada yg cuma diam tanpa tanggapan. tapi kedua orang ini berani bahas itu dan dilihat dengan aspek yg masuk akal juga tanpa going extreme.

      Delete
  25. Halo kak gita assalamualaykum
    Kak aku mau nanya kuliah di jerman itu rasanya kayak apa enak gak???
    Apa yg ngebuat kakak berfikir untuk mulai berhijab??? Trus...
    Kakak kakak kuliahnya udh semester brp,ngambil jurusan apa,s1 apa s2
    Knp kakak lebih memilih kuliah dijerman ketimbang di indonesia???
    Kapan kakak mau ke indonesia???
    Trus kakak kalo udh lulus mau jadi warga negara jerman(tinggal disana maksudnya) apa pulang ke indonesia???

    Kakak kpn mau nikah???...😊💑👰
    Thx kak follback instagram dong kak
    Kak buat how well do we know each other dong kak sm kak paul
    Bye kak
    Asslamualaykum kak gita love youu...

    @sabila_hasya17(instagram)

    ReplyDelete
  26. Emang sih ya klo yang blum paham suka punya persepsi sendiri terlebih agama yang dianutnya. Diingetin dosa bilangnya masing2 aja, giliran liat orang lain bener di omongin. Padahal klo emang konsepnya udah masing2 ya udah ya masing2 aja gitu. Kadang suka pengen ketawa sama orang kek gitu. Setuju sama nyablaknya Teh Gita

    ReplyDelete
  27. Maksud dari tulisan Ka gita ini kan zaman sekarang banyak orang yang agamanya bagus, tapi malah dianggep so alim dan kesannya jelek gitu kalo jadi islam yang ekstrim
    Cuma gimana kalo kasusnya dibalik, ada seseorang yang udah syari, dan diliatnya sih udah baik beragama. Cuma dia ngeliat orang lain yang ga se islami dia tuh kaya rendaahh banget.. emang sih orang itu gapernah ngomong langsung, tapi tatapannya itu kaya nusuk nusuk banget :")
    Gimana kira2 ya ka git? Apa aku harus berubah kaya dia juga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, sayangnya emang ada orang-orang yang gitu juga. Terlihatnya alim, lurus, tapi judgementalnya bukan main. Kalau yang kayak gini aku ketemunya cuma di sosmed aja sih. Orang-orang di sekelilingku alhamdulillah pada suportif dan huznudzan banget. Buktinya dulu aku masih jauh dari agama aja, mereka masih mau nemenin. Nggak pernah aku denger siapa ngomongin di belakang tentang perilaku ku.

      Balik lagi ke kitanya juga sih ini. Gimana caranya kita memberi pesan baik, tapi cara nyampeinnya juga baik.

      Delete
  28. Sekarang mah manusia balik ke zaman jahiliyah . Dibodohi pake teknologi . Orang mah jalan liat depan inimah ngeliatin hp mulu . Makanya nabrak sana sini . Makin ketabrak makin gakaruan jadinya . Otaknya dol . Terkadang gue juga kesel gitu mereka ngecap seenaknya . Padahal itu ajaran agama dia sendiri .. misalnya nih ttg hijab yg gue pake, yaa "kaya bu haji penampilannya" kalo udah kesel gue jawabin aja "yaa ini mah emang udah perintah dari al-qur'an, muslim musti begini . biarin penampilan gue kaya bu haji . gua mah amin bisa jadi hajah ntar . Daripada gua kaya tante tante baju ketat rambut pirang . Nunjukkin body udah kaya gorengan" emang bener generasi idiot sekarang .. terkadang gua pegel gitu sama semuanya . Tapi gua selalu inget kalo bukan gue/kita siapa lagi ?

    ReplyDelete
  29. parah si ini bener banget. jujur gue ga tahan agama gue dihina pengen nangis rasanya apalagi sama muslim sendiri. banyak berdoa aja kita sekarang moga Allah selalu kasih kita rahmat dan hidayahNya dan semangat buat jadi muslim yang taat.

    ReplyDelete
  30. Hai Gita, artikelnya bener-bener ngewakilin pemikiran gue akhir2 ini.

    Alhamdulillah, timeline medsos gue malah banyak yang isinya perang pendapat soal beginian, haha. Atas nama kebebasan berpendapat, mereka ini sampaikan alasan kenapa milih si A atau si B, bikin perbandingan, dan umbar kejelekan salah sato orang. Trus kalau ada yang comment beda pendapat ama mereka, malah dicap nggak open minded. Komen berlanjut, debat kusir nggak ada ujungnya. Bingung gue sebenernya ini siapa yang nggak open minded. Atau biar lebih sederhana, nggak semua komen harus ditanggepin dengan perdebatan, ya diapreasiasi aja orang yg beda pendapatnya ama kita. Kalo nggak bisa ngomong baik2 atau ngajak ke arah kebaikan, mendingan diem (itu selemah-lemahnya iman).

    Semangat terus menulis dan berkarya, Gita :)

    ReplyDelete
  31. Suka banget sama tulisan yg ini, Gita! Sedih banget akhir2 ini ngeliat orang yg katanya Islam tp memojokkan agamanya sendiri. Kalo muslim dengan muslim lain pada ribut, ya senenglah "mereka" ngeliatnya. Semoga cepet dapet hidayah dan dibukakan pintu hatinya.

    ReplyDelete
  32. selalu amazed sama pernyataan ka git yang ngena banget. aku setuju bgt ka orang- orang yang masih "sehat" harus speak up dan gaboleh takut sama orang - orang yang akan ngebenci kita karena pernyataan kita yang nyablak. Tapi emang harus gitu sih caranya supaya orang - orang yang akal nya kurang sehat nyadar kalau sebenernya mereka itu salah.

    ReplyDelete
  33. Hallo kak git!

    Betul, zaman sekarang emang eranya untuk bersuara dimana-mana sampai-sampai orang yang udah sekolah tinggi tapi mulutnya gak pernah disekolahin. Gue juga ngerasa banget,akhir-akhir ini gue sring banget buka youtube ceramah para ustadz cermah dari para beliau isinya soal agama yang murtad terus gue baca komentar-komentar dibawah orang islamnya juga yang gue gak nyangka kok bisa bilang hal yang menurut gue jelek tidak mencerminkan padahal dia islam dan sudah jelas. Zaman udah mulai berubah yang benar malah jadi yang salah yang salah dianggap benar. Astagfirulla banyaklah beristigfar.

    ReplyDelete
  34. Hallo kak git!

    Betul, zaman sekarang emang eranya untuk bersuara dimana-mana sampai-sampai orang yang udah sekolah tinggi tapi mulutnya gak pernah disekolahin. Gue juga ngerasa banget,akhir-akhir ini gue sring banget buka youtube ceramah para ustadz cermah dari para beliau isinya soal agama yang murtad terus gue baca komentar-komentar dibawah orang islamnya juga yang gue gak nyangka kok bisa bilang hal yang menurut gue jelek tidak mencerminkan padahal dia islam dan sudah jelas. Zaman udah mulai berubah yang benar malah jadi yang salah yang salah dianggap benar. Astagfirulla banyaklah beristigfar.

    ReplyDelete
  35. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  36. Ka git, umur gua udh 17. Waktu dimana gua udh bisa bedain yg mana yg baik dan yg mana yang nggak. Tapi gimana ya kalo misalkan kita punya teman yang perbuatan atau perkataannya tuh gua anggap nggak bener. Nah pas gua mau ngingetin dia kadang suka ada sekelibet pikiran dateng dipikiran gua "lu mau nasihatin orang . tapi lu sendiri TANPA SADAR suka ngelakuinnya juga (pada saat itu gua gak inget gua pernah ngelakuinnya atau enggak)." Nah kadang kadang pikiran tersebut membuat gua mengurungkan niat untuk menasihati temen gua yg berbuat salah. What's your opinion?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm kalo gue jadi lo, instead gue menggurui atau menasehati temen gue ini, gue akan lebih ke mengajak dia bareng-bareng sama gue untuk jadi orang yang lebih baik lagi. Dianya juga nggak akan merasa diwejangin banget sama lo dan lo nya juga nggak akan terpikir lagi "sok sok nasehatin padahal gue juga sama aja". Karena nanti lo dan dia akan saling ngingetin kalau salah satu dari kalian mulai gimana-gimana. Pertemenan kalian jadi lebih sehat, deh. Jadi pertemanan yang bisa nganterin kalian berdua sama-sama ke jannah.

      Delete
  37. Assalamualaikum, Kak Git,
    Di lingkunganku sendiri, fenomena 'menyalahkan' yang benar bahkan nggak cuma dalam hal agama. Temenku pernah ditanyain sama beberapa temen deketnya sendiri kayak gini,“Kamu kenapa? Apa gara-gara lingkunganmu yang kayak gitu?” gara-gara IPK-nya paling rendah seangkatan jurusan, padahal dia baru mulai niat dan serius buat kuliah. Masalahnya adalah, lingkungan yang dimaksud itu justru kondusif banget buat belajar, jarang ada persaingan yang nggak sehat, dan komitmennya buat jujur itu tinggi, kebalikan dari lingkungan yang satunya. Aku sendiri jadi semakin ngerasa kalo sekarang yang salah semakin dimaklumi dan yang bener mulai dianggap aneh. Orang curang menganggap remeh dan menjauhi orang yang jujur, seolah-olah jujur jadi pilihan yang salah.
    Lebih memprihatinkannya lagi, lingkungan orang-orang ini adalah lingkungan orang yang (seharusnya) berpendidikan karena mereka calon pendidik dan sebagian lagi udah jadi pendidik. Tapi nyatanya malah kayak gitu, bahkan sampai kalangan doktor. Hal-hal kayak gini sih udah pasti ada dari jaman dulu ya, tapi orang sekarang jadi semakin frontal nggak sih? Jadi pesimis sama pendidikan di Indonesia :(
    Makasih udah dibaca, sekedar berbagi aja, maaf kalo mungkin malah nambah pusing. hehe

    ReplyDelete
  38. Hmmm Git btw bang Paul alumni SMA 28 Jakarta ye?


    Sbnrnya kalo melihat fenomenanya ini seakan akan media sosial membuat orang di Indonesia menjadi semakin pengecut ya. Belum tentu mereka yang bertengkar di medsos ketika sudah kopi darat berani ribut hehehe

    Tapi intinya sih kembali ke ajaran agama kita aja yang mengutamakan kesatuan umat. Jangan asal ngecap kafir-kafir orang yang berbeda pendapat dengan kita. Bisa jadi org tersebut baru belajar islam atau baru menemukan hal yang baru. Lah wong gw pertama kali di Jerman gw mendengar iqomat dua kali aja smpt kaget tp stlh dipelajari memang ternyata memang begitulah mahzab hanafi. *btw gmn ya kalo nanti gw ke Indo iqaamahnya ngikutin yg disini hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, doi angkatan 2010. Lo anak 28 juga kah?

      Hehehe iya. Padahal norma yang berlaku sama aja dengan bersosialisasi dan berkomunikasi di dunia nyata. Tapi kayaknya kebanyakan dari kita lupa karena nggak tatapan langsung dengan si lawan bicara, instead tatapannya sama layar hape.

      Iya, coy. Gue di sini juga baru tersadar kalau Islam ternyata ada banyak macemnya dan kayak yang lo bilang, daripada fokus ke cari-cari perbedaan, why don't we embrace the fact that we're all doing the best we can untuk menjadi muslim yang paling baik. (Tapi btw gue tetep sedih liat muslim yang gemar menyerang agamanya sendiri)

      Delete
  39. Pertanda akhir zaman..

    Rasulullah bersabda :

    بَدَأَ الإِسْلاَمُ غَرِيبًا وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ

    “Islam muncul dalam keadaan asing dan akan kembali asing sebagaimana munculnya. Karena itu, beruntunglah orang-orang yang ‘asing’.” (HR Muslim).

    sebaiknya kita tinggal debat karena dalam islam itu Allah menjanjikan perkara meninggalkan meninggalkan debat akan dibangun surga

    Rasulullah bersabda :

    وَمَنْ تَرَكَ الْمِرَاءَ وَهُوَ مُحِقٌّ بُنِــيَ لَهُ فِي وَسَطِهــَا
    Artinya: Barangsiapa meninggalkan debat dalam (masalah) agama, padahal ia di pihak yang menolak (kontra), maka dibangunkan untuknya rumah di tengah Surga.
    (HR.Abu Dawud )

    Gue setuju bangat dengan statement lo ka git "semakin orang berilmu semakun dia merasa gatau apa-apa"

    ReplyDelete
  40. Smenjak liat youtube channel elu git masih di awal2, yah mungkin sekitar 5 atau 6 bulanan yang lalu kira2. Yang gue liat sih elu masih enjoy2 aja dengan persepsi tentang pandangan yang elu coba perlihatkan dan coba publikasikan begini lhoo anak muda jerman kulyahnya diluar negeri a.k.a germany, Itu sumpah keren banget.
    Lambat laun elo bikin konten yang lain seperti QnA banyak yang penasaran dari ke-kerenan elo sampe2 kearah agama, hijab lo, dan hidup islam elo dijerman pun dipertanyakan. munculah suara elo terhadap sisi islam seperti apa yang elo dapet.
    Dan sekarang makin kesini gue ngga tau mungkin pengaruh dari entah keteran elu yang sudah mulai mencuat dan seolah akan menjadi orang yang akan terkenal, amiinn sih, amiinnn seamiiinn amiinnya hehee. banyak yang jadi kepoin elo dan ngga setuju kali elo mau ngomongin tentang yang sifatnya sensitif seperti agama dan politik bahkan cara orang ber-internet ria, mereka yaudah samberin elo (medsos) hooo gitu.
    Nouman ali khan, ustadz american pakistani sebagai salah satu referensi elo bagus banget sih, ustadz ini yang mengesampingkan egoismenya dalam menyampaikan pesan2 kebaikan dan gue juga sekarang jadi sering liat videonya gegara elo. Tapi kembali lagi ditulisan elo, mungkin gue spendapat sama pa'ul "elo tuh panas orangnya" ini apakah pernyataan ato pertanyaan? Keduanya kali?
    Mungkin si pa'ul lupa nyuruh elo tarik nafas dlu hembuskan pelaan sampe dua ato tiga kali lah lumayan bisa tenang dikit.
    "Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirNya maka hendaklah dia berkata yang baik2 saja atau lebih baik dia diam" gue rasa yang lo tulis dijudul, lo mau menyampaikan yang baik. Ya baguslah good job :)
    Salam kenal

    ReplyDelete
  41. Gue gak bisa gak setuju tentang yg kaka Gita tulis ini,ini bener-bener nyakitin tapi realitanya memang begini yg kita hadepin sekarang. Sedih,gak tau kenapa gitu,gue aja punya loh temen yg berpikiran "gitu",dia ngerasa kalo hal yg berbau agamis itu gak boleh ditekankan dalam keseharian hidup kita,"ya biasa aja gak usah berlebihan yg penting sholat",kaya sesuatu yg weird buat dilakuin. Dia ini lebih merasa apa yg dia setujui dalam hidupnya yg "biasa-biasa aja" itu bener dan yg islam banget itu salah. Padahal,agamanya islam loh islam. Suka gak abis pikir aja,emang ada yg salah ya kita buat na'atin aturan yg udh ada dalam agama kita? Kadang,kalo gue mau ngingetin juga gak enak,rasanya pengen diem aja gitu,pengennya ngebiarin. tp setelah baca yg kak Git tulis disini,makin nyadarin gue kalo gue gak boleh kalah sama orang-orang yang agak nyeleweng begini,kaya ngetok pintu hati buat do something. Thanks,kak Git!! U never fail to inspired me by a lot of things !!

    ReplyDelete
  42. Assalamualikum gita

    berkaca dari artikel lo yang diatas menurut gue bangsa kita emang sedang menghadapi satu dilema yang besar satu sisi orang muslim ingin menjalankan perintah tuhanya semntara di satu sisi yang lain muslim ingin menjalankan konsitusi negaranya

    Jujur sih gue rada bingung sama orang-orang yang bilang kalau berpolitik jangan bawa2 agama padahal udah jelas sistem negara kita pancasila ada ketuhanan yang maha esa, ini bukti kalau masyarakat kita belum begitu mendalami sistem negaranya sendiri

    Mereka gak bisa bedain apa itu pancasila dan sekularisme hingga terbentuklah orang-orang moderat yang lo sebutin diatas

    satu pepatah buat lo git
    semakin tinggi pohon semakin kencang terpaan angin

    Semenjak lo mutusin untuk mendalami agama islam allah pasti akan nyoba kesungguhan lo git sama banyak ujian jadi tetep tawakal coy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam Adi,

      setuju banget. Gue ngeliatnya orang-orang "moderat" ini merasa cara penyampaian orang-orang yang "religius" ini dalam berdakwah (entah itu dalam aspek sehari-hari ataupun politik) kurang kalem. Sampai akhirnya mereka jadi anti banget sampe-sampe segala bentuk keislaman bisa jadi bahan nyinyiran. Mungkin kalau kita bisa nemuin cara yang lebih efektif, yang kiranya nggak membuat mereka merasa tersudutkan dan kesannya nggak menyinggung ajaran agama lain atau gimana, maksud kita lebih bisa tersampaikan dengan baik?

      Kan selama ini yang dipermasalahkan sama mereka adalah--katanya--orang-orang religius ini selalu bawa-bawa ayat (kalau dalam perpolitikan sekarang, Al-Maidah 51 contohnya) dan teriak-teriak kafir dsb.

      Delete
  43. Assalamualaikum. Hallo kak Gita. Aku setuju bgt sama tulisan kk yang ini. Unek2 ku selama ini tersampaikan oleh kak Gita. Di kampung aku juga kayak gitu orangnya kak, masih ada orang2 yang mengkritik atau nyinyirin agama nya sendiri. Kayak misalnya ya, liat orang pake gamis, diomongin. Liat orang pake hijab syar'i diomongin. Liat orang pake cadar apalagi, dibilang sok-sokan lah, dibilang orang kuba lah, aliran sesat lah. Katanya kita bukan hidup di negara arab, biasa aja kali. Aku berjilbab, tapi ya masih suka pake jeans, rok kadang2. Pengen bgt pake hijab syar'i, menutup aurat sebagaimana yang telah dianjurkan Rasulullah SAW. Tapi ya itu tadi, pasti ujung2nya jadi bahan omongan di kampung. Nggak ngerti sama jalan pikiran orang2 yg kayak gitu kak. Nggak kuat sama omongan2 nya. Jadi kayak belum mantap untuk bersyar'i, udah down duluan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam Indah,

      hehehe di atas ada yang share hadist bagus tuh:

      "Orang yang memegang teguh agamanya seperti sedang memegang bara api."

      Tahan-tahan aja walaupun panas. Insha Allah dibales manis :D

      Delete
  44. gimana ya, Gita… sepertinya kebencian terhadap ulama itu makin meningkat ketika yang kita lihat atau baca di media sekarang ini menampilkan kesan para ulama yang meresahkan masyarakat, terkesan bergerak karena unsur politik, dan mendiskriminasi minoritas agama lain. Belum lagi ada beberapa orang yang mengaku membela islam, tapi mengeluarkan kata-kata yang kasar dan menyakitkan hati. Sedangkan nilai budaya yang diajarkan pada kita sedari kecil adalah sebalikya. Saya sendiri percaya bahwa Islam adalah agama yang penuh kedamaian. Dan mungkin bentuk nyinyiran yang makin marak terhadap mereka sekarang ini adalah imbas dari hal tersebut. Peran media memang sangat besar untuk kita bisa menebar sesuatu, entah kebencian atau kedamaian. Dan sekarang bahkan ada anak-anak yang mulai mempertanyakan ‘kenapa Islam seperti itu?’ setelah yang dilihat dan didengar di media serta lingkungannya adalah hal yang tidak selaras dengan kebaikan dalam versi anak itu. Secara otomatis, disisi lain, ini akan jadi pekerjaan yang lebih menantang lagi buat para orang tua, supaya anak tidak ikut-ikutan memiliki pandangan yang salah terhadap agama islam, para muslim, dan para ulama.
    Berbicara mengenai suatu kepercayaan atau keyakinan adalah sesuatu yang sifatnya pribadi dan sulit untuk diganggu gugat. Jika ada yang bertentangan dengan nilai kita, biasanya kita akan lebih mudah risih juga, dan karena ada wadah untuk mengekspresikan hal itu yaitu sosial media, makin mudah untuk seseorang mengeluarkan perkataan yang sarat akan emosi. Dan baik emosi positif atau negatif ini bisa saja dengan cepat menyebar.
    Tapi itu semua kemudian menjadi pilihan kita masing-masing. Semoga saja semakin banyak orang yang seperti Gita, yang menggunakan sosial media secara positif, yang aware dengan kondisi negaranya, yang menginspirasi, dan semoga juga makin banyak yang mau menunjukkan bahwa pribadi muslim itu adalah baik juga santun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai :)

      Iya, sih. Memang sepertinya sejak masa-masa pemilu presiden kemarin dan pilkada Jakarta ini jadi makin gencar dengan isu-isu yang begini. Saya juga terkadang suka agak gimana kalau beberapa orang--yang saya yakin sebenernya maksudnya baik--harus bawa-bawa hal yang terlalu sensitif.

      Walaupun sebenernya saya masih yakin kalau para Ulama yang kurang kalem ini hanyalah minoritas. Dan mereka ilmunya lebih tinggi dari saya. Mereka tau lebih banyak dari saya. Jadi saya juga merasa kurang pantas kalau mereka harus saya olok-olok hanya karena saya nggak setuju dengan apa yang mereka sampaikan.

      Amiin amin...

      Delete
    2. dari yang aku liat skrg kak, anak muda jaman skrg udh jarang yg peduli sm agamanya kak. agamanya dikatain, dia malah ngebela yg ngatain bukannya yg membela keadilan. pokoknya pikirannya udh liberal bgt. mereka tuh kyk ngebedain antara agama sama dunia. padahal dunia ini berjalan ya karena kuasa Allah kan, gimana gak disangkutpautin sm agama? mereka udh ngerasa kyk dunia tuh dinikmatin aja 'Do what you want' padahal jadi manusia itu ga gampang gabisa seenak jidat. gak dari segi agama maupun sosial, manusia kan punya norma. tp jaman skrg norma-norma dan ajaran agama tersebut layaknya hilang. sekarang kalo kita pikir pikir yg bakal ngelanjutin dunia ini kan generasi kita tapi aku takut kita gamampu kak :") orang-orang yg vokalnya besar skrg ya yg punya tahta dan kekayaan..Semoga anak muda indonesia jaman sekarang hati dan pikirannya bisa Diberi hidayah dari Allah swt aamiin

      Delete
  45. Gue gak tau ya komen ini nyambung apa enggak.

    Tapi gue mau sedikit, entah sharing atau sekedar ingin diskusi sama lo. Jadi gue punya temen yang di semua medsosnya itu isinya dakwah, pada awalnya gue gak merasa terganggu karna yaaa menurut gue kan emang baik bukan buat nyebarin kebaikan? Dia (sebut saja kumbang) dan satu teman gue yang lain (sebut saja mawar) suka nyuruh gue untuk berpakaian syar'i dan gue selalu bilang 'sabar ya, pelan pelan, gue lagi proses' gue ga tau kenapa omongan mereka gak pernah ngena di hati gue, padhal mereka rajin dan gak pernah absen kajian, tapi gak tau kenapa hati gue gak tersentuh dakwahnya. Dan jarak agak lama dari kejadian itu, gue ketemu temen gue main, dia udah syar'i pakaiannya, tapi dia gak pernah ceramahin gue buat syar'i, tapi dia sambil bercanda bercanda bilang 'mangkanya lu pakeannya yang syar'i', nah disitu gue baru merasa, gue tersentuh. Gak tau kenapa.

    Balik lagi ya ketemen gue yang kumbang, kesini sini doi makin getol dakwah everywhere. Gue sebagai manusia yang punya temen pun gue curhat sama dia tentang yaaa taulah ya mbak git anak muda, heheh, nah tapi justru dr sini gue mulai gak suka dia dakwah dimana mana, kenapa? Dia ngebilangin gue tapi dengan cara nyindir, buat gue, gue gak suka kayak gitu, cara dia salah. Kesini sini makin banyak yang gak suka dia dakwah, padahal dia dakwah yang bener. Tapi setelah gue analisa dan gue bikin kesimpulan sotoy gua, gue rasa temen gue ini penyampaiannya salah, dia nyindir bukan ngebilangin. Gua kadang, karna ini masalah agama ya, gue ngerasa gue salah, gue kok mandang Islam gini sih. Tapi lama lama gue sadar, ini bukan agamanya yang salah tapi cara penyampaian orangnya yang kurang tepat, bikin orang salah kaprah.

    Heu panjang banget ya mbak git maap. Soalnya gue sendir masih kebingungan dengan cara berfikir gue ini salah atau bener. Nuhuun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menarik..

      Gue ngerti banget maksud kok lo. Fyi, gue juga nggak suka didakwahin dengan cara disindir. Jangankan disindir, di-"Gita, coba pake rok/syari deh. Pasti lebih cantik." aja gue nggak suka.

      Cuma, alhamdulillah banget di Berlin ini orang-orang alimnya "sehat" banget. Dari mereka gue dikasih liat kalau berdakwah itu bisa tanpa dengan nyindir atau being obnoxious. Gue kan pake kerudung masih jauh dari syari, ya. Pacaran juga masih. Tapi nggak pernah lho sekalipun perkara gue yang masih pake celana dan masih pacaran ini disebut-sebut. Sekalipun. Malah yang banyakan mengangkat hal ini adalah followers gue di sosmed yang nggak tau sama sekali gimana jatuh-bangun perjalanan hijrah gue. Di mata mereka gue masih ngga sempurnaaa aja. Padahal yaa nggak akan mungkin gue jadi muslimah yang sempurna. Balik lagi ke anak-anak Berlin. Mereka tetep ngerangkul gue. Mereka lebih fokus ke gue yang sudah jauhh lebih baik dibanding diri gue 2 tahun lalu. Malahan yang begini bikin gue jadi termotivasi untuk lebih baik lagi.

      Gue ngerti bangettt emang banyak orang alim yang jatohnya annoying karena kesannya udah paling sempurna dan orang lain penuh dosa. Salah satu temen gue juga persis kayak lo nih permasalahannya. Nggak suka disindir-sindir gitu dan akhirnya dia hilang respect sama orang-orang alim ini. Dia jadi menganggap semua orang alim pasti annoying. Kalau berteman pun akhirnya dia lebih memilih orang yang "biasa-biasa" aja.

      Tapi seperti yang gue bilang ke temen gue juga, kita nggak bisa pukul rata. Karena berdasarkan apa yang gue lihat dengan mata kepala gue sendiri, ada banyaaakk orang yang islamnya subhanallah dan dakwahnya dia nggak ngeselin. Nggak nyudutin orang, nggak nyindir orang. Berarti ini semua balik lagi ke orangnya masing-masing.

      (Gue jadi ikutan ngelantur begini). Maksud gue adalah dengan adanya orang-orang alim yang terkesan annoying dalam penyampaian, sebenernya jangan sampe bikin kita jadi ilfeel sama agamanya as a whole. Islam itu agama sempurna. Ajarannya paling ideal untuk mengatur manusia, karena datangnya dari Zat yang create manusia itu sendiri. Orang beriman jangan dianggap sebagai orang yang merasa paling bener. Karena kayak yang gue bilang tadi, yang kalem juga banyak. Plus dengan adanya orang-orang ini manusia harusnya bersyukur karena masih ada yang menegakkan ajaran Allah. Jangan ampe orang-orang yang suka nyindir ini bikin kita jadi mengolok-ngolok apa yang sebenernya baik buat kita dan yang sebenernya nggak pantes buat dijadiin bahan ceng-cengan.

      Delete
    2. Nah iya setuju...

      Alhamdulillah banget sih gue juga ketemu orang orang yg udah bagus agamanya tapi bisa ngebilangin gue dengan cara yg emang pas buat gue. Dan ya akhirnya gue bisa pelan pelan gak mukul rata sifat orang orang alim itu.

      Delete
  46. Halo kak Gita,
    yang bikin sakit hati tuh baru akhir2 ini aku ngunjungin tmn lama di luar kota (di Jerman). Aku blg ke dia kalo aku udah ga makan daging ayam&sapi&bebek yg ga halal lagi, udah 2 bulan (aku ngasal sih waktunya wkwk lupa soalnya) ini. Lalu dia bilang, "ooh jd lo udh 2 bln ga makan daging yg ga halal lagi, jd lo makannya gmn dong, susah kan? Nyusahin diri sendiri tau" trs aku jawab, "yaa di toko turki, atau ga beli tuna gtlah di supermarket"
    "loh tuna? Katanya lo gamakan yg ga halal lg, kok makan tuna?" *ngomongnya napsu*
    "Hah semua makanan laut kan (insya Allah) halal....."
    "Ooh yayaya"
    Trs dia ngomong hal itu berkali2 dengan kalimat yg sama, as if dia ngejek&ngejudge keputusanku wkwk. "Lo kan udah ga makan yg ga halal lagi dua bulan ini" dan dia jg muslim. Huft, aku gatau lg ini kenapa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haii..

      Hahaha aku juga pernah nih jadi orang yang ngejek orang lain yang nggak mau makan daging selain dari toko Turki atau yang nggak mau salaman sama lawan jenis.

      "Idih, ekstrim amat sih. Biasa aja, kali.."

      Sekarang kalo diinget-inget, malu juga pernah begitu x)

      Kalau yang model kayak begitu emang bawaannya pait mulu kokkk ngeliat yang islamnya gimana banget gituu. Nggak ada alasan khusus sih sebenernya. Cuma kayak ada rasa nggak sreg aja liatnya. Soalnya mereka nggak paham sama agama sendiri. Kayak aku dulu, nggak paham makanya bawaannya nyinyir mulu.

      Delete
  47. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  48. Assalamualikum git, smoga sehat2 aj disana.

    Emng bener battlefield semua ini di fb sama twitter, semuanya memanas saat penistaan terjadi di kepulauan seribu. Ulama yg menjalankan nahi mungkar diserang habis2an karna dianggap terlalu keras dan radikal, yg sebenernya ulama tersebut keras dijalan yg benar yaitu melawan kemungkaran dan kemaksiatan. semoga mereka mengenal umar bin khattab radiallahu 'anhu.

    Islam datang dalam keadaan yang asing, akan kembali pula dalam keadaan asing. Sungguh beruntungnlah orang yang asing” (HR. Muslim no. 145)

    Saat ke masjid dibilang radikal, saat Ulama dikriminalisasi, saat yg menjalankan sunnah dibilang terrorist, saat muslim jadi mayoritas tp seperti buih dilautan dng arti banyak tapi tak berkwalitas karna diberi penyakit wahn(cinta dunia dan takut mati), saat seks bebas dianggap sudah biasa dan maksiat merajalela. Percayalah.... kita sudah berada diakhir zaman.

    Menurut gue gk bakal ada seorang pun di zaman sekarang yg bisa merubah mindset jelek tentang islam, karna memang sesuai hadist islam akan kembali dengan keadaan terasing. Maka dari itu bersabar dan berbanggalah bila kita menjadi orang2 yg terasing. Wassalamualaikum wr wb

    ReplyDelete
  49. Hai Git, selalu setuju sama tulisanmu. Entah kenapa banyak orang nyinyir bertebaran dan parahnya ama agama sendiri. Yah itu tadi, karena semua orang bebas berpendapat, rem nya cuman ada di keyboard masing-masing. Bukankah lebih baik fokus sama amalan-amalan kita sendiri, gimana meningkatkan keimanan. Mungkin antara nyinyir sama nganggur kali ya (yahh ikutan nyinyir juga). Semoga semua diberikan hidayah. Amin.

    ReplyDelete
  50. Kak jujur gw bingung melihat sodara2 muslim kita, contoh nya kayak pada saat aksi2 itu. Mungkin gw gk tau apa yang terjadi di lapangan pada saat itu, yang gw liat di berita cuman ya saudara2 muslim kita ikut aksi itu dan berorasi dengan teriak2 dan terkadang ada kalimat yang tidak pantas diucapkan. Yang kita tau islam itu kan gk ngajarin yang nama nya teriak2 dalam menyampainkan pendapat, okeh klo emang ini judul nya aksi atau dengan alasan lain tapi kak menurut gw itu yang ngebuat muslim2 yang ngebela agama nya di aksi2 itu malah di kata-katain sama orang2 bahkan sesama muslim sendiri yang kayak kak gita bilang. Nah menurut kak gita gimana tuh kak? Kalo boleh jujur lagi kak, gw sempet bodoamat sama permasalahan yang lagi booming banget di indo dari awal permasalahan bapak a, aksi2 sampe masalah pilkada nah semenjak kak gita ngebahas masalah2 tersebut di blog dan di video thoughts nya kak gita gw sekarang makin memperhatikan masalah itu di indo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Juno,

      gue pribadi setuju-setuju aja dengan aksi tersebut. Sebenernya bukan aksi itu yang harus disalahkan, tetapi yang memicunya. Kan kalau si bapak A bisa acted dan berbicara yang lebih appropriate, masalahnya nggak akan sampe panjang begini ;)

      Mereka yang turun ke jalan hanya ingin menuntut keadilan. As simple as that.

      Iya, memang ada yang berteriak kasar. Tapi nggak semua. Banyak yang melakukan demo dengan sangat damai. Tante gue, nyokap gue, dan beberapa temen-temen gue ikutan. Mereka nggak menjadikan aksi tersebut sebagai ajang buat menebar kebencian. Mungkin orang-orang yang nyinyirin aksi 411 dsb nggak melihat secara langsung dan cuma liat di berita aja. Namanya juga berita kan, nyari traffic. Yang diberitain sudah pasti bagian yang heboh-hebohnya doang ;)

      Delete
  51. Halo git, gw salah satu penikmat tulisan di blog lu sejak gw masih SMA nih. Ikut komen dan menyampaikan pendapat gw boleh dong ya?
    jadi gini, menurut gw harus dibedakan antara "mengkritik agama" dan "mengkritik pemeluk agama". Agama sudah pasti absolut kebenarannya (bagi si pemeluknya of course) tapi, pemeluk agama tidak selalu benar dan pasti bisa salah (karena mereka manusia tentunya). Gw sebagai muslim, sering mengkritik tindakan-tindakan dari pemeluk agama islam, ambil contoh beberapa kasus kriminal yang disebabkan oleh FPI, apakah itu berarti gw mengkritik islam dan tidak menyukai agama gw sendiri? No, gw mengkritik karena gw peduli dengan agama gw sendiri. Apa yang dilihat orang lain dari agama kita? Yes, implementasi ajaran-ajaran kebaikan yang dilakukan oleh pemeluknya. Gimana islam mau ga disebut agama yang "keras" kalo kebanyakan pemeluknya masih menghalalkan kekerasan? masih suka bom bunuh diri dengan alasan jihad?

    untuk masalah menghina ulama, menurut gw bukan menghina sih, tapi lebih memberikan kritik keras terhadap perilaku ulama yang seharusnya menjadi contoh bagi umatnya. Ambil contoh lagi, ketua FPI Habib Rizieq yang terhitung sebagai ulama tapi tutur kata dan perbuatannya yang sama sekai tidak mencerminkan titelnya. Ketika dia ditangkp oleh polisi karena perbuatannya yang menghina pancasila, presiden, dan kapolri apakah itu disebut kriminalisasi? Engga kan? itu adalah salah satu bentuk dari penegakkan hukum, menunjukan bahwa siapa pun dengan gelar apapun akan menerima konsekuensi atas perbuatannya yang melanggar hukum.

    fyi gw muslim dan gw sangat bangga dengan agama yang gw anut, tapi kita juga harus tetap berpikir kritis agar terhindar dari fanatik buta.

    Sorry kalo gw nyampah di blog lu, gw berharap mendapatkan balasan dari lu, dan gw sangat terbuka untuk berdiskusi. Secara sehat tentunya

    cheers!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, gue seneng seandainya semua orang kayak lo. Tidak mengkritik agamanya, tapi ke penganutnya. Karena pada kenyataannya yang gue lihat banyak yang kebablasan sampe ke ajaran agamanya ampe dikritisi juga. Padahal logikanya, ya ketika lo menganut suatu agama harus proud of it, dong. Kalau ujung-ujungnya dikritisi melulu, sok atuh pindah agama lain. Dan ini nggak cuma si orang yang mention gue di Twitter aja, banyak juga gue lihat ketika lagi tweetwalking. Semua aspek dari agamanya dikritisi. Seakan-akan nggak ada yang bisa lolos dari matanya.

      Tapi gini, Daffa. (Ini cuma perspektif gue, ya). Gue coba memposisikan diri sebagai pengkritisi saudara-saudara seiman gue (bukan yang udah lebay kayak orang-orang bom bunuh diri gitu, ya). Gue akan mencari cara yang paling halus, yang nggak membuat seakan-akan gue memusuhi orang-orang tersebut. Karena begini. Bisa jadi orang-orang sholeh yang kita anggap terlalu keras ini tau jauh lebih banyak dari kita. Karena gue sadar ilmu agama gue masih sedikit banget dibanding mereka. Terlihat dengan bagaimana mereka bisa semarah itu ketika kitabnya dihina misalnya. Gue tanya ke diri gue sendiri, "Kok gue biasa aja?". Gue biasa aja begini karena gue mau bersikap netral atau gue memang nggak sepeduli itu dengan agama gue karena iman gue masih cetek? Gue takut untuk sebegitu kerasnya mengkritisi orang-orang ini karena gue takut nanti timbul rasa memusuhi dan rasa arogan. Dan akhirnya gue akan nge-cap orang-orang ini terlalu radikal lah atau terlalu ekstrim lah.

      Disebut juga di dalam Al-Quran:

      Kehidupan dunia dijadikan indah dalam pandangan orang-orang kafir, dan mereka memandang hina orang-orang yang beriman. Padahal orang-orang yang bertaqwa itu lebih mulia dari pada mereka di hari Kiamat. Dan Allah memberi rezki kepada orang-orang yang dikehendakiNya tanpa batas. (QS.2:212)

      Sesungguhnya orang-orang yang berdosa, adalah mereka yang dahulunya (di dunia) mentertawakan orang-orang yang beriman. Dan apabila orang-orang beriman lalu di hadapan mereka, mereka saling mengedip-ngedipkan matanya. Dan apabila orang-orang berdosa itu kembali kepada kaumnya, mereka kembali dengan gembira. Dan apabila mereka melihat orang-orang mu’min, mereka mengatakan: “Sesungguhnya mereka itu benar-benar orang-orang yang sesat”, padahal orang-orang yang berdosa itu tidak dikirim untuk penjaga bagi orang-orang mu’min. (QS.83:29-33).

      Gue setuju sama lo kalau sebagai penganut agama kita harus tetap berpikir kritis. Tapi kita jangan sampai lupa untuk selalu merendahkan hati kita dan berpikir kritis semata-mata hanya untuk menjadi orang yang lebih bertaqwa lagi, supaya jadi muslim yang lebih baik lagi.

      Delete
  52. Salam git,

    ah iya banget nih topiknya. gue pernah ngalamin jadi orang pertama, yg kerjanya ngehujat orang yg istilahnya "belum tercerahkan" (lha emg gue udah?), terus suka gimana gitu ngeliat mereka tuh. sampe pernah nulis di medsos tentang temen-temen yg kalau di kelas pakr jilbab kalo di medsos umbar rambut *baru rambut doang*, sampe gue bilang "kalau memang belum sepenuhnya siap, lepas aja jilbabnya". niat gue dulu itu baik, pengen mereka g gitu gitu (?), tapi cara nyampein gue yg salah. beneran akhirnya gue sadar ini mah. gue lupa hidayah pun berproses. hidayah itu kata kerja. bukan sekali jadi, jadi. istilahnya mah iman itu naik-turun, hati itu gak stagnan, tapi bisa terbolak-balik.

    gue juga pernah dikondisi akhirnya diem aja, ngedoain aja supaya bisa jadi lebih baik. tapi ya setuju kata gita, diam itu tak selamanya emas. gue memposisikan kadar agama gue yg sedang-sedang aja. eh malah bablas....gak nambah malah turun ilmu gue. orang lain udah kemanaaa... demi gak dibilang ekstrimis.

    Doa memang selemah-lemahnya iman, alhamdulillah gue dapet lingkungan yg moderat. yg kadang yg terlalu ekstrim akhirnya bisa lihat kita-kita yg gak mau dibilang ekstrim, dan kita-kita yg akhirnya mentertawakan masalah ini. padahal sama-sama pengen belajar jadi bener.

    lingkungan sekitar sama temen-temen yg sama-sama pengen belajar jadi bener gue rasa itu semua salah satu rizki dari Allah. jadi gue selalu berdoa supaya selalu ditempatkan di lingkungan ini,

    terakhir, buat orang-orang yg punya pengaruh dan bisa mempengaruhi orang banyak jadi lebih baik *termasuk Gita, Aamiin* contoh perbuatan jadi salah satu cara ampuh buat mempengaruhi orang lain ikutan jadi belajar jadi lebih baik. Doa gak ketinggalan.

    lha berasa kagak nyambung ya ahaha, maapkan.

    Semangat tugas akhir git, sehat selalu :)

    ReplyDelete
  53. Sepenuhnya gue setuju banget sama omongan lo git. Gue mencoba melihat dari kedua sisi dalam permasalahan ini. Gue akui agama gue bisa dibilang pas - pasan. Gue lebih melihat permasalahan itu lebih ke sifat ego manusia itu sendiri. Misalnya, orang yang alim melihat orang yang sekuler. Mereka bisa menjudge orang yang agamanya nggak sebagus mereka. Bahkan mereka tak segan menjudge dengan kata "kafir". Sebaliknya, cara orang sekuler memandang orang yang alim, mereka melihatnya terlalu lebay, kurang modern, kaku. Mungkin itu salah satu alasan mereka ngecengin orang alim selain mereka udah dikatain jadi orang kafir.
    Selain ego juga gue melihat fanatisme antar aliran tinggi banget. Gue mencoba share cerita gue: Gue pernah suatu hari pergi jalan - jalan gitu lah ke rumah guru temen gue. Kebetulan waktu dhuhur hampir habis. Kebetulan deket situ ada masjid. Gue mutusin buat sholat disitu. Gue sholat aja dong dengan santainya. Dan lo tau apa yang terjadi setelah gue sholat? Masjidnya langsung di pel, karpet semua digulung, dicuci. Gue awalnya cuma ngira kalau hari itu memang udah waktunya bersih - bersih masjid. Tapi setelah gue sama temen gue tanya sama Guru temen gue. Gue baru tahu kalo itu masjid salah satu aliran extreme dan kalo ada orang sholat disitu dan bukan penganut aliran itu langsung dibersihiin masjidnya, kaya abis kemasukan anjing. Heran gue, padahal kita sesama muslim tapi diperlakukan seperti itu. Kaya gue bawa najis besar aja.
    Mengenai isu yang lagi hot saat ini. Gue ngelihatnya lebih ke memaksakan kehendak dan cenderung berbau politik. Tak lain tak bukan pilgub DKI yang salah satu calonnya non muslim. Gue nggak bela siapa - siapa disini. Gue melihat dari sudut pandang gue, apa yang mereka lakukan yang disebut membela agama, malah disetir oleh orang - orang politik yang mengambil momentum itu. Itu yang gue sayangkan, dibalik orang dengan tulus dan ikhlas, penuh pengorbanan dalam membela agama ada orang politik yang mengambil momentum dibaliknya dan memperkeruhnya.
    Dari kejadian akhir - akhir ini kita semua belajar. Kita sebagai sesama manusia harus saling mengingatkan, saling mengajari, dan tolong menolong bukan untuk saling ejek, atau fanatis terhadap ajarannya.

    Thnk git...
    Gue tunggu tulisan lo yang selalu nyablak hehe :)

    ReplyDelete
  54. iya kak, bener banget dah. Sekarang itu kayaknya semua orang pingin suaranya didengar semua orang, tapi kebanyakan dari mereka itu nggak pernah ndengerin suara-suara lemah orang yang lain. Makin bingung juga aku sama zaman sekarang. Aku kadang mikir sih, apa aja sih yang ada di otak mereka ? gimana sih cara mikir mereka ? bisanya mereka teriak-teriak orang lain menindas agamanya, padahal dia lebih menindas bahkan membunuh agamanya sendiri. Ya semoga kita selalu diberikan rahmat sama Allah SWT dan diberikan jalan yang lurus sama seperti yang kak gita tulis. Aamiin

    ReplyDelete
  55. Ampuni kami ya Allah atas kehilafan kami... memang betul Git. Mereka yang menjadi musuh Islam bersatu padu untuk menghancurkan Islam. Sementara kita yang ISLAM selalu saja mendebatkan kebenaran. Kadang-kadang kita gak sadar....

    ReplyDelete
  56. "Kezaliman akan terus ada bukan karena banyakanya orang-orang jahat, tetapi karena diamnya orang baik." oleh Ali bin Abi Thalib ra. jleb banget pas buat gambaran Pemilu di indonesia.

    ReplyDelete
  57. Halo kak Gita :))
    Semangat kuliahnyaaa

    ReplyDelete
  58. Seperti petuahnya albert einstein
    "The world is a dangerous place to live, not because of the people who are evil, but because of the people who don't do anything about it".
    Ternyata sudah lebih dulu sekali khalifah sayidina Umar ibn khattab yang pernah menyampaikan demikian. Dan sekarang memang seperti itu yang kita rasakan, jadi sebenarnya kita harus bersyukur masih ada orang2 yang menyuarakan dengan agak keras bahwa agama islam ini perlu disuarakan (tentang2 kebaikannya), ketika memang dirasa ada yang mengganggu. dunia yang semakin merancu dan seolah memojokan kita.
    Melihat keresahan (tulisan) kamu seperti ini pun mungkin bisa dibilang sangat mewakili suara yang tak terungkapkan, orang2 noni yang menilai islam itu makin kearah sini makin dinilai tidak toleransi terhadap mereka dan mereka kebanyakan hanya melihat dari sebelah sisi saja kemudian menilai semaunya, orang2 islam pun juga yang mengaku keterbukaan pemikirannya men-cap bahwa mereka netral justru seperti mempreteli agamanya, ada lho artis2 ternama indo dengan sangat bangga memberikan dukungan kepada seharusnya mereka kontra, dan mengatasnamakan mereka sangat islam. Astagfirullah, sangat disayangkan semoga Allah memberi pencerahan kepada mereka* semoga Allah memberi kepada kita juga kesabaran menghadapi dunia ini dengan orang2 yang seperti demikian.
    Oiya betewe mungkin komen ini ngga digubris ngga dibaca, tapi semoga Allah melindungimu git, semoga Allah tetap menjagamu dan tetap teguh dalam pendirian kamu yang sekarang semoga kamu istiqamah.. amiiinn

    ReplyDelete
  59. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Reaksi orang beda-beda. Cuma kalo aku yang berada di posisi kayak gitu, aku bakal diem ajaa. Karena emang selama aku di Jerman (pas aku sholat di masjid yang bukan punya orang Indonesia) aku liat orang macem-macem cara ibadahnya. Kebetulan aku juga bukan orang yang langsung reaktif kalo ngeliat hal-hal begini. Soalnya ku pikir ini cuma perkara minor dan aku juga nggak mau jadi come across judgemental atau gimana hehe.

      Delete
    2. Hehe iya ka Git, thx for everything.

      Delete
  60. Keep istiqamah ya, Git! Suka tulisannya ...

    ReplyDelete
  61. Jujur aja aku rada gimana gitu kak kalo Indonesia disebut sbg "negara Islam terbesar". Ok, dr segi kuantitas orang2 yg 'tercatat' sebagai Islam memang banyak. Tapi label "negara islam terbesar" bagiku spt punya konotasi yg positif, seolah negara ini nyaman dan damai krna islamnya banyak, padahal kenyataannya orang islamnya sendiri pun saling menjatuhkan orang islam yg lain kalo beda paham.
    Banyak yg salah pemahaman dan salah cara penyampaian.
    Banyak orang yg merasa paling tinggi ilmu/tinggi keimanan sehingga 'berhak' buat nge-bully orang yg mereka anggap lebih rendah. Jadinya ya begini ini, rasanya sumpek kalo buka sosmed/nonton tv nonton berita2 ttg kyk gini :(

    Pdhl Islam itu asik kok, islam itu damai :)

    ReplyDelete
  62. Halo... kk Gita. Suka deh sama pemikirannya kk.

    ReplyDelete
  63. Hi Git,
    namanya tulisan ya, apalagi disediain kolom komentar, ada aja yang komen, ada yang setuju atau sebaliknya, entah sih gue di kategori yang mana, cuma gue sebagai pembaca blog dan subscriber vlog lo ngerasa bisa lah yaa gue ikut komen disini *maap banyak basa-basi*. Basically gue gapernah jd haters atau lovers, jadi gue selalu menempatkan diri sebagai ditengah-tengah. Tentang part ulama, jujur, gue salah satu orang yang "agak gimana gitu" sama beberapa ulama(yang lagi hits di socmed), karena seperti yang lo bilang, ulama itu harusnya kita junjung, tapi, dari beberapa ulama ini gue ngga melihat dia mempunyai sesuatu yang bisa di junjung, dia ngga show love gitu lho, malah kayak menebar kebencian(ini dimata gue yaaa), jadi menurut gue tentang part tulisan lo yang "Ulama, coy." itu setiap orang harus filter juga, sih. Karena menurut gue pada dasarnya yang memberi seseorang gelar ulama adalah manusia juga, jadi intinya yang disebut ulama ngga selalu bisa menjadi junjungan sih menurut gue, dan menjunjung kebaikan bisa dari siapa aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ini lo, aku setuju, kalau mau dihargai ya hargai orang lain dulu

      Delete
  64. Hi.
    Tulisan ini pas banget sama lagunya Raisa yang judulnya Nyawa dan Harapan. Coba dengerin deh..

    ReplyDelete
  65. Assalamualaikum sist Gita, nice to know ur blog and vlog..suka pendapat sist dari beberapa pemikiran yang sist tuangkan d blog dan vlog. sehub ama tema yang ini, Komentar yang sering saya denger kalo seseorang berjenggot, celana cingkrang, sholat tepat waktu selalu tidak jauh dari kata fanatik..nah ini yang bikin saya bingung, kok bisa mereka diluar sana bisa bilang begitu ke mereka yang memang lagi proses taat atau sedang menimba ilmu agama? terlebih ilmu yang mereka kaji benar2 berdasarkan alquran dan hadist. tapi dgn ada nya perbedaan pandangan jadi berimbas juga sii ke pemikiran untuk tidak terlalu menjudge atao mengatakan sesuatu yang pengetahuan kita sendiri ttg hal itu masih belum banyak..

    ReplyDelete
  66. Hello ka Gita, ini dengan Nisa mahasiswa fikom unisba 2013, kebetulan saya lagi menyusun skripsi dan mau mengangkat tema tentang "implementasi kampanye love donation thalassemia young On top melalui media sosial influence , nah nanti saya ingin mewawancara kak Gita Safitri sebagai objek penelitian , bagaimana kak? Apakah bisa membantu penelitian saya?
    Ditunggu jawabannya kak, terimakasih :)

    ReplyDelete
  67. Hey kak Gita!
    Td sempet baca komentar2 juga tentang ustad Nouman Ali Khan. Bukan apa2, cuma disini pas bgt tema tulisannya sama apa yg disampaikan oleh Habib Ali Zaenal Abidin di video : https://youtu.be/UTf7NQ2le98 , beliau berdakwah tetapi penyampaiannya jg netral ke agama sendiri. Kalo ada waktu mungkin ka Gita bisa cek link tsb.
    Salam kenal! :)

    ReplyDelete
  68. An absolutely great writing. loving the way you think and speak up. will continue to support you Git! keep up the good work.
    -From Malaysia

    ReplyDelete
  69. Very good post git..
    Setuju banget kalo kita yg diberi hidayah dan sedikit ilmu (alhamdulillah) wajib mengingatkan saudara kita yg mungkin saat ini sedang 'belok'.. Kenapa wajib??
    Ada sebuah riwayat yg mengisahkan bahwa Allah pernah memerintahkan malaikat untuk mengadzab ke sebuah kampung yg bermaksiat, sesampainya di kampung tsb, ternyata malaikat mendapati bahwa ada seorang ahli ibadah yg sedang sholat dengan khusyuknya, akhirnya malaikat urung utk menimpakan adzab dan kembali untuk melaporkan hal ini kepada Allah. Mendengar ini Allah memerintahkan malaikat untuk memulai adzab kepada ahli ibadah tsb karena dia hanya diam saja tanpa memperdulikan lingkungannya yg bermaksiat..
    Tapi yg perlu diingat, dalam berdakwah harus dengan cara yg baik dan santun, tidak merasa paling benar, dan yg paling penting, tidak hanya teori yg disampaikan tapi harus diamalkan juga..
    Wallahua'lam...
    Semoga semakin istiqomah dalam kebaikan dan terus menginspirasi ya git..

    ReplyDelete
  70. Gue setuju bgt dg yg lu paparin diatas, Git!
    Tapi kenapa ya gue sendiri ngerasa perlu ngasih tau seseorang saat dia salah tapi saat akan dilakuin itu rasanya sulit. Pernah suatu waktu gue ngomongin temen gue tapi gue malah disebut "so alim, so agamis". Dan gue juga setuju dengan yg Gue setuju bgt dg yg lu paparin diatas, Git!
    Tapi kenapa ya gue sendiri ngerasa perlu ngasih tau seseorang saat dia salah tapi saat akan dilakuin itu rasanya sulit. Pernah suatu waktu gue ngomongin temen gue tapi gue malah disebut "so alim, so agamis" ,dll. Dari situ gue mikir kok ada ya orang yang di kasih tau malah kyk gtu.. But, gue kan tinggal di Majalengka ya, gue sekolah di Kota dan bisa dikatakan kalo orang Majalengka itu gk bisa buang sampah pada tempatnya gue sendiri merasa risih ngeliatnya dan suatu waktu gue mau buang sampah ternyata tempatnya jauh, oke gue jalan kaki dulu dan di deket tong sampah gue liat ada sampah lalu gue masukin sekalian, tidak gue sangka ada orang yg mau buang sampah sembarangan gk jadi gara2 liat gue buang sampah ke tempatnya dan ya gue baca di balasan komen yg pertama memang benar dan gue setuju kalo "CARA YANG PALING AMPUH ITU ADALAH DENGAN PERBUATAN".

    So, sukses terus buat lu! :-)

    ReplyDelete
  71. kak gita, mau kasih opini sedikit dari sudut pandang lain. sebenernya pangkal dari masalah "social war", terutama di medsos akhir2 ini kan adalah belum dewasanya sebagian besar masyarakat Indonesia dalam menghadapi perbedaan. dan di sini perbedaan dalam pilihan pilkada sangat sangat sensitif, and apparently sebagian besar masyarakat belum bisa menyikapinya dengan bijak. masing2 orang, bahkan yang sesama muslim pun, bisa berbeda pendapat. adalah hak dan kewajiban seorang muslim untuk menyampaikan kebenaran yang ia yakini, namun bukan untuk memaksakannya. nah yang paling parah terjadi sekarang bukan hanya judge diri sendiri paling benar, tapi sampai memaki2 siapapun yang gak sependapat. kalo kak gita bilang ada yang ngomong "dasar lu onta", di sisi lain ada yang ngomong "dasar lu kafir", kak. bener kalo ada yang bilang (salah satu komen di atas) kalo masing2 ada oknum katalisatornya, yang balik lagi karena pangkal masalahnya adalah gak bisa menghadapi perbedaan secara bijaksana.

    ReplyDelete
  72. Assalamualaikum kak gita,
    Salut deh sm pemikiran ka gita, aku domisili di denpasar bali kak. Kadang aku bingung harus gmn ngerespon orang2 sekitar yg makin lama makin mikir negatif ttg islam, kadang ya kak bbrp tmn kelas d kampus kalo udh bahas ttg parpol yg berbasis islam pst deh pd ketawa2 gajelas gitu, apalagi kalo udh bahas ttg fpi dan sejenisnya itu, ilmu agamaku masih cetek bgt dan takut aja salah kalo mau bersuara gitu:")

    ReplyDelete
  73. menurut gue ini tulisan ngena bgt
    jadi izin share ya

    ReplyDelete
  74. menurut gue ini tulisan ngena bgt
    jadi izin share ya

    ReplyDelete
  75. Hai, Git.

    Gue mendarat di blog lo setelah nonton Ber-islam, dari sekmen Beropini lo. Meskipun baru baca blog lo sekarang, tapi kalo video-video lo sih gue mayan penonton rutin (yes, your subscriber here). Berbeda sama kebanyakan vlog2 Indonesia yang materinya jokes "lokal" banget, yang buset cuma dia sama keluarganya doang kali yang paham, vlog lo (utamanya sekmen beropini) isinya kayak lagi liat temen-temen gue ngobrol aja gitu. Interaksinya manusia banget, ringan dan membuka wawasan. Especially akhir-akhir ini dengan bahasan yang agak nyentil, yang gue masih antara kicep males dan ragu untuk ngebahas, yet you decided to talk about that. Respect.

    Insipiring banget sih, bikin gue pingin terang-terangan sebut merk kalo ditanya abang gojek “mba nyoblos siapa bulan depan”? Yes, selama ini gue selalu jawab absurd ngalor ngidul tanpa sebut merk. Takut cuy, salah-salah beda pendapat motornya ditubrugin :( Well, gue tercerahkan untuk lebih berani speak up sekarang.

    Keep on spreading good vibes!

    Terima kasih dan salam kenal :)

    ReplyDelete
  76. ngak sengaja liat video nyanyi indonesia raya di yutube, ada ente, dan akhirnya ane dapat nama lengkap ente, dan ane dapat instagrma ente, dan gak nyangka klo udah berhijab :v dan ane langsung menuju blog ini, dak ternyata tulisannya sangat bagus, sangat wow, salam kenal :v

    ReplyDelete
  77. uhh twitter sekarang udah sepian kak:"))
    need more people just like you. selalu suka kak Gita:")
    keep inspiring and cheer up!

    ReplyDelete
  78. Jazakillah Kak tulisannya! Aku jd semangat ketemu bnyk org di internet yg lg berproses hijrah juga... Paragraf terakhirnya jg suka bgt. Saling nguatin terus ya Kak.

    ReplyDelete
  79. you're soooo cool! dengan cara lo yg ringan buat bahas suatu topik (to be honest, this is a really sensitive topic amongst us, Indonesian ppl) tp lu bisa menyampaikan pesan-pesan yg mau lu sampein tanpa down-grading atau overreact over pihak lain atau diri lu sendiri. applause!
    nah quote Ali ra itu sebenernya salah satu yg gue keep di binder yg setiap hari gue tongkrongin pas belajar, tapi lama-lama gue jd berpikir "apa gue hrs bicara saat org lain salah?" but setelah gue baca-baca respon lu dr komen org lain, gue pikir "ok, maybe caranya untuk membenarkan mereka ga cuma speak up for myself/other people/my beliefs. tp dengan menunjukkan with my behaviour" dan gue pikir, orang-orang yg mau berpikir&open minded bakal berpikir kalau gue "berbicara" selain menasehati mereka. well, sebagian orang lagi mungkin bakal mencibir gue krn so alim.
    sedikit curhat kak, gue memang golongan "ukhti", kerudung panjang, rok, kaos kaki dll. but I've been through my "bad" moments jd gue bisa ngerti kenapa banyak org sinis sama agama gue. makanya gue pengen meluruskan dan menyajikan another perspective buat pernyataan mereka. dan yg gue pengen tau dr ka gita, gimana caranya untuk speak up buat apa yg gue percaya benar? apakah gue hrs agak nyolot, atau pelan pelan? krn ga semua org mau berpikir dengan kebiasaan&tingkah laku gue. jd apa dong cara lain selain "sok dakwah"? (apalagi ka gita yg tinggal di luar negri pasti banyak yg kurang comfortable dgn islam) makasih kak!
    I respect you a lot!

    ReplyDelete
  80. "and how we can change our bestfriend to be a good moeslim?". yang tadinya gua sama dia asik asik bareng, bandel bareng, melenceng bareng dari yang namanya "ajaran Allah". atau mungkin nunjukin value yang kita pegang dari gerak gerik dan attitude? oh god, didnt work on him.

    ah ya btw ur blog pretty cool, Dammit!!

    ReplyDelete
  81. Tulisannya bener bener mengena, kita sepemikiran. . .

    ReplyDelete
  82. hi gita,
    dulu guru sy pernah bilang, kl seandainya beliau gak khawatir kl sy jadi bosen, dia bakal nasehatin sy terus. karena nasehat itu ky obat, kl kebanyakan bisa over dosis. kalaupun mesti menasehati org, dosisnya mesti di sesuaikan. nasehatin juga mesti pake cinta dan hati, supaya bisa masuk ke hati org. Dan nasehat itu juga buat yg ngasih nasehat. thanks. Salam

    ReplyDelete
  83. Aloha... Aku jg ngerasain hal yg sama. Bangsa yang lemah adalah bangsa yg mudah diadu domba. Bagi aku dengan ga ikutan nyinyir atau ngeladenin orang2 aneh tsb mungkin salah satu problem solvingnya. Selain itu kita bisa mulai benahin indonesia dr lingkup yg lebih kecil yaitu diri sendiri. Minimal kita bisa membenahi diri sendiri, berbuat baik, memghaburkan kasih sayang pd sesama mungkin bisa berefek yg lebih baik. Ya... Ini mah sih cuma pendapat aku doang hehehe... Biar orang lain yg adu domba kita... Tp kita bisa memberikan role model yg baik buat generasi selanjutnya... Salam hangat meisya

    ReplyDelete
  84. Setuju kak git,aku malah mikirnya sosmed, dengan cara yang gak di duga-duga,pengaruhnya udah terlalu jauh buat pribadi aku. Aku yang notabenenya cuek dan susah bersosialisasi, saat di sosmed malah jadi gampang su'udzon sama orang yang bahkan gak pernah aku temui sama sekali. Jadi aku memutuskan buat off sementara dari tiga akun sosmed (instagram, facebook, twitter)yang menurut aku terlalu berbahaya kalo aku keterusan nagih. Terimakasih banyak sudah menginspirasi!

    ReplyDelete
  85. assalamualaikum gita,
    git punya ga temen orang turki, coba deh sharing sama mereka soal kutbah solat jumat di negara mereka. Setau gue di Turki itu punya aturan untuk menyampaikan tema khutbah meraka yang ga boleh nyinggung agama dan politik jadi negaranya bisa meminimalisir cekcok yang bawa-bawa agama dan politik. Berharap sih dengan belajar dari Turki di Indonesia bisa lebih baik lagi dalam menyampaikan agama Islam di masyarakatnya.

    ReplyDelete
  86. Ah dengan tulisan ini aku merasa harus ada yang diperbaiki dr paradigmaku. Aku awalnya mempertanyakan semua perbedaan yang terjadi dalam hidup. Kenapa harus berbeda sih? Harusnya sama kaya caraku dong? Mereka salah tuh.

    Terus lambat laun......aku semakin menepis semua pikiran itu, dan aku rasa.....aku jadi cuek banget. I don't care at all. As long as you don't steal my money or hurt me physically, I don't mind. Whatever you do whatever you say.

    Lihat apa yang orang lain lakukan, salah di mataku, kubiarkan. That's your business.

    Tapi habis itu, sekarang.....oh iyaya. Aku ada tanggung jawab untuk dakwah, sebagai muslimah. Tapi kupikir aku akan melakukannya dengan caraku, mungkin bkn dengan teguran secara langsung. Dengan menjadi uswatun hasanah (berat bgt hedeh), kayak Rasulullah, dengan contoh sikap.

    Keep spirit ka Git. Allah bless us.

    ReplyDelete
  87. Hey Kak Gita, i've been read ur blog since my friend told me and directly bring me into one of ur biggest fan! The selection of words that u use in many posts make me fall in love at once. The one that i mostly like is this, about the Jakarta election political issues. Same as u, i got many shit kinda spamming in all of my social media. Even when i wanna go out of this, there always some people who likes to contaminate my social media with their fake news to vilify other candidates. Sample case when someone drops his choice into candidate number 2 then he posts something ugliness that candidate 3 have. Actually, people like this increasingly exacerbates conflict which happens right now. They just think how can their choice win with any way (although it's lawful or not, its number two; aka doesn't matter). Indeed, they also forget how hard our heroes fight our independence and they just easily pollute it. Break our unity which need many times for recreate it back. Eventhough the government election almost over, people like this will never disappear, never tired to slander and attack each other. Until whenever i will never understand whats the purpose of doing that. Do it make the governor which has been elected being replaced into their candidate choice? No. So, out of this, i extremely agree with your articles, especially this one. Indonesia should be proud of people like you. Albeit living abroad still didn't forget about their contribution to our beloved country, Indonesia. I do support you, Kak!

    ReplyDelete
  88. This is superb! Very inspiring!! everything is true. We need to speak up.

    ReplyDelete
  89. Jika saja, saya bisa menulis artikel sekeren ini, saya pasti deh akan punya banyak uang dan banyak rumah dimana-mana :D buahahaa ngimpi kali yaa kak ^^, tapi saya akui kalo tulisan dan atau ulasan kakak yang satu ini sungguh mempesona dan sangat menginspiratif sekali loh!

    ReplyDelete
  90. Halo mbak gita. Kalau menurut saya nih ya yang sama sekali nggak paham ilmu agama tapi malah ngomen ini. Hhe bego ya saya? Saya ingat salah satu pidato Presiden Soekarno yang bunyinya seperti ini,"Kalau jadi Hindu, jangan jadi orang India. Kalau jadi Islam, jangan jadi orang Arab. Kalau jadi Kristen, jangan jadi orang Yahudi. Tetaplah jadi orang Indonesia dengan adat budaya Nusantara yang kaya raya ini." Saya tidak tau bagaimana untuk memulai diskusi ini tapi coba deh mbak gita telisik dulu penggalan pidato tersebut. Kalau tidak yakin boleh dicari dulu kebenarannya. Terus terang saya kurang setuju dengan statement-statement di awal postingan ini. Hanya di akhir yang berbunyi intinya dakwah itu dengan perbuatan, itulah yang kiranya pas dengan pemahaman saya sejauh ini. Lalu hubungannya apa? Kita harus sadar ya kalau kita hidup di dalam negara yang amat majemuk. Sulit untuk memahamkan pikiran-pikiran orang-orang yang sekiranya memang tidak sesuai tuntunan Islam. Apalagi di dalam negara yang beragam ini. Jadi ya itu tadi lah, diskusi aja kayake lebih enak daripada kasih komentar sepihak seperti ini.

    ReplyDelete
  91. Zaman sudah semakin gila. Fitnah di dunia ini semakin merajalela. Saya sependapat dengan artikel ini, selama kita bisa kita sesama muslim harus saling mengingatkan.

    Entah mengapa fitnah Dajjal sekarang semakin terasa. Berbagai tipu daya, konspirasi dari segi ekonomi, politik, dan semua sektor kehidupan manusia.

    Dengan segala kerendahan hati, izinkan saya untuk mengingatkan lagi. Dunia ini sudah berada diujung zamannya. Sudah banyak tanda-tanda bahwa akhir zaman akan terjadi. Teguhkan iman kita dan tetap Istiqomah dan terus tingkatkan ketakwaan kita.

    Ingat, berhati-hatilah akan fitnah Dajjal. Sesungguhnya tidak ada fitnah yang lebih luar biasa dari fitnah Dajjal. Semua orang tidak akan luput dari fitnah itu, kecuali orang-orang yang beriman dan terus mengingat Allah SWT didalam hatinya.

    Senantiasa berdoa dan terus berdzikir kepada Allah SWT. Mintalah perlindungan dari fitnah yang amat luar biasa ini (bisa dilakukan ketika tahiyatul akhir), semoga kita semua dilindungi dari fitnah Dajjal, Aminnnn

    ReplyDelete

Show your respect and no rude comment,please.

Blog Design Created by pipdig